Bab 14 Sengaja Juga Tidak Marah

by Jacky 09:38,Mar 22,2021
Raymond Tang buru-buru meminta maaf: "Maaf, maaf, barusan ada sebuah gundukan."

Jacinda Li berpura-pura marah dan berkata, "Hmph, tanganmu kemana? Siapa yang tahu kalau kamu sengaja melakukannya atau tidak."

Raymond Tang buru-buru berkata: "Benar-benar tidak disengaja, aku bersumpah."

“Huh!” Jacinda Li menoleh, tetapi wajahnya menjadi semakin merah, dan seluruh tubuhnya menempel erat pada Raymond Tang.

Raymond Tang tidak berani mengemudi lebih cepat lagi, dia hanya bisa memperlambat. Jika dia benar-benar melukai seseorang, maka itu akan merepotkan.

“Datanglah ke rumahku untuk makan, aku membeli sesuatu yang enak.” Raymond Tang senang.

“Oke, biar kuberitahu juga, siaran langsung kita sudah sangat populer, dan sekarang jumlah fans yang mengikuti sudah mencapai 5.000.” Kata Jacinda Li bersemangat.

"Aku akan menunjukkan siaran langsung untukmu lagi malam ini. Banyak sekali orang yang ingin melihatmu menangkap kodok di sungai. Hadiah untuk malam itu sudah ditetapkan. Ada lebih dari seribu Yuan, yang cukup untuk memenuhi gaji setengah bulanku." Jacinda Li sangat senang.

“Baguslah, kita harus melakukan lebih banyak siaran langsung kedepannya. Biarkan orang-orang di kota merasakan keseruan dan kesulitan dari pertanian kita. Sekaligus mempromosikan Desa Luohua dan memberitahu lebih banyak orang tentang Desa Luohua.” Raymond Tang juga sangat senang, dulunya dia hanya mendengar bahwa platform siaran langsung sangat populer sekarang, tetapi dia tidak menyangka dia bisa membuat percikan.

"Oke, bagus sekali. Pangeran kodok kecil, bagus kan nama yang kuberikan ini?"Jacinda Li sangat senang.

"Ada beberapa netizen yang ingin datang ke Desa Luohua untuk melihatmu menangkap kodok secara langsung, bahkan ada beberapa yang ingin belajar darimu. Beberapa dari mereka sudah kuminta untuk mengikuti blog dan Weibo-mu."

Raymond Tang berkata: "Lupakan saja, musim tahun ini akan segera berakhir. Setelah aku punya persiapan, tahun depan aku akan mengadakan kontes menangkap kodok."

Keduanya mengobrol dan segera tiba di Desa Luohua.

“Yo, Raymond, dari mana datangnya kendaraan roda tiga baru ini?” Seorang tetua desa melihat sepeda Raymond Tang dan berjalan datang dengan penuh semangat, menyentuhnya, dan menepuk-nepuknya.

"Baru saja kubeli."

“Ini sangat baru dan begitu nyaman untuk dilihat, berapa harganya?” Seorang petani tua bahkan meletakkan wajahnya di atas sepeda roda tiga itu dan tersenyum bahagia.

“Enam ribu lima ratus Yuan, aku baru saja membawanya pulang dari toko hari ini.” Raymond Tang tidak menyangka sepeda itu akan mendapat respons sebesar itu di desa, dirinya bahkan dikelilingi oleh begitu banyak orang.

“Apa, kamu membeli sepeda? Kamu sudah kaya, wah, Raymond sudah menjadi kaya.” Penduduk desa tiba-tiba bangkit dan melihat ke sepedanya satu per satu, lalu menepuk tangan mereka. Desa Luohua adalah sebuah desa yang miskin, kecuali kepala desa yang memiliki mobil van, hanya Paman Kang yang memiliki sebuah becak bekas yang sudah bobrok. Biasanya, orang-orang di desa akan naik mobil dari desa tetangga ke kota jika punya urusan.

“Raymond, bisakah kamu memberitahu bibi tentang bagaimana caramu menjadi kaya? Kodokan pada bibi, kamu dapat berhutang uang yang kamu pinjam dulu.” Bibi ketujuh datang.

