Bab 7 Aku Akan Membantumu Menghisapnya

by Jacky 09:37,Mar 22,2021
Dia telah melihatnya sebelum pergi ke sana, tidak ada ular, dan ular ini jelas-jelas baru saja datang ketika dia tidak memperhatikannya.

"Dihisap keluar." Jacinda Li langsung tersipu. Tempat gigitannya sedikit agak memalukan, di paha, apakah dia menghisapnya sendiri? Jelas tidak mungkin.

Raymond Tang berkata menurutnya: "Jangan ragu-ragu lagi. Jika racunnya menyebar, bahkan dewa juga tidak akan bisa menyelamatkanmu."

"Ah, tidak, cederanya ada di sana."

“Jangan pedulikan sebanyak itu, aku akan membantumu menghisapnya.” Raymond Tang benar-benar sangat gugup.

"Dimana ia menggigitnya?"

“Pa, paha.” Suara Jacinda Li seperti nyamuk.

“Kamu memakai jeans hari ini, kamu harus melepaskan celanamu dulu.” Raymond Tang berkata dengan sungguh-sungguh.

“Ah, melepas celana.” Jacinda Li ingin mati. Meskipun dia sangat berterima kasih kepada Raymond Tang, namun dia yang harus melepas celananya di depannya, itu membutuhkan keberanian yang besar.

“Hentikan saja. Bawalah aku ke rumah sakit dan biarkan dokter mengambil serumnya.” Jacinda Li mencengkeram celananya erat-erat.

"Sudah terlambat. Racun ini akan menyebar ke seluruh tubuhmu seiring dengan darah di lukanya. Jika kamu menundanya lagi, maka kamu akan memiliki racun di seluruh tubuhmu. Aku khawatir kamu tidak akan dapat bertahan sampai di rumah sakit, sudah akan terlambat untuk mendapatkan serumnya." Raymond Tang mengandalkan energi visual khusus yang satu ini, dia dapat melihat dimana letak masalahnya.

Dia bisa melihat keadaan racun di matanya, buru-buru mengoperasikan Lima Elemen, menekan beberapa titik akupuntur Jacinda Li, sementara menekan beberapa.

“Uh, uh! Aku tidak ingin mati.” Jacinda Li memiringkan tubuhnya dan memeluk Raymond Tang dengan erat.

"Aku akan membantumu menghisapnya."

“Hmm, bagaimana kamu tahu akan ini?” Jacinda Li tersipu seperti arang, tetapi hatinya hangat. Bersama Raymond Tang, dia merasa sangat aman.

Raymond Tang mendengar kata-kata itu, memikirkannya, dan berkata: "Aku pernah membaca buku di bidang ini sebelumnya. Selain itu, aku dibesarkan di desa sehingga setidaknya tahu beberapa metode pertolongan pertama."

“Aku merasa pusing,” kata Jacinda Li ngeri.

“Jangan ragu lagi, hidupmu penting, segera lepaskan. Aku akan membantumu menghisapnya.” Raymond Tang tampak tegas dan serius.

Jacinda Li menggigit bibirnya dengan malu-malu, dan setelah memelototi Raymond Tang, dia pun menutup matanya dan dengan lembut membuka kancingnya.

Melihatnya masih ragu-ragu, Raymond Tang melepasnya dan menemukan lukanya. Dia juga malu, karena lukanya ada di bagian dalam belakang pahanya. Darahnya sudah menjadi hitam, dan racunnya sedang menyebar dengan cepat.

“Kenapa, kamu belum menemukannya?” Jacinda Li ditelanjangi, membuat jantungnya bergetar. Dia mengertakkan gigi dan tidak berani menatap Raymond Tang. Dia meremas bajunya dengan gugup, matanya terus berputar, hatinya sudah akan melompat keluar.

Raymond Tang sangat bersemangat sampai-sampai dia hampir menelan racun tersebut, sangat takut sehingga dia buru-buru kehilangan akal.

