Bab 6 Menangkap Kodok Dari Siaran Langsung

by Jacky 09:37,Mar 22,2021
Raymond Tang menjelaskan: "Ya, karena kebetulan ada seorang gourmet yang memakannya tadi, dan dia mengagumi katak kita, jadi dia pun memberikan harga yang lebih tinggi dari harga pasar."

Ayah Tang tertegun sejenak, meninggalkan Raymond Tang yang menatapi tomat dengan linglung, dan langsung pulang ke rumah dengan membawa peralatan pertaniannya.

Raymond Tang melihat bibit tomat yang kurus ini dan hendak mencoba menggunakan Lima Elemen Yanhuang untuk melihat apakah dia bisa meningkatkan mutu tomat ini. Dia muntah, dan tanah kuning di tubuhnya menjadi kering dan gelisah.

“Yah, kualitas tanahnya terlalu buruk dan perlu ditingkatkan.” Setelah berjalan mengitari ladang tomatnya dua kali, warna kuning di tubuhnya pun lumer dari tempat dia berjalan. Sepertinya bumi sedikit bergetar, dan kekayaan datang dari seluruh bumi.

Ombak besar biasanya berkumpul di lahan tomat seluas setengah hektar ini, yang tampaknya jauh lebih spiritual.

"Yah, hanya bisa begitu. Aku tidak tahu apakah ini dapat meningkatkan kualitas tanahnya." Raymond Tang melihat cuaca yang sudah larut dan bergegas pulang untuk makan.

"Guru Li, mulai sekarang datanglah ke rumah kami untuk makan bersama. Akan merepotkan sekali untuk memasak di sekolah sendirian."

Raymond Tang juga mengatakan: "Kamu seorang jangan memasak lagi, datanglah saja ke rumahku untuk makan. Jika ada yang mengganggumu, katakan saja padaku, aku akan membereskannya."

Ibu Tang setuju: "Ya, siapapun yang berani mengganggumu, beritahukan kepada kami, keluarga Tang kami tidak akan pernah membiarkannya pergi. Jika Raymond berani mengganggumu, aku akan membereskannya untukmu."

“Terima kasih. Dengan perhatian kalian, aku merasakan kehangatan di rumah." Jacinda Li tersipu dan tersenyum bahagia. Matanya selalu tertuju kepada Raymond Tang yang sedang berkonsentrasi makan.

Raymond Tang menyadari bahwa ibunya sendiri tampaknya memperlakukan teman sekelas wanitanya ini lebih baik daripada dia, karena semua hidangan enak di atas meja sudah masuk ke mangkuk Jacinda Li.

“Bibi, ini terlalu banyak. Aku tidak bisa memakannya, Raymond, bantulah aku memakannya sedikit.” Setelah Jacinda Li memberikan sayur di mangkuknya ke dalam mangkuk Raymond Tang, dia baru bisa makan sedikit daging.

Raymond Tang menggelengkan kepalanya dan menghela nafas.

Ketika ayah dan ibu Tang melihatnya, mereka tersenyum dengan nyaman.

"Oh, Raymond, tadi aku berjalan terlalu cepat dan melukai pinggangku. Malam ini, kamu pergilah menangkap katak sendiri. Jangan pergi ke tempat yang rerumputannya dalam. Pakailah sepatu air dan berhati-hatilah terhadap ular." Ayah Tang berkata.

Jacinda Li berkata: "Aku akan menemaninya. Tidak baik jika tidak ada yang menemaninya malam-malam begini."

Tatapan mata ibu Tang tidak terlalu bagus, tetapi dia tidak bisa menemani Raymond Tang.

Raymond Tang terkejut ketika mendengar kata-kata itu, berkata dengan prihatin: "Jangan, kamu jangan pergi, aku cukup sendirian. Ayo jalan, aku akan mengirimmu kembali ke sekolah."

