Bab 7 Pendapatan Pertama

by Hellen Mo 10:20,Apr 04,2022
Sebenarnya Valeria Qiao ingin membawa Daniel Gu ke sana, tapi karena yang tertua tetap diam dan yang kelima dengan sukarela melompat keluar lagi, dia pun merasa tersentuh dan menggendong Molly Gu.

Gadis berusia dua hingga tiga tahun ini, karena kekurangan gizi dalam waktu jangka panjang, jadi dia seukuran anak orang lain ketika mereka berusia satu tahun.

"Kalau begitu aku akan membawa si kecil."

Ketika Valeria Qiao mengumumkan dengan keras, ada sedikit kekesalan di dalam hatinya.

Siapa yang menyuruh kalian tidak ingin dekat-dekat denganku, jangan iri bila melihat aku membelikan makanan untuk Molly Gu nantinya.

Keempat anak lainnya menghela napas lega pada saat yang sama, lalu memandang Molly Gu yang berinisiatif untuk berdiri dengan tatapan simpati atau berterima kasih, hingga ibu dan anak itu keluar.

Pada kenyataannya, Molly Gu, "Siapa aku? Apa yang aku lakukan?"

Dia hanya ingin buang air kecil, tapi mengapa dia dibawa keluar?

Setelah menaiki gerobak sapi, Molly Gu masih sedikit linglung dan bertanya dengan tidak jelas, "Ibu, ibu, mau kemana."

Dia masih kecil, jadi mudah lupa. Dia hanya takut dipukuli sebelumnya, jadi dia menangis ketika melihat Valeria Qiao.

Tetapi setelah Valeria Qiao memperlakukannya dengan lembut beberapa kali, ketakutan gadis kecil itu secara bertahap berkurang dan sudah berani berbicara dengannya.

"Pergi ke pasar." Valeria Qiao mengelus kepalanya dan mengeluarkan sepotong roti yang masih terbungkus rapi dari kantongnya, "Molly hanya memakan daging dengan sedikit, jadi kamu pasti masih lapar, makanlah roti ini."

Mata Molly Gu berbinar, dia lupa semua tentang kencing dan kotoran, melainkan hanya menggigit roti yang empuk.

Paman yang mengemudikan gerobak di depan melirik Valeria Qiao, mencibir bibirnya dengan jijik dan bergumam, "Untuk apa dia berakting seperti ini."

Valeria Qiao seolah-olah tidak mendengar apa-apa, melainkan masih duduk tegak dan tenang seperti gunung.

Sekitar satu jam kemudian, mereka pun tiba di Kota Xiyang.

Dia turun dari gerobak keledai bersama Molly Gu dan mengelilingi pasar.

Hari ini ada festival besar, jadi dari pagi hingga malam, ada orang yang menjual barang-barang. Tidak hanya ada daging dan sayuran, tetapi juga ada manisan dan kue, di mana aromanya sudah tercium dari kejauhan.

Mata Molly Gu menyala begitu dia melihat ini, tetapi dia tidak berani mengatakan apa-apa, dia hanya bisa memukul mulut kecilnya diam-diam.

Valeria Qiao sengaja menggodanya, "Molly, apakah kamu ingin makan manisan buah? Apakah kamu ingin makan kue osmanthus? Jika kamu ingin memakannya, panggil ibu, maka ibu akan membelinya untukmu."

Mata Molly Gu langsung mengeluarkan cahaya.

Dia memandang Valeria Qiao dengan penuh harap dan memanggil ibu.

“Iya sayang.” Valeria Qiao menjawab dengan senyum lebar, mengeluarkan sebuah tembaga dan membeli manisan buah.

Pada saat yang sama, dirinya menghela nafas dalam hati bahwa dia masih cukup muda untuk dibujuk dan ditipu. Jika ini digantikan oleh anak yang lebih besar, mereka pasti akan curiga bahwa dirinya sedang merencanakan sesuatu yang buruk

Menjadi ibu tiri itu memang sulit, tetapi menjadi ibu tiri yang sudah 'bertobat' bahkan lebih sulit.