“Ya.” Jacinda Li gemetar, menggigit bibirnya erat-erat. Setiap kali Raymond Tang menghisap, membuatnya mati rasa seperti tersengat listrik.

Dia merasa malu dan tidak nyaman.

“Untungnya sudah malam, karena kalau masih siang, bagaimana aku bisa bertemu dengannya di masa depan?” Jacinda Li tersipu seperti arang.

Setelah Raymond Tang menghisapnya, dia mencari beberapa ramuan di dekatnya, mengunyahnya dan mengoleskannya di atas luka.

Kemudian, dia memeras cairannya dan meminta Jacinda Li untuk menelannya sedikit.

“Ini, yang baru saja kamu kunyah dengan mulutmu.” Jacinda Li teringat bahwa dirinya meminum cairan dari mulut Raymond Tang, lalu tiba-tiba merasa aneh di mulutnya.

“Ya, mengunyah dengan mulut itu cepat, dan itu sepenuhnya dapat mencampurkan khasiat obat. Pada saat yang sama, air liur juga dapat membunuh beberapa bakteri.” Pengetahuan Raymond Tang ini adalah ilmu kedokteran dalam Lima Elemen Yanhuang.

Jacinda Li merasa aneh karena secara tidak langsung telah menelan ludah Raymond Tang, sama seperti saling berciuman, membuatnya terasa panas.

Setelah menyelesaikannya, Raymond Tang menggunakan aura kayu untuk memijat Jacinda Li. Sisa racun di pembuluh darahnya dikeluarkan dengan cara ditekan dan diperas.

Sampai ketika lukanya berubah menjadi merah darah, dan banyak darah merah yang tertumpah, hingga darah menggumpal.

“Sudah.” Raymond Tang akhirnya selesai, merasa dirinya sedikit pusing. Hari ini, dia menggunakan energi tanah dan kayu di tubuhnya secara terus-menerus, sehingga tubuhnya sedikit lelah.

“Baiklah, terima kasih, kamu menyelamatkan hidupku lagi.” Jacinda Li berkata dengan penuh kasih sayang, lalu mengemasi barang-barangnya dan berjalan maju dengan cepat. Dia tidak berani menatap Raymond Tang lagi.

Raymond Tang mengikutinya dengan membawa keranjang di punggungnya, dan segera kembali ke desa.

“Aku akan menemanimu ke klinik.” Raymond Tang berkata dengan prihatin.

“Jangan, sudah jauh lebih baik. Metodemu sangat efektif. Bersama denganmu, aku memiliki rasa aman yang unik.” Jacinda Li menolak untuk pergi ke klinik.

“Baiklah, aku akan mengantarmu kembali ke sekolah dulu.” Raymond Tang membawa sekeranjang kodok.

“Oke.” Jacinda Li tidak berbicara di sepanjang jalan, tetapi dia berjalan dengan postur yang aneh, dengan kedua kaki yang dijepit erat, seolah-olah ada sesuatu di dalamnya. Raymond Tang mengira itu karena cedera paha.

"Ponselku selalu hidup. Jika kamu merasa tidak nyaman di tengah malam, hubungilah aku kapan saja." Raymond Tang mengantarkannya ke bawah.

“Oke, terima kasih, kamu cepat pulanglah dan tidur.” Jacinda Li menoleh dan berlari ke atas, lalu menutup pintu dengan erat setelah kembali.

Raymond Tang pulang ke rumah dan meletakkan kodoknya, kembali tidur dan berlatih sesuai dengan Seni Lima Elemen Yanhuang. Perubahannya dalam dua hari ini begitu besar sehingga dia harus percaya pada metode yang aneh ini.

“Raymond bangun, paman Kang sudah akan pergi, cepat pergi untuk menjual kodok itu.” Ayah Tang mengetuk pintu.

“Ayah, pinggangmu.” Raymond Tang bangun dan menemukan bahwa cedera pinggang ayahnya menjadi lebih serius. Dia baru saja melukai pinggangnya kemarin, dan hari ini telah menjadi udara hitam.