Melihat Raymond Tang tidak membiarkannya pergi, Jacinda Li memutar matanya dua kali dan berkata: "Siapa bilang aku mau pergi melihatmu menangkap katak? Aku ingin membuatkan siaran langsung untukmu. Aku membuka akun live dua hari yang lalu, tetapi aku tidak pernah tahu apa yang harus kusiarkan. Kamu menangkap begitu banyak katak dalam satu malam, itu membantuku menemukan bahan siaran."

Raymond Tang juga pernah mendengar tentang siaran langsung. Setelah memikirkannya, dia berkata, "Oke. Kalau begitu, kamu pakailah sepatu air ibuku, kamu harus mendengarku nanti."

“Oke.” Jacinda Li memposting sebuah pesan di platform Yudou, kemudian memposting hasil tadi malam.

Meskipun ada beberapa orang yang sudah mengikuti akunnya, namun itu tidak banyak. Banyak sekali orang yang mengikuti akunnya karena melihat foto profil Jacinda Li yang cantik, tidak ada yang percaya bahwa satu orang dapat menangkap begitu banyak katak liar dalam waktu satu malam.

Setelah sampai di lokasi, Jacinda Li menyalakan alat tersebut, mengambil gambar di lingkungan sekitar, kemudian memberikan penjelasan.

“Dia adalah pangeran kodok cilik, seorang mahasiswa wiraswasta kampung yang tampan, cerah dan tinggi. Malam ini, dia akan menggunakan tangan magisnya untuk menunjukkan kepada kita bagaimana pangeran kodok kecil itu diciptakan.” Meskipun Jacinda Li telah menerangi, namun itu tetap redup, yang membuat netizen merasa tidak jelas.

"Oh, penyiarnya adalah wanita cantik. Jika aku bisa menangkap katak bersamanya, bahkan jika aku digigit ular sampai mati, aku juga rela."

"Aku sangat iri kepada pangeran kecil itu."

“Pangeran cilik? Pangeran di hati para gadis? Pangeran kodok? Apakah penyiar cantik itu menyukainya?” Seorang netizen menyeringai dan menebak-nebak.

Membuat Jacinda Li buru-buru menjelaskan: "Hei kamu, kamu terlalu banyak berpikir, kami adalah teman sekelas, akhirnya aku meyakinkan dia untuk melakukan siaran langsung."

“Apakah ada sesuatu yang istimewa sehingga membuatnya sangat dipuji oleh penyiar cantik ini?”

Gelombang subtitle terus diperbarui di ruang siaran langsung, satu per satu, mengatakan bahwa aku juga ingin menangkap katak bersama dengan penyiar itu. Popularitasnya berangsur-angsur meningkat, dari puluhan menjadi ratusan.

“Oke, sekarang kita akan mulai menangkap katak.” Raymond Tang menunjuk ke video dan mengawali penjelasannya dengan berkata: “Katak beraktivitas terutama pada siang dan sore hari. Waktu terbaik untuk menangkapnya adalah pada malam hari. Jika kamu menemukan katak yang berjongkok di rerumputan, sinarilah ia tiba-tiba menggunakan cahaya yang kuat sehingga akan menyebabkan kebutaan baginya, jadi kita dapat dengan mudah menangkapnya."

Lalu, Raymond Tang mematikan senter dan membuat sekitarnya tiba-tiba menjadi gelap, kecuali cahaya bulan yang redup dan air yang berkilauan.

Dengan seluruh penglihatannya, Raymond Tang menemukan seekor katak besar tidak jauh dari situ.

"Ada dua ekor katak besar di sana. Selanjutnya, kita harus menemukan titik yang bisa mengenai matanya begitu cahayanya disinarkan."

"Dimanakah kataknya? Cahayanya oke, tetapi berkilau dan tidak bisa melihat apapun dengan jelas."

Dia menemukan sebuah tempat, menyinarinya dengan senter besar, dan terlihat dua katak gemuk yang berjongkok diam di tanah.

