Bab 1 Kesalahan

by Jacky 09:37,Mar 22,2021
"Biarkan aku kembali ke kampung halaman, kembali lagi ke sisinya, biarkan kelembutan dan kebaikannya meredakan sakit hatiku..." Melihat pegunungan hijau dan langit biru, Raymond Tang dalam suasana hati yang baik dan tidak bisa membantu tetapi berteriak dua kali.

“Desa Luohua, aku kembali.” Berdiri di atas bukit, Raymond Tang sangat merasakan.

Mobilnya terlambat, dia tidak sempat mengejar mobil satu-satunya yang kembali ke desanya itu. Setelah berjalan di jalan pegunungan hampir sepanjang hari, hari sudah gelap ketika dia kembali ke Desa Luohua. Tetapi, dia tidak menggunakan senter ponselnya. Desanya ini tidak banyak berubah. Dia telah berjalan di jalan ini berkali-kali dalam kegelapan.

Raymond Tang melewati ladang jagung di pintu masuk desa. Jagung telah tumbuh setinggi lebih dari dua meter, seolah-olah seperti tim penjaga yang sedang menjaga pintu masuk desa yang gelap.

"SSHH SHH!"

“Langit sudah gelap, siapakah yang masih ada di ladang jagung?” Melihat tongkat berisi jagung yang montok itu, Raymond Tang mengira ada pencuri, lalu dengan hati-hati membungkuk.

Teriakan minta tolong dari seorang wanita yang lemah melayang lembut dengan angin malam.

"Uh uh... Tolong... Tolong! Tidak, tidak, tidak, biarkan aku pergi! Kalian berdua binatang buas!"

Dua pria kurus sedang menyeret seorang wanita ke ladang, mulut mereka menyeringai.

"Guru Li, kamu telah meminum obatnya, jadi kamu harus mengikuti kami dengan patuh. Tidak ada gunanya untuk memberontak. Tidak ada orang yang akan datang untuk menyelamatkanmu bahkan jika kamu mematahkan tenggorokanmu. Aku sudah rakus terhadapmu sejak lama. Hari ini adalah kesempatan langka. Haha!" Seorang pria muda memiliki mata panik.

“Artinya, selama kamu mengikuti kami, ayahnya adalah kepala desa, dan ayahku adalah atasan di kabupaten. Ini sangat bermanfaat bagimu, seorang guru kecil di pedesaan.” Pria lain berkata.

Ketika pemuda yang bersemangat itu hendak melangkah lebih jauh, hembusan angin tiba-tiba menerpa dirinya, dia hanya merasakan sakit di bahunya, dan tubuhnya terlempar.

“Oh, sial, siapa itu.” Setengah celana Astan Li telah dilepaskan dan dia mencoba bangkit, tetapi dia tersandung celananya dan jatuh ke lumpur.

Raymond Tang yang baru saja menendangnya, meraung marah: "Astan, kamu binatang buas, bagaimana kamu bisa melakukan hal seperti ini?"

Astan Li mendengar suara Raymond Tang, mengutuk dan bangkit, dan berkata: "Ternyata kamu Raymond. Apa maksudmu, aku berhubungan intim dengan pacarku, apa urusanmu?"

“Pacar? Apakah kamu masih membutuhkan pria di sampingmu saat bercinta dengan pacarmu?” Raymond Tang tampak marah, berkata sambil akan mendorong pria malang yang sedang menekan wanita itu.

Melihat Raymond Tang yang jangkung, pria malang itu, Reno Li, tersenyum dan berkata, "Raymond, kapan kamu kembali? Kami sedang bermain-main dengan kakak iparku, kamu pulanglah jika tidak punya urusan."

“Pergi!” Raymond Tang ingin menampar kedua bajingan itu sampai mati.

Wanita di sisi lain itu cemas dan marah, buru-buru meminta bantuan Raymond Tang: "Kakak, selamatkan aku, aku bukanlah pacarnya, mereka telah membiusku..."

Suara wanita itu sudah sangat lemah, dan dia tidak bisa bersuara lagi saat mengatakannya.

Raymond Tang melirik wanita itu sekilas. Sosoknya di malam hari sedikit agak kabur dan mengharukan. Dia tidak berani melihat lebih banyak, jadi dia mengalihkan pandangannya.