“Oh, sudah penyakit lama. Kamu cepat pergilah, aku akan berbaring dan beristirahat. Juallah kepada pelanggan kemarin.” Ayah Tang memberi perintah dan kembali ke kamar.

Melihat rasa sakit di tubuh ayahnya, Raymond Tang melompat dari tempat tidur dan berkata, "Ayah, aku akan menggosokkannya untukmu."

"Gosok apa, kamu bukan dokter. Pergi dan lakukan pekerjaanmu." Ayah Tang menahan rasa sakit.

"Aku telah mempelajari sedikit pijatan dalam beberapa tahun terakhir." Dia meletakkan tangannya di pinggang ayah Tang, lalu semangat kayu dari kinerja tubuhnya menyembur dari tangannya, membasahi ayah Tang dengan pijatan.

“Ya, um, lumayan.” Ayah Tang mengerang dengan nyaman.

Raymond Tang memijatnya sebentar dan menyadari bahwa aura kayunya terlalu lemah. Dia hanya bisa menghilangkan rasa dingin dan lembab di tubuh ayahnya. Untuk menyembuhkan rematik ayahnya, setidaknya aura kayunya harus lima kali lebih kuat di atas.

"Sepertinya, aku harus meningkatkan latihanku."

Setelah memijat ayah Tang, Raymond Tang membasuh wajahnya, lalu mengangkat kodok di punggungnya dan naik ke sepeda roda tiga paman Kang, sebelum memasuki perkotaan.

Raymond Tang datang ke Pertanian Ekologi Jinxiu sekali lagi dan menemukan Elena Fu.

“Ada banyak sekali kodok lagi.” Elena Fu juga sangat kaget, dia baru mengambil dua ratus kati kemarin.

Raymond Tang tersenyum dan berkata, "Tidak mudah untuk menangkap begitu banyak."

“Kamu benar-benar ahli dalam menangkap kodok. Kedepannya, kamulah yang akan menyediakan kodok kepada kami secara eksklusif. Jika ada yang kurang, aku akan mencarimu.” Elena Fu menerima kodok itu dengan harga kemarin, dan Raymond Tang membantunya memindahkan mereka ke halaman belakang, ke sebuah kolam yang didedikasikan untuk memberi makan kodok liar.

Raymond Tang melihat bahwa bisnis mereka di sini sangatlah bagus. Kodok memang musiman. Pada akhirnya, dia masih ingin bercocok tanam, jadi dia bertanya, "Apakah di sini kalian menerima sayur?"

Elena Fu menjawab: "Ya, tetapi sayuran kita memiliki persyaratan kualitas yang lebih tinggi. Sayuran tersebut harus hijau, alami dan bebas polusi, dengan sedikit pestisida dan tanpa pupuk kimia."

Raymond Tang mengklik, "Bagaimana dengan harganya?"

Elena Fu berkata, "Tentu saja harganya lebih tinggi daripada sayuran biasa. Bagaimanapun, sayuran hijau lebih sulit untuk ditanam."

Raymond Tang berkata dengan nada bercanda: "Oke, kalau begitu, akan ada sayuran yang bagus dalam beberapa hari, aku akan mengirimnya ke sini. Dijamin murni dan alami, hijau dan bebas polusi."

“Oke.” Elena Fu juga tidak bertele-tele, dan setelah memberikan uang dengan senang hati, dia pun pergi bekerja.

Raymond Tang mendapatkan uang itu dan dengan senang hati membeli beberapa makanan untuk dimakan.

“Jacinda, panen yang bagus tadi malam. Datang dan makanlah makanan yang enak. Aku sudah bisa mendapatkan uang sekarang, kartunya akan kukembalikan padamu.” Raymond Tang menghubungi Jacinda Li.

"Aku tidak akan datang lagi. Kepala sekolah memasakkan ayam dan kami baru saja memakannya. Aku akan mengganggumu di lain hari, karena aku juga punya rencana pelajaran untuk ditulis. Kartunya ditaruh di tempatmu saja, lagipula aku tidak sedang membutuhkan uang sekarang."