"Aku hanya menangkap kodok dan mendapatkan uangnya. Sini, kebetulan sekali, aku akan membayar kembali sebagian dari uang kalian." Raymond Tang membayar uang ke beberapa kerabat di tempat.

“Apakah kamu punya metode khusus dalam menangkap kodok? Ajarilah kami. Kita semua dari desa, alangkah baiknya jika bisa menghasilkan uang bersama.” Seorang gadis kecil pun datang.

Sekelompok anak menyentuh kendaraannya sembarangan, seperti sangat aneh. Kemudian, mereka ditarik oleh orang dewasa dan dimarahi: "Jangan sembarangan memegang. Jika rusak, kalian tidak akan bisa mengganti rugi."

“Raymond, bawalah kami jalan-jalan sebentar, merasakan sensasi naik kendaraan baru.” Teriak beberapa penduduk desa yang berkulit tebal.

Raymond Tang meminta maaf kepada Jacinda Li: "Kamu tunggulah aku sebentar di sekolah, nantinya aku akan menjemputmu untuk makan malam di rumahku."

“Ya,” Jacinda Li mengangguk sedikit, berbalik dan pergi.

Melihat Raymond Tang mendapatkan uang dan disambut oleh banyak orang, hatinya sangat bahagia, seolah-olah protagonisnya itu adalah dirinya.

Atas permintaan berulang dari para penduduk desa, Raymond Tang pun mengajak sekelompok orang tua dan muda untuk berkeliling desa sebanyak dua putaran, hanya menggunakan alasan bahwa baterainya sudah habis dan harus mengisi ulang atau mengisi bahan bakar agar membuat semua orang pergi.

Setelah menjemput Jacinda Li, ayah dan ibu Tang melihat sepeda roda tiga dan mengatakan bahwa Raymond Tang menghabiskan banyak uang tanpa direncanakan sama sekali, tetapi senyum di wajah mereka terlihat sangat bahagia.

“Duduklah sebentar di rumahku, aku akan pergi ke lapangan untuk melihat terong.” Raymond Tang lebih khawatir sekarang, tetapi dia bertaruh dengan orang tuanya.

“Aku akan pergi denganmu.” Jacinda Li ingin mengikuti.

Raymond Tang tidak ingin dia melihat keunikannya, lalu mengatakan: “Tidak apa-apa, aku akan segera kembali. Silahkan duduk sebentar."

"Baiklah."

Meskipun bibit terong di tanah itu tumbuh subur, namun ia tidak terlihat sangat mencolok dan tidak menunjukkan tanda-tanda kekurangan air.

Setelah mencoba tanah, Raymond Tang memutuskan untuk menyiraminya sekali, tetapi di atas lereng gunung ini, dia harus mengambil air dari selokan di tepi sungai yang lebih rendah. Ini membuatnya sedikit sulit.

“Cobalah.” Raymond Tang menjalankan Lima Elemen Yanhuang dan menarik nafas ke arah sungai. Gas transparan di tubuh menyembur keluar, dan dibawah desakan Lima Elemen, ia berubah menjadi angin segar, bertiup ke seberang sungai, dan kemudian kembali ke puncak kepala Raymond Tang.

“BOOM!” Awan terbentuk di atas kepala Raymond Tang setinggi sepuluh meter, dan kemudian hujan mulai turun.

Raymond Tang melebarkan matanya: "Teknik gerakan air ini juga bisa digunakan dengan cara ini."

Raymond Tang tidak peduli dirinya basah. Hujan membuatnya sangat nyaman, dan hujan mengandung esensi air.

Raymond Tang pulang dengan bahagia. Menjadi basah kuyup oleh hujan roh, dia juga merasa tubuhnya seperti memiliki beberapa kekuatan potensial yang diaktifkan. Dia pergi melihat-lihat tomat lagi. Yang baru dipetik mereka kemarin, meskipun ada yang merah juga hari ini, namun jumlahnya tidak banyak, mungkin akan ada beberapa ratus kati besok.

“Kenapa kamu basah?” Jacinda Li terkejut ketika sesampainya di rumah.

