Bab 10 Wanita Jahat Datang Mencarinya

by Hellen Mo 10:20,Apr 04,2022
Ketika Valeria Qiao kembali ke rumah tua dengan air untuk kelima kalinya, dia bertemu Bibi Liu yang sedang berjongkok di depan pintu untuk memilih daun bawang.

Dia buru-buru membayar dua puluh sen dan menanyakannya, "Bibi, apakah ada toko yang menjual selimut di dekat kita? Kota sebelah juga tidak apa-apa."

Bibi Liu melambaikan tangannya dan mengembalikan uang itu, "Umumnya, orang-orang akan membuat selimut dan kasur sendiri. Jika kamu ingin membeli produk jadi, kamu hanya bisa pergi ke kota untuk melihatnya, tetapi perjalanannya agak jauh, jadi mengapa kamu tidak membeli kapas dan membuatnya sendiri? Bukankah itu lebih baik?"

Valeria Qiao sedikit malu, "Bibi, aku tidak bisa membuatnya."

Bibi Liu sedikit terkejut, melihat dua puluh sen didorong lagi, perasaan baik untuk Valeria Qiao melonjak di dalam hatinya dan dia hanya berkata, "Ada orang di desa kami yang menjual kapas, kamu dapat membeli beberapa dan aku akan mengajarimu."

Jadi, di rumah tua Keluarga Gu, kelima anak itu melihat pemandangan yang sangat mengejutkan, di mana ibu tiri mereka yang pemarah mengambil jarum dan benang untuk menjahit selimut di sana.

Satu jahitan, satu benang terus digerakkan.

Sesekali dia bertemu dengan bagian yang tidak bisa ditembus, lalu dia pun menggosokkan ujung jarum di kulit kepala, kemudian dia pun bisa dengan mudah melewatinya.

Pada awalnya, Bibi Liu masih perlu mengajarinya secara langsung. Setelah dua jahitan, Valeria Qiao mulai paham dan gerakannya sangat cepat serta jahitannya juga bagus dan rapi, hingga membuat Bibi Liu berulang kali memuji tangannya yang terampil.

Di malam hari, selimut baru digunakan di tempat tidur tua yang rusak.

Kain katun lembut baru, terbungkus kapas putih dan lembut, setelah dijemur selama satu sore, aroma matahari pun tercium di selimut itu.

Beberapa anak yang masih kecil bersorak dan berguling kegirangan, sedangkan dua yang lebih besar menangis.

Sudah berapa lama mereka tidak tidur di tempat tidur yang bersih atau menyentuh tempat tidur yang bersih?

Sudah tidak bisa mengingatnya lagi, karena itu sudah terlalu lama.

Daniel Gu menatap kosong punggung ibu tirinya yang sibuk, hatinya bergetar dan segala macam perasaan melayang di hatinya, yang tidak bisa digambarkan dengan kata-kata sederhana.

“Kak, ada apa dengan wanita ini?” Dibandingkan dengan Daniel Gu, Myla Gu jauh lebih lugas, “Apakah dia berencana untuk menjual kita semua setelah memperlakukan kita dengan baik selama beberapa hari?”

“Jangan berpikir sembarangan, aku tidak akan membiarkan dia menjual kalian.” Daniel Gu berkata dengan sungguh-sungguh, “Mungkin dia benar-benar sudah berubah.”

Malam itu, Valeria Qiao tidur nyenyak dan bermimpi.

Dalam mimpi itu, dia kembali ke zamannya sendiri, mengambil a7 kecilnya sendiri dan memukuli orang-orang yang membunuhnya satu per satu.

Tok, tok, tok.

Valeria Qiao tiba-tiba membuka matanya, lalu menyadari bahwa pintu rumah tua itu telah diketuk, dia dengan cepat mengenakan pakaiannya, mengenakan sepatu bordir dan berjalan keluar.

“Buka pintunya, cepat buka pintunya. Keluarga Ketiga Gu, bila kamu memiliki kemampuan untuk memukul orang, kamu seharusnya memiliki kemampuan untuk membuka pintu.” Suara tajam wanita itu terdengar dari luar.

Sudut mulut Valeria Qiao menyunggingkan senyum dingin.

Lagi-lagi Keluarga Zhang itu lagi, benar-benar tidak ada habisnya.

Dia membuka pintu hingga terbuka dan orang di luar yang menggedor pintu dengan keras tiba-tiba kehilangan keseimbangannya dan tubuhnya yang gemuk jatuh lurus ke arah Valeria Qiao.

Untungnya, Valeria Qiao sudah lama menduganya dan dia sedikit menghindar, jadi orang yang datang pun terjatuh di atas tanah.

"Dasar jalang, wanita jahat!" Menantu perempuan kedua dari Keluarga Zhang tertegun dan dengan cepat melangkah maju untuk membantu ibu mertuanya, "Kamu bahkan tidak menyayangkan orang tua itu, hatimu benar-benar sangat jahat."

Melihat kata-kata fitnahnya yang sudah dilontarkan.

Valeria Qiao menatap ibu mertua dan menantu perempuan itu dari ketinggian, "Berhenti, pertama-tama, kalian yang mengedor pintuku terlebih dahulu dan kedua, aku tidak melakukan apa-apa. Di pagi buta ini, bila kalian ingin membuat kebohongan seperti itu, sebaiknya jangan melakukan di depan banyak orang."