"Wah, benar-benar ada, mata paduan titaniumku ini tidak sebagus Pangeran Cilik."

Dia meminta Jacinda Li datang dan memegangi senter. Raymond Tang dengan sigap mendekat, menembak dengan kecepatan kilat, mengambil katak tersebut, menarik segenggam rumput, dan mengikat keempat kaki katak tersebut. Seluruh prosesnya sangat cepat.

"Wah, pangeran ini memiliki penglihatan yang bagus. Sangat gelap tetapi dia benar-benar bisa melihat katak."

"Ya, dan kecepatan tangannya menangkap katak juga sangat cepat. Tuan, kamu pantas menjadi pangeran cilik penangkap katak."

Para netizen sangat menghargai itu. Raymond Tang sudah jarang berbicara di belakang karena dia takut menakut-nakuti katak dan membuat mereka lari. Kecepatan dan penglihatannya dalam menangkap katak merupakan gambaran yang indah.

Membuat orang-orang nyaman ketika melihatnya.

"Kalau bukan menonton siaran langsung, aku akan menduga bahwa ini adalah video yang sengaja diedit oleh penyiar."

"Ya, sungguh menakjubkan. Dia pantas disebut pangeran cilik."

Melihat ruang siaran langsung yang hidup, Jacinda Li tersenyum bahagia dan berkata, "Adakah yang ingin mempelajarinya? Berikan aku hadiah jika ingin belajar."

"Wah, suara penyiarnya sangat bagus, orangnya pasti sangat cantik. Hadiah." Tiba-tiba, seorang penggemar mulai menghadiahinya.

Para netizen kagum dengan kecepatan dan wawasan Raymond Tang. Popularitas dari ruang siaran langsung telah meningkat dari beberapa ratus menjadi ribuan.

Hanya saja, siaran langsung penangkapan katak yang membosankan seperti ini masih membuat banyak orang mengundurkan diri di tengah-tengah.

Raymond Tang asyik menangkap kodok. Lambat laun, Jacinda Li tidak bisa lagi mengikutinya, sehingga dia hanya bisa mengambil fotonya dari jauh. Untungnya, dia adalah seorang wanita cantik dengan suara yang merdu, jadi popularitas siaran langsungnya tidak turun terlalu banyak.

"Sudah dua jam, seharusnya sudah ada dua ratus kati di sini." Keranjang Raymond Tang sudah penuh. Jacinda Li bergegas datang untuk melihat sekeranjang kodok itu, sangat bersemangat.

"Kalian bisa lihat kan, inilah gaya sang pangeran kodok kecil. Ini adalah siaran langsung. Aku tidak bisa mengikutinya di beberapa tempat dan hanya bisa mengambil fotonya dari kejauhan. Bagaimana, hebat kan? Hanya lebih dari dua jam di alam liar, dia bisa menangkap begitu banyak kodok. Iri, kan?" Jacinda Li aktif dalam suasana siaran langsung.

“Hebat, apakah penyiar juga menangkap kodok? Apakah kamu sudah menangkap kodok pangeran cilik.” Beberapa netizen tertawa.

“Siapa itu, jika berbicara yang tidak masuk akal lagi, aku akan membisukanmu.” Meskipun menjawab seperti ini, Jacinda Li tidak bisa menahan untuk tidak melihat Raymond Tang yang sedang sibuk memperbaiki keranjang.

.

Setelah menjelaskan beberapa saat, Jacinda Li mematikan siaran langsungnya, menepuk pantatnya dengan lelah, dan berkata: "Sepatu air ini benar-benar tidak mudah untuk dipakai. Jika diinjak dalam lumpur, kamu tidak bisa mengeluarkannya."

Raymond Tang tersenyum dan berkata, "Kamu dibesarkan di kota dan tidak pernah memakainya, kan? Maaf telah merepotkanmu."