“Tidak apa-apa, aku baru saja kehujanan.” Raymond Tang tersenyum bahagia.

Ketika yang lain mendengarnya, mereka terkejut dan berkata, "Hujan dimana? Ada matahari besar."

Raymond Tang melambaikan tangannya dan berkata, "Apakah makanannya sudah siap? Kami masih menunggu untuk pergi menangkap kodok."

"Sudah, sudah, tinggal menunggumu."

Setelah sekeluarga selesai makan, Jacinda Li melanjutkan siaran langsung dengan membawa peralatannya dan mengikuti Raymond Tang. Segera setelah siaran langsung dimulai, popularitas dengan cepat meningkat menjadi lebih dari 10.000. Enam puluh persen orang datang untuk pangeran kodok kecil, dan beberapa orang datang untuk penyiarnya yang cantik.

Keterampilan Raymond Tang ini tidak mengecewakan mereka yang masuk, dan popularitasnya telah terakumulasi lagi. Nama pangeran kodok kecil telah dikonfirmasi, tiba-tiba semua forum besar, blog, dan mikroblog semua mengedarkan videonya.

Weibo dan blog Raymond Tang yang tidak dia urusi, terus meningkat jumlah pengikutnya.

Popularitas siaran langsung juga telah meningkat menjadi lebih dari 30.000, dan hadiah terbesar untuk satu malam ada lebih dari 3.000 Yuan.

Raymond Tang mengantarkan Jacinda Li kembali ke rumah, dia kemudian bangun keesokan harinya dan menarik lebih dari 300 kodok ke kota. Raymond Tang juga melihat pengumuman acara di Caiyun Four Seasons, ada banyak sekali pengunjung dan turis penginapan yang bergegas pergi bersama.

Bahkan, beberapa pekerja kerah putih di kota kabupaten juga bergegas datang dengan membawa kupon.

Raymond Tang menyelesaikan perhitungan. Karena Tiara Tang mengatakan ada urusan, dia memintanya untuk berdiri dan menunggu di pintu.

“Oh, Raymond, kamu ya. Kita sudah tidak bertemu selama beberapa tahun, dan kamu sudah menjadi seperti ini.” Saat ini, seorang pemuda datang.

Raymond Tang menoleh ke belakang dan menemukan Tigor, teman sekolah menengahnya yang mengelola sebuah restoran.

“Ya, apa yang kamu lakukan di sini?” Raymond Tang tersenyum.

Tigor dengan angkuh berkata: "Apa lagi yang bisa kulakukan di sini? Tentu saja adalah makan kodok. Aku dengar sedang ada pesta kodok di sini, bagaimana aku bisa melewatkannya?"

“Ngapain kamu di sini? Kamu juga mendengar bahwa Caiyun Four Seasons sedang mengadakan pesta kodok, ingin terlibat dalam sebuah acara, tetapi pakaianmu terlalu lusuh dan tidak diperbolehkan masuk. Haha, anggap saja hari ini kamu beruntung, ayo, aku akan mengundangmu."

Beberapa orang yang dibawa oleh Tigor memandangi Raymond Tang dengan dingin. Mereka semua memakai merek terkenal dan modis serta tampan. Hanya Raymond Tang, dengan pakaian robek dan besar, sudah tahu dia adalah seorang petani kecil begitu dilihat sekilas.

Raymond Tang ingin menolak, tetapi telah diseret masuk ke restoran oleh beberapa orang.

Ada musik ringan, orang yang menyambut di pintu berteriak dengan manis dan memberikan arahan yang hangat.

“Berikan aku sebuah kamar pribadi,” kata Tigor dengan berani.

Yang menyambut tersenyum dan berkata, "Maaf tuan, kamar pribadi sudah dipesan. Di lobi saja, lokasi di sini juga sangat bagus."

"Betapa lusuhnya, tidak ada tempat duduk untuk memakan kodok."

Beberapa orang sangat tertekan, lalu mengikuti pelayan tersebut ke posisi yang paling populer: "Gadis kecil, kodokan padaku, apa keistimewaan dari kodok kalian di sini? Mengapa lebih mahal untuk terlibat dalam aktivitas daripada vendor lain?"