Itu tidak membutuhkan biaya banyak, dan tidak berguna untuk membawanya. "Jacinda Li sepertinya sengaja menghindari Raymond Tang.

“Baiklah, biar kutaruh kartunya di sini dulu, anggaplah itu sebagai investasimu untukku. Setelah aku menghasilkan uang, aku akan membayarmu setiap bulan.” Raymond Tang tersenyum bahagia, sekarang dia selalu ingin berbicara dengan Jacinda Li atau bertemu.

“Tidak perlu lagi, hanya beberapa ribu Yuan. Itu akan melukai perasaanku jika kita berbicara tentang uang lagi. Kita tidak akan berteman lagi.” Jawab Jacinda Li.

Raymond Tang terkejut dan buru-buru berkata, "Oke, oke. Aku tidak akan membahas uang denganmu lagi, kita adalah teman baik selamanya."

"Baiklah, aku mau menulis rencana pelajaran dulu."

"Ya, semangat Jacinda."

Raymond Tang juga mendaftar untuk sebuah akun live dan menambahkan banyak grup yang diminati di WeChat.

“Raymond, pergilah ke ladang tomat. Kudengar paman Qi mengatakan bahwa ladang tomat kita kekurangan air, pergi dan siramilah sebentar.” Ayah Tang melukai pinggangnya dan menganggur sebentar. Ya, Raymond Tang punya pekerjaan begitu dia pulang.

Raymond Tang mengambil cangkul dan sekop kotoran, lalu bergegas ke ladang tomat. Dari kejauhan, dia melihat tomat yang jauh lebih mewah daripada kemarin. Mereka hanya lesu dan terlihat seperti kekurangan air.

Raymond Tang mengelola air dan menemukan bahwa airnya mengalir ke akar tomat dan menghilang dengan cepat. Di tanah yang diairi air, tomatnya masih kekurangan air.

“Airnya tidak bisa diatasi.” Raymond Tang tercengang dan harus menyendok air untuk menyiramnya.

“HUA HUA!” Air terus disiramkan dan dengan cepat diserap oleh tomat, tetapi aura kuning di tanah sedikit melemah.

“Apa yang terjadi?” Raymond Tang cemas. Dia sangat sibuk sehingga dia berkeringat banyak, tetapi tomatnya masih lamban.

Menjalankan Lima Elemen, memfokuskan matanya, aura hijau dan kuning di tubuhnya mengalir secara teratur, tetapi dia tidak menghentikan tindakan menyendok, menyaksikan air mengalir turun dan menghilang ke dalam tanah.

Tanah itu mengeluarkan suara renyah yang aneh seperti orang yang sedang meminum air.

“BUM!” Tiba-tiba, Raymond Tang memiliki udara transparan di tubuhnya. Meskipun dia tidak bisa melihat apa itu, namun dia tahu. Dia memiliki Lima Elemen. Bagian belakang kepalanya hancur malam itu, dia tergeletak di atas rumput, pengait giok itulah yang aktif, menyerap udara tanah dan kayu, dan menyelamatkannya.

Sekarang setelah dia mendapatkan aura air, Raymond Tang tidak bisa menahan kegembiraan.

Dia memiliki tiga Qi dari lima elemen, dan dia tidak tahu apa efeknya ketika lima Qi berkumpul bersama.

Dipandu oleh udara air, Raymond Tang menemukan bahwa dia dapat menarik saripati air dari kanal dan menuangkan satu sendok air yang mengandung sari tersebut ke atas bibit tomat.

Melihat bibit tomat tersebut seketika menjadi subur dan memuaskan, ketika melihat pemandangan seperti itu, Raymond Tang sangat bersemangat, mengabaikan hal lain, dan terus menyiram tanah.

Bahkan jika memakai punggungnya, dia juga tidak merasa lelah. Bibit tomatnya yang tumbuh jarang menjadi subur, melebihi yang dihasilkan oleh beberapa pestisida dan pupuk rumah tangga di dekatnya.

Raymond Tang sangat senang.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

62