Tetapi setelah meliriknya, Raymond Tang masih merasa sedikit familiar, namun dia tidak dapat mengingat dimana dia pernah melihatnya.

Ketika Astan Li mendengar wanita itu berbicara, wajahnya berubah, dan dia berteriak, "Wanita bau, jangan berbicara sembarangan!"

Kemudian, Astan Li berkata kepada Raymond Tang, “Raymond, kita datang dari desa yang sama. Kamu kuliah dulu, keluargaku masih meminjamimu 5.000 Yuan. Kamu harus percaya padaku, kalau gadis ini yang merayuku, dan sekarang dia ingin membuatku frustrasi."

Raymond Tang memandangi Astan Li dengan dingin, bajingan ini masih bermulut keras saat ini.

Dengan marah, dia berkata: "Astan, tidak perlu menjelaskan lagi. Aku baru saja mendengar semuanya. Jika tidak bertemu denganku, tahukah kamu seberapa besar kejahatan yang akan kamu lakukan malam ini?"

Melihat Raymond Tang bertekad untuk ikut campur, Astan Li pun mengangkat celananya dan berkata dengan suara dingin, "Huh, kalau begitu, tidak ada lagi yang bisa dikatakan, aku menyukai gadis ini. Cepat pergi dari sini, jangan menghalangi jalan, atau jangan salahkan aku karena memintamu mengembalikan uangnya!"

Raymond Tang marah, sampah semacam ini bahkan mengancamnya dengan hutang, dan berkata dengan marah: "Tidak."

Dia tadinya mengira ada pencuri, sehingga dia melepas pakaiannya, memasukkan dua batu ke dalam sakunya, mengikat kerahnya, dan memasukkan dua batu ke dalam sakunya, itu menjadi senjatanya yang tak terkalahkan. Ketika dia diintimidasi di sekolah menengah, dia menggunakan trik ini untuk membuat para gangster takut menuntutnya untuk biaya perlindungan.

“PENG!” Hanya terlihat pakaian Raymond Tang yang terlempar, Astan Li memblokir dengan tangannya dan merasa belakang punggungnya seperti dilempari palu yang berat, rasa sakit itu membuatnya terengah-engah.

Reno Li yang kurus bergegas datang, didorong oleh Raymond Tang, dan dilempari sepotong pakaian lagi.

“PENG!” Reno Li mengulurkan tangannya untuk menarik, tetapi lengannya mati rasa.

Astan Li terkejut, ada hantu di baju Raymond Tang, mereka tidak bisa melawannya.

Di sini juga berjarak tidak jauh dari desa, tidak baik jika memprovokasi orang lain. Saat dipukul dua kali, lukanya akan terasa sakit saat bergerak.

“Oke, Raymond, tunggu saja.” Astan Li tersandung ke ladang jagung, bangkit berdiri dan berlari ke desa, sementara Reno Li juga berlari bersamanya.

"Hmph, jangan biarkan aku bertemu dengan kalian lagi."

“Apakah kamu baik-baik saja?” Raymond Tang berjalan ke arah wanita itu dan membantunya berdiri.

"Terima kasih, tetapi aku tidak bisa menggunakan tangan dan kakiku sekarang, tolong bantu aku..." Wajah wanita dalam gelap itu memerah dan panas.

Wanita itu belum menyelesaikannya, tetapi Raymond Tang sudah langsung mengerti artinya.

Wanita ini baru saja dibuka celananya oleh Astan Li!

Dia tidak terlalu memperhatikannya tadi karena sibuk menyelamatkannya, tetapi sekarang dia melihatnya, tubuh Raymond Tang pasti akan bereaksi sedikit.

Raymond Tang merasa tenggorokannya agak kering, ini adalah pertama kalinya dia membantu wanita mengenakan celana, tangannya gemetar, dan tanpa sengaja dia menyentuh paha lawan.

"Ya~" Dibawah pengaruh obat, wanita itu tampak sangat kesakitan.

Raymond Tang panik dan buru-buru meminta maaf, membalikkan tubuhnya sebelum memakaikan celananya.

Di ladang yang sunyi dan gelap ini, mereka berdua bernafas dengan tajam.