Setelah mencari tahu beberapa saat, Valeria Qiao akhirnya menemukan toko yang mengumpulkan kulit binatang. Dia berjalan sambil menggendong Molly Gu di, tetapi dia tidak langsung mengeluarkan kulit domba hitam, melainkan melihat sekeliling. Dia sedang melihat transaksi tamu lain, diam-diam memperkirakan harga di dalam hatinya.

Ada banyak domba di gunung, jadi kulit domba tidak terlalu berharga, di antaranya, harga kulit kambing sedikit lebih tinggi daripada kulit domba, akan tetapi harga kulit domba hitam sedikit lebih tinggi daripada kulit domba putih. Namun, yang paling mahal adalah kulit cerpelai dan kulit rubah, di mana harganya sangat tinggi hingga membuat Valeria Qiao cemburu.

“Tuan, aku ingin menjual selembar kulit domba hitam.” Setelah memperkirakan perkiraan harga di dalam hatinya, Valeria Qiao mengeluarkan kulit domba yang masih baru.

“Nyonya, silahkan masuk.” Tak lama kemudian seseorang datang mempersilahkannya masuk.

Valeria Qiao mengikuti dan melihat seorang pria paruh baya dengan janggut kecil.

Pria itu tampaknya ahli dalam bidang ini. Dia menyentuh kulit domba dengan hati-hati dan menghela nafas, "Kulitnya bukan kulit yang bagus, tetapi keterampilan pisau ini benar-benar luar biasa, hingga bisa menguluti seluruh kulitnya dengan rapi, luar biasa."

Valeria Qiao tersenyum ringan, "Jika bos menganggap kulitnya bagus, maka berilah harga yang bagus, dengan begitu bila ada kulit yang bagus lagi besok, aku akan mengantarkannya lagi untukmu."

Pria paruh baya itu menatapnya, lalu mengulurkan tiga jari, "Tiga tael adalah harga tinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya."

Valeria Qiao mengerutkan bibirnya, "Tiga tael terlalu rendah, betapa rapinya kulit ini serta juga merupakan kulit domba hitam, setidaknya enam tael."

“Kamu bahkan menaikan harga hingga dua kali lipat.” Pria paruh baya itu sedikit tidak senang.

Valeria Qiao berkata sambil tersenyum, "Jika kami memiliki kulit bagus lainnya di masa depan, kami akan memprioritaskan bos, bisa saja kami mendapatkan kulit cerpelai dan rubah yang utuh."

Mata pria paruh baya itu menyipit dan setelah beberapa saat, dia mengangguk.

Pria di samping sedikit cemas, tetapi dia tidak berani berbicara. Ketika Valeria Qiao berjalan pergi dengan membawa enam tael perak, dia berkata dengan cemas, "Bos kedua, dengan memberinya enam tael hanya untuk selembar kulit domba, itu benar-benar sangat rugi."

"Kulit domba bukan kuncinya, melainkan keterampilannya dalam menguliti." Pria paruh baya itu menggelengkan kepalanya dan berkata dengan serius, "Kami hanya memiliki dua tukang dengan keterampilan pisau yang begitu bagus di Kota Xiyang dan salah satunya sudah tua. Aku melihat wanita sekecil ini datang untuk menjual kulit, pasti suaminya yang mengulitinya. Bila kita beri dia harga yang bagus kali ini, kedepannya dia akan mengirim ke sini ketika dia memiliki kulit yang bagus. Kamu sendiri bukannya tahu berapa keuntungan yang bisa didapatkan dari kulit cerpelai yang utuh?"

Pria itu terdiam dan setelah beberapa saat, dia menggelengkan kepalanya lalu pergi.

Di jalanan pasar, Valeria Qiao hanya asa; meminta enam tael perak, tetapi dia tidak menyangka pihak lain akan menyetujuinya, jadi dia segera menyadari bahwa tidak banyak tukang daging yang baik di Kota Xiyang, jadi pihak lain pasti memiliki niatan lain yang ingin dia dapatkan dari dirinya.

Tapi siapa yang tidak akan suka dengan uang?

Dia menggendong Molly Gu di satu tangan dan perak di tangan lainnya, lalu berkata dengan gembira, "Kita sudah punya uang sekarang. Molly, ayo kita pergi membeli nasi dan mie."

Harga barang-barang di Kota