Pelayan tersebut tersenyum dan berkata, "Tentu saja, harga kodok kami mahal ada alasannya. Pertama-tama, kodok kami ditangkap langsung oleh pangeran kodok kecil yang sekarang sangat populer di Internet, dan kepala kami adalah koki bintang tiga. Jika biasanya kamu datang, kukira Anda harus menggandakan harga untuk mendapatkannya."

Raymond Tang melihatnya sekilas. Kodok itu hampir empat ratus Yuan seporsi, dan hanya ada dua kati. Biarkan dia diam-diam kagum.

“Lalu siapakah pangeran kodok kecil itu, bisakah kamu menariknya keluar untuk kami lihat?” Tigor sangat tertekan dan masih ingin berpura-pura. Hidangan mahal seperti itu membuatnya sakit hati.

"Maaf, Pangeran Cilik sudah tidak terlihat. Butuh banyak usaha bagi perusahaan kami untuk membuat janji dengannya di acara perjamuan kodok dengan seratus orang di hari terakhir."

"Bagaimana berpartisipasi dalam pesta kodok seratus orang?"

“Mendapatkan kartu tertinggi kami, atau belanjakan lebih dari 10.000 Yuan dalam tiga hari ini.” Pelayan selalu tersenyum.

"Ya ampun, acara apa ini, begitu banyak larangan. Cepat hidangkanlah makanannya." Tigor tidak senang.

“Bagaimana Raymond, kamu tidak pernah datang ke sini, kan?” Tigor berkata penuh kemenangan. Melihat tampilan kuno Raymond Tang, Tigor sangat senang.

Dia lalu menuangkan segelas bir kepada Raymond Tang dan berkata: "Kita pernah sekelas di sekolah menengah selama beberapa hari. Aku mengundangmu makan hari ini sehingga kamu dapat kembali ke desamu dan memiliki hak untuk menyombongkan diri. Setelah makan, kita ya kembali seperti ini, aku hanya seorang pemilik restoran, dan aku juga tidak akan dapat membantumu dengan apapun di masa mendatang."

Raymond Tang mencibir: "Oke, karena kamu sudah mengatakan demikian, aku juga tidak punya apa-apa untuk dikodokan lagi. Aku akan berhenti di sini dan pamit pergi."

“Cih, seorang petani kecil, yang bisa datang untuk makan di restoran kelas atas semacam ini, masih sangat sombong.” Seorang pemuda jahat berkata tidak senang.

Tiara Tang sudah menunggu di konter layanan, lalu Raymond Tang berjalan mendekat dan berkata, "Aku akan membayar meja itu."

Tiara Tang tersenyum dan berkata, "Jangan, aku akan mentraktirmu dan memberikan mereka secara gratis."

“Bagaimana boleh seperti ini? Meskipun kita bekerja sama, namun makan adalah makan.” Raymond Tang bersikeras untuk membayar.

Tiara Tang berkata: "Untuk berterima kasih padamu. Jika bukan karena kodokmu, bagaimana bisa ada acara ini, bagaimana kami bisa terkenal di kota?"

Setelah berulang kali ditolak, Raymond Tang akhirnya tidak membayar. Tiara Tang membawa Raymond Tang ke kantor dan membicarakan tentang pengaturan untuk lusa esok.

“Di hari terakhir, aku telah mengundang beberapa perwakilan warganet, serta beberapa orang penting di kabupaten, jadi kamu harus berpakaian lebih formal.” Tiara Tang memberinya jas, yang membuat Raymond Tang merasa sangat hangat.

Tigor dan yang lainnya selesai makan dan minum: "Pelayan, bilnya."

"Halo, tuan, meja kalian ini telah dibayar oleh pria tadi itu."

“Dia…” Tigor dan yang lainnya terkejut dan ingin menelepon Raymond Tang, hanya untuk mengetahui bahwa mereka tidak mempunyai nomor telepon Raymond Tang.