“Aku akan menggendongmu ke ruang kesehatan.” Raymond Tang menggantung ranselnya di depan dan menggendong wanita itu di punggungnya. Keduanya mengenakan kemeja tipis sehingga bisa merasakan tubuh panas satu sama lain.

Raymond Tang bahkan tidak merasa lelah, lalu berlari jauh dalam satu tarikan nafas.

“Huh, huh, terima kasih. Namaku Jacinda, aku seorang guru di Desa Luohua. Kakak, bagaimana aku memanggilmu?” Jacinda Li mengerang kencang saat dia memeluk Raymond Tang dengan erat.

"Namaku Raymond, dari Desa Luohua."

"Raymond, nama ini familiar."

"Nama yang sangat populer, normal jika kamu pernah mendengarnya."

Hampir sampai di klinik, Jacinda Li meronta dan berkata, "Tolong antarkan aku pulang. Aku tidak ingin orang lain tahu tentang hal ini. Tolong, kamu adalah orang yang baik, bantulah aku, huhu..."

Mendengar suara tangisnya, Raymond Tang marah dan tertekan, lalu buru-buru berkata: "Bagaimana bisa? Jika tidak melihat dokter, dan jika obat ini berbahaya, maka ini tidak akan baik untuk kesehatanmu."

"Tidak apa-apa. Jika obatnya sudah tidak berefek, aku cukup minum obat pembersih dan detoksifikasi. Atau aku akan datang sendiri besok, tolong antarkan aku pulang, di asrama sekolah dasar desa." Jacinda Li enggan pergi ke klinik, seperti panas yang membuat Raymond Tang kehilangan kesadaran.

Tak berdaya, Raymond Tang bergegas ke asrama sekolah dengan menggendongnya di punggungnya.

Membuka pintu asrama sekolah, terlihat kepala sekolah yang keluar dari toilet umum dengan membawa senter. Dia mengarahkan senter itu dan berkata, "Siapa?"

“Kepala sekolah, ini aku.” Raymond Tang menjawab, dan senter kepala sekolah itu telah bersinar di wajah mereka.

Melihat bahwa Jacinda Li tidak berpakaian dengan pantas, kepala sekolah tua itu bercanda: "Oh, jadi kalian berdua telah berhubungan. Ya, sudah kubilang, kemana guru Li pergi malam ini..."

Setelah berbicara, dia meremas alisnya kepada Raymond Tang.

Raymond Tang awalnya ingin menjelaskan, tetapi itu akan menjadi lebih gelap. Dia tidak peduli tentang itu lagi, jadi dia naik ke atas dengan Jacinda Li di punggungnya, membuka kunci pintu, dan menurunkannya.

Jacinda Li terbangun, meraih tangan Raymond Tang, menggigit bibirnya, dan berkata, "Jangan pergi."

"Jangan pergi. Lantas dia ingin aku..." Raymond Tang tiba-tiba tidak tahu apa yang sedang dipikirkannya.

Ditarik dengan kasih sayangnya, membuat Raymond Tang terbakar secara fisik dan mental. Jacinda Li ternyata sangat cantik, tidak heran kedua bajingan itu akan melakukan sesuatu yang ilegal.

Raymond Tang menelan ludah dan berkata: "Aku tidak pergi. Kamu mau apa lagi, katakan saja."

Jacinda Li berjuang dengan mata kabur untuk beberapa saat, menggigit bibirnya erat-erat, dan mengedipkan mata dan berkata: "Tolong bantulah aku mendapatkan air dingin."

“Ah, oke.” Melihat penampilannya yang menawan, Raymond Tang sedikit bingung.

Berbalik dan meminum dua sendok air dingin untuk menenangkan diri; lalu dia memberi Jacinda Li semangkuk air dingin.

Dia tidak berani melihat lama ke wajah dan tubuh merah muda Jacinda Li, dia segera mengalihkan perhatiannya dan melihat ke sekeliling ruangan, hanya untuk menemukan foto kelulusannya di atas meja.

"Huh, kamu juga lulusan Universitas Jiangda?"

Ternyata ini adalah foto kelulusan dengan latar belakang Universitas Jiangda, satu sekolah dengan Raymond Tang.

Jacinda Li mendengar kata-kata itu dan berkata, "Ya, kamu juga?"

"Aku lulusan tahun 16."

"Aku juga lulusan tahun 16!"

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

60