Bab 4 Sang Ibu Tiri Mencari Nafkah Untuk Menghidupi Keluarga

by Hellen Mo 10:20,Apr 04,2022
Kali ini, Molly Gu tidak melawan atau bersembunyi ketakutan, matanya yang besar penuh dengan kebingungan.

Valeria Qiao merasa kasihan dari di hatinya, jadi dia mengangkatnya dan berkata dengan lembut, "Apakah Molly sudah lapar?"

Molly Gu menatapnya dengan linglung dan mengangguk tanpa sadar.

Tetapi telapak tangan semua saudara-saudara di samping berkeringat.

Ini juga salah satu trik buruk yang sering digunakan oleh tokoh asli. Setiap kali dia dengan pelan menanyakan apakah mereka lapar dan ketika seseorang mengangguk dan mengatakan mereka lapar, dia akan kehilangan kesabarannya dan terus mengatakan betapa sulitnya membesarkan anak.

Namun, kali ini, badai yang diharapkan tidak muncul dan Valeria Qiao hanya mengangguk, "Baik, kalian tunggulah di sini, aku akan memasak sekarang."

Dia meletakkan Molly Gu kembali di tempat tidur, pergi ke halaman untuk mengambil ketel lusuh dan pergi ke dapur yang lebih lusuh.

Masih tidak ada air di rumah, tetapi Valeria Qiao tidak lagi panik. Dia mengulurkan tangannya dan diam-diam melafalkan "air murni" di dalam hatinya. Ada seember penuh air murni yang belum dibuka di laboratorium. muncul di telapak tangannya.

Astaga, ini benar-benar berat.

Valeria Qiao dengan susah payah meletakkan ember di atas kompor, membuka segel plastik dan menuangkan air ke dalam ketel rongsokan itu.

Entah sudah berapa lama sejak ketel ini dicuci, hingga bagian dalamnya sudah begitu kotor. Sebagai seorang mysophobia, Valeria Qiao harus membilas tiga kali berturut-turut sebelum dia berani menuangkan air.

Saat ini muncul pertanyaan baru, bagaimana cara membakar kayu bakar?

Terbiasa menggunakan gas alam dan kompor induksi, Valeria Qiao berjuang dengan kayu bakar selama sepuluh menit dan tidak dapat menyelesaikannya.

Pada akhirnya, dia menyerah, menuangkan air murni ke dalam ember, dan berteriak ke rumah utama, "Siapa pun, datang membantuku untuk memasak."

Tidak selang beberapa lama, Myla Gu datang.

Di bawah tirani tokoh aslinya, Myla Gu adalah juru masak yang baik dalam membakar kayu, di mana tidak membutuhkan waktu lama, api sudah berhasil dinyalakan.

Valeria Qiao pertama-tama merebus sepanci air, menuangkannya ke dalam mangkuk untuk diminum anak-anak terlebih dahulu, lalu pergi ke tong nasi dan menambahkan dua sendok air, lalu merebus sepanci beras.

Dia juga ingin memasak, tetapi sayangnya keluarga ini sangat miskin, ditambah itu musim dingin, jadi dia harus menyerah.

Tapi begini saja sudah sangat baik.

Maklum, tokoh aslinya biasanya merebus bubur, hanya memasukkan segenggam beras ke dalam dua gayung air.

Dia minum mangkuk paling tebal sendirian dan anak-anak hanya bisa makan butir-butiran nasi.

Tidak seperti sekarang, satu orang memiliki semangkuk nasi kental, dan anak-anak yang meminumnya bahkan tidak peduli dengan air panas.

Setelah makan, Myla Gu berinisiatid berdiri, menumpuk mangkuk dan membawanya untuk dicuci.

Ketika semuanya beres, Valeria Qiao mengumumkan dengan sangat sedih, "Kita hanya memiliki segenggam beras terakhir yang tersisa dan kita akan segera kehabisan makanan."

Anak-anak yang pipinya memerah karena makan barusan menjadi pucat dalam sekejap.

Bibir Daniel Gu berkedut beberapa kali sebelum dia bertanya dengan suara rendah, "Apakah kamu memberi kami makan dengan kenyang untuk menjual kami?"

Valeria Qiao tertegun sejenak dan baru pada saat itulah dia mengerti mengapa Daniel Gu begitu tidak berselera makan.

Rupanya karena berpikir terlalu jauh!

“Kamu ini, mengapa kamu suka berpikir yang tidak-tidak.” Valeria Qiao menatapnya dengan marah, “Bagaimana pun juga kalian memanggilku ibu, jadi kalian sudah seperti anakku sendiri, bagaimana aku bisa menjual kalian.”

Tapi bagaimana bisa sebuah keluarga beranggotakan enam orang dapat makan?

Valeria Qiao telah lama memikirkannya.

Ketika dia pergi mencari Myla Gu, dia menemukan bahwa desa Keluarga Gu didukung oleh pegunungan dan orang-orang di desa sering berburu untuk mencari nafkah. Meskipun musim dingin, banyak hewan tidak berhibernasi. Selama teliti, maka pasti akan mendapatkan hasil.