“Tidak, terima kasih telah memberiku kesempatan untuk siaran langsung.” Jacinda Li mengikuti di belakang Raymond Tang dan pergi ke Desa Luohua.

Raymond Tang membawa lebih dari dua ratus kati kodok dan menjalankan Lima Elemen Yanhuang, sehingga tidak terasa berat sama sekali. Dia sambil memegang Jacinda Li dengan satu tangannya untuk mencegahnya jatuh ke dalam lumpur.

“Jika lelah, ayo beristirahatlah sebentar.” Melihat keringat yang mengucur di kepala Jacinda Li, Raymond Tang berinisiatif untuk berhenti dan meletakkan keranjang belakangnya.

Jacinda Li menemukan halaman berumput bersamanya dan duduk di atasnya.

“Oh, kekuatan fisikmu benar-benar bagus. Aku sudah lelah setelah berjalan satu putaran, tetapi kamu bahkan masih menggendong kodok yang berat.” Jacinda Li menatap Raymond Tang dalam kegelapan.

Matanya yang terpesona membuat Raymond Tang panas di hatinya. Orang lain mungkin tidak melihatnya, tetapi Raymond Tang memiliki penglihatan khusus.

“Aku sudah terbiasa. Aku sudah bekerja sejak aku masih kecil, jadi anggota tubuhku menjadi lebih berkembang.” Raymond Tang berkata dengan menonjolkan diri.

Dibawah cahaya bulan yang redup, keduanya mendengarkan suara kodok dan membicarakan tentang masa lalu masing-masing. Jacinda Li membicarakan tentang keluarganya.

Ibunya sudah pergi dari awal. Ayahnya yang bekerja di pabrik aluminium lah yang membesarkannya dengan kakaknya. Kakaknya menjadi seorang tentara dan jarang kembali dalam beberapa tahun.

Ayahnya juga adalah pekerja veteran yang hanya mendapat libur dua hari di akhir pekan, dan dia juga jauh dari Desa Luohua, sehingga jarang datang melihatnya.

Agar anak-anak di desanya mendapatkan pendidikan berkualitas tinggi, dia pun masuk ke tim pengajar pendukung setelah lulus.

“Ayo jalan, sudah larut malam. Jika tidak kembali lagi, sudah hampir subuh.” Jacinda Li berjuang untuk bangun.

Raymond Tang juga bersiap menggendong keranjang itu.

“Ah!” Dengan teriakan, itu membuat Raymond Tang terkejut. Melihat ke belakang, dia melihat seekor ular yang menggigit paha Jacinda Li.

Dia dengan cepat bergegas mendekat, mencubit kepala ular itu, meremasnya dengan kuat, dan mulut ular itu terbuka. Raymond Tang menunduk dan mengerutkan kening.

"Ternyata adalah ular segitiga."

Ular segitiga adalah ular berbisa yang lebih terkenal di Desa Luohua, karena memiliki kepala berbentuk segitiga dan sedikit agak putih di kepalanya, dikenal juga dengan sebutan kepala putih, sangat beracun dan bahkan dapat meracuni seekor sapi.

“Ah, kenapa ular segitiga? Aku, apakah aku sudah mati?” Jacinda Li tercengang. Dikatakan bahwa ada banyak ular di sini, tetapi dia tidak percaya, dan sekarang dia digigit.

Raymond Tang menghentikan ular itu dan berkata, "Jangan menangis. Manfaatkan fakta bahwa toksisitasnya belum menyebar sekarang, pertolongan pertama harus dilakukan."

"Bagaimana memberikan pertolongan pertama?"

“Sedot racunnya dulu, dan kemudian carilah beberapa tumbuhan.” Raymond Tang merasa bahwa Jacinda Li terlalu sial. Dia memakai sepatu air, membiarkannya melewati banyak kemungkinan tergigit, tetapi saat istirahat di sini, dia malah digigit ular berbisa.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

62