Pada saat ini, hari sudah cerah dan orang-orang yang rajin sudah bangun untuk membuat api untuk memasak, tetangga terdekat seperti Paman Liu dan Bibi Liu bahkan membuka pintu dan melihat kemari ketika mereka mendengar pergerakkan dari sini.

Mendengar kata-kata Valeria Qiao, Paman Liu tidak bergerak, sedangkan Bibi Liu ragu-ragu sejenak dan mengangguk setuju.

Di masa lalu, dia juga merasa bahwa Keluarga Ketiga Gu bukanlah orang baik, tetapi dalam dua hari terakhir, tindakan Valeria Qiao membuatnya tidak bisa merasa kesal padanya, mungkin sebelumnya adalah kesalahpahaman.

"Kamu!"

Menantu perempuan kedua dari Keluarga Zhang tidak mengerti apa yang dia maksud, tetapi sikap merendahkan Valeria Qiao membuatnya marah, "Kamu wanita yang tidak tahu malu dan jahat. Kamu masih berani-beraninya menyangkal. Jelas-jelas kamu sudah memukul dan menindas orang lain, kamu pantas mati."

Bibi Zhang di samping akhirnya mendapatkan kembali kesadarannya dan melihat bahwa menantu perempuan keduanya sangat bodoh hingga tidak bisa langsung berbicara ke intinya, jadi dia dengan cepat memotongnya, "Hei kamu wanita kejam, kemarin kamu menampar menantuku, lalu hari ini kamu menindas aku seorang orang tua. Orang-orang seperti kamu akan merusak suasana di desa Keluarga Gu."

“Benar, benar." Menantu perempuan kedua dari Keluarga Zhang bergema.

"Dan kemarin, menantu keduaku hanya mengucapkan beberapa patah kata, akan tetapi dia langsung memukulinya. Bagaimana bisa oang yang begitu kejam tahu cara memperlakukan beberapa anak dengan baik." Bibi Zhang menyeka air mata dan melihat ke arah rumah utama Keluarga Gu dengan tatapan sedih, "Coba kalian semua menilainya sendiri, apakah wanita ini benar-benar sudah kelewat kejam?"

Ucapannya cukup berpengaruh dan telah berulang kali menyeret beberapa anak untuk membuat pancingan, hingga pandangan semua orang sedikit berubah.

Valeria Qiao mengangkat alisnya sedikit dan hendak berbicara.

Tapi menantu perempuan kedua dari Keluarga Zhang tiba-tiba berkata, "Benar, kamu adalah wanita yang sangat kejam, jadi pasti kamu tidak dapat menjaga anak sama sekali, terutama Daniel Gu, anak yang berperilaku baik seperti itu terasa sangat sia-sia dibesarkan olehmu, jadi jika kamu sadar diri, cepat lepaskan dia."

Lanjutan dari kata-kata itu belum selesai diucapkan, tetapi Bibi Zhang sudah menutup mulutnya dengan erat.

Namun, orang-orang tidak tuli dan mereka semua melebarkan mata mereka karena mereka sudah paham akan sesuatu.

Tidak heran ibu mertua dan menantu perempuan ini datang pagi-pagi untuk membuat keributan. Dari luar mungkin terlihat seperti ingin mencari keadilan, tapi nyatanya mereka ingin mengadopsi anak.

Mereka bahkan hampir memanfaatkan semua orang. Ibu mertua dan menantu perempuan ini benar-benar licik.

Tetangga di sekitar jelas tidak senang dan beberapa wanita pemarah menggumamkan kata-kata yang tidak menyenangkan.

Bibi Zhang marah dan malu, lalu memelototi menantu kedua beberapa kali sebelum melepaskannya.

“Ibu, maafkan aku. Aku salah karena sudah berbicara omong kosong.” Menantu kedua dari Keluarga Zhang meminta maaf dengan cepat dan tulus, membuat Bibi Zhang menelan kembali omelannya.

"Kamu ini."

Semuanya sudah terjadi dan akan terkesan sangat lucu bila terus membahas keadilan. Ditambah dengan tudingan tetangga, Bibi Zhang tidak bisa tinggal lebih lama lagi, jadi dia menyeret menantu perempuan kedua untuk pergi.

Valeria Qiao berdiri di pintu, mengangkat batu dan melemparkan ke arah mereka.

"Bibi Zhang, kamu sebaiknya jangan bersusah payah membuat trik murahan seperti ini lagi. Selama Daniel Gu menjadi putraku dalam satu hari, maka dia akan menjadi putraku selamanya, di mana aku akan merawatnya dengan baik hingga tumbuh dewasa nanti dan tidak mungkin akan memberikannya kepada orang lain. Jadi sebaiknya kamu buang niatanmu ini jauh-jauh sesegera mungkin."

Bibi Zhang yang sedang berjalan terburu-buru pun tersandung dan hampir jatuh ke tanah.

Para tetangga di sekitar menganggukkan kepala mereka satu demi satu, berpikir bahwa akhirnya wanita kecil itu mengucapkan kata-kata yang berkeprimanusiaan.

Bibi Liu berjalan langsung ke arahnya, menepuk tangannya dan berkata dengan keras, "Anak baik, bibi tahu bahwa semua kejadian sebelumnya hanyalah sebuah kesalahpahaman."

Arti lain dari ucapannya adalah mendukungnya.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

400