“Aku akan pergi ke gunung untuk mencari sesuatu untuk dimakan. Kalian tinggal di rumah dan jaga adik-adikmu, jangan keluar-keluar.” Kata Valeria Qiao kepada dua anak tertua.

Daniel Gu dan Myla Gu tertegun menatapnya, tatapan mereka dipenuhi rasa tidak percaya.

Ibu tiri ini adalah orang yang bernyali kecil di masa lalu. Daniel Gu mengatakan kepadanya beberapa kali bahwa dia bisa pergi berburu, tetapi dia enggan pergi. Sebaliknya, dia memarahi Daniel Gu, berpikir bahwa dia mengharapkan dirinya mati di gunung.

Sekarang, ibu tiri telah berubah menjadi sangat aneh, semakin membuat orang kedinginan, karena takut dia sedang merencakan trik yang lebih buruk.

Tetapi Valeria Qiao tidak peduli dengan apa yang dipikirkan anak-anak ini, dia harus makan dan menghasilkan uang jika dia ingin bertahan hidup, tidak hanya untuk membesarkan anak-anaknya, tetapi juga untuk dirinya sendiri.

Setelah menutup pintu kayu yang rusak, Valeria Qiao berjalan ke gunung.

Saat ini kebetulan sudah sore hari, kebetulan setiap keluarga sedang istirahat makan siang, jadi gunung itu terasa sunyi dan menakutkan, tetapi lebih sesuai dengan keinginan Valeria Qiao.

Ketika dia berjalan ke tempat terpencil, dia menundukkan kepalanya dan berkata "a7" tanpa suara dan senjata laras pendek yang kecil dan indah muncul di telapak tangannya.

Ini adalah kesayangan Vanessa Qiao ketika dia berada di keluarga Keluarga Qiao. Ini diberikan kepadanya oleh Kepala Keluarga Qiao sebelumnya dan sudah berada di sisinya selama 20 tahun.

Menempatkan a7 ke dalam pelukannya, dia menggunakan keahliannya untuk memanjat cabang pohon tua dan menunggu dengan tenang di atasnya.

Sekitar sepuluh menit kemudian, ada pergerakan di sudut timur laut. Valeria Qiao memuat a7, mengarahkan dan menarik pelatuknya.

Suara tembakan terdengar.

Seekor domba hitam jatuh ke tanah dengan darah berceceran di mana-mana.

Pada saat yang sama, seorang anak juga terjatuh dan berguling keluar.

Daniel Gu merasa tidak tenang, jadi dia mengikutinya untuk melihat ide buruk apa yang sedang direncanakan oleh ibu tirinya.

Lalu dia mendengar suara keras yang tidak dapat dijelaskan dan kakinya yang terpeleset dan jatuh di bawah pohon besar.

Kemudian, ketika dia melihat ke atas, terlihat wajah ibu tiri yang setengah tersenyum.

Untuk pertama kalinya dalam sembilan tahun kehidupan Daniel Gu, bulu kuduknya berdiri.

Valeria Qiao turun dari pohon, berjalan ke depan Daniel Gu, berpikir sejenak dan mengulurkan tangan padanya.

Daniel Gu menatapnya dengan tatapan kosong, dan setelah waktu yang lama, dia dengan ragu-ragu mengangkat tangannya.

Saat berikutnya, Valeria Qiao mengangkatnya ke atas dan menepuknya hingga bersih dari potongan rumput.

Seperti yang dilakukan semua ibu kepada putra mereka, dia berkata dengan sedikit menyalahkan, "Untuk apa kamu keluar dan bersembunyi di belakang?"

Tetapi ketika dia melihat domba hitam besar itu, Valeria Qiao mengubah suaranya lagi, "Karena kamu sudah datang, ayo kita bawa domba itu pergi bersama-sama."

Domba ini cukup besar dan dia mungkin tidak bisa membawanya karena perawakannya yang lemah. Lalu saat ini ada tenaga kerja yang datang, jadi tentu saja dia harus memafaatkannya dengan baik.

Ibu dan anak itu itu mengikat kaki domba dengan tali jerami, kemudian melewatinya dengan tongkat kayu tebal dan membawa domba pulang seperti ini.

Tidak dapat dihindari untuk bertemu orang-orang dari desa yang sama di jalan dan Valeria Qiao menjelaskan sambil tersenyum bahwa dia melihat domba itu terjatuh dan mati, jadi dia kebetulan mengambilnya.

Di musim dingin ini, bisa-bisanya dia mendapat seekor domba yang mati karena terjatuh.

Banyak penduduk desa yang menunjukkan tatapan iri, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan karena ini bukan hasil buruan mereka.

Namun, selalu ada orang jahat.

Ketika berita bahwa "Keluarga Ketiga Gu mendapatkan domba dari gunung" tiba di telinga Keluarga Zhang, mata Bibi Zhang yang cerdik berkedip untuk waktu yang lama dan akhirnya melirik putra keduanya, lalu ibu dan anak itu langsung pergi ke atas gunung.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

400