"Kak, anak itu hebat sekali, dia bisa membayar makanan di hotel setingkat ini, itu tidak mudah. Kita harus lebih banyak berteman dengannya di masa depan." Kata seorang adik dengan semangat. Tadinya mereka masih melawan Raymond Tang, tetapi sekarang mereka ingin mendapatkan Raymond Tang.

“Ya, dia tidak mungkin menjadi presiden miliarder yang kembali ke kampung halamannya, lalu dengan sengaja mengenakan pakaian robek dan pakaian lama, kan?” Seseorang berkata dengan emosi.

Tigor juga sangat menyesalinya, diam-diam berkata: "Sialan, kenapa aku begitu bodoh barusan? Si Raymond itu pasti menjadi kaya, kalau tidak, dia pasti mengenal orang-orang besar di sini. Jika bisa berteman dengannya, maka semuanya akan lebih baik di masa depan."

“Sial, aku tidak akan menyakitinya jika aku tahu dari awal. Ketika bertemu dengannya lagi, kalian semua harus membuka mata, kalian harus mengundangnya untuk mendapatkan makanan ini kembali.” Tigor menatap semua orang.

“Ya, ya.” Semua orang meninggalkan hotel dan melihat sekeliling dengan enggan, berharap bisa menemukan sosok Raymond Tang, tetapi sayangnya itu hanya melukai mata mereka dan mereka tidak pernah melihat Raymond Tang lagi.

Raymond Tang pulang ke rumah dan berkeliling lapangan seperti biasa.

Melihat tomat dan kemudian ladang terong, dia menemukan bahwa terong telah tumbuh lebih tinggi dan mulai berbuah. Baru dua atau tiga hari, tetapi itu sudah tumbuh jauh lebih cepat dari biasanya.

Raymond Tang menjalankan Lima Elemen, memukul hukum gerakan kayu ke sisi perbukitan hijau, aura gerakan kayu di tubuhnya melonjak, dan kemudian dia melihat inti dari gerakan kayu di pegunungan dan hutan yang diserap olehnya.

Mengalir ke tubuhnya sembari membalut tubuhnya, juga mengalir ke ladang terong, terong-terong itu tiba-tiba menjadi seperti janin, penuh dengan vitalitas bertenaga, dan dua ketimun di samping terong juga mengandung vitalitas bertenaga. Raymond Tang melihatnya dan kemudian pulang dengan perasaan puas.

"Biarkan aku kembali ke kampung halamanku, kembali padanya, dan biarkan kelembutan dan kebaikannya meredakan sakit hatiku..." Itu adalah panggilan telepon dari Elena Fu dari Pertanian Ekologi Jinxiu.

“Halo, Manajer Fu, apa ada yang Anda butuhkan?” Raymond Tang tertawa.

Suara Elena Fu sedikit bersemangat, dia berkata: "Tuan Tang, halo, apakah tomat rumahmu sudah matang?"

Raymond Tang berkata: "Ya, besok bisa dipetik tiga ratus kati."

Elena Fu berkata dengan semangat: "Oke, oke, petiklah semuanya besok. Tomat yang kamu tanam sangat enak rasanya. Kemarin, kami kedatangan editor majalah makanan dan dia sangat mengapresiasi tomatnya. Sekarang, tomat ini sudah menjadi penjual panas kami, bagaimana kalau memasok tomat kepada kami di masa mendatang?"

“Oke.” Raymond Tang sangat senang, dia masih khawatir betapa sulitnya menjual banyak tomat. Kemudian, seseorang mencarinya.

"Dengan cara ini, aku juga tidak akan membiarkanmu rugi. Tomatmu ini sangat enak. Aku membayar empat puluh Yuan untuk satu kati. Kedepannya ada berapa, aku mau semuanya. Sekarang, banyak sekali orang yang bertanya tentang itu. Meskipun untuk sementara sudah ditekan olehku, namun mereka pasti akan tahu." Elena Fu sedikit bersemangat.

“Oke, tidak masalah. Aku akan bekerja sama denganmu untuk jangka waktu yang lama.” Raymond Tang gembira. Empat puluh Yuan untuk satu kati tomat, manajer ini jauh lebih bisa diandalkan daripada pacarnya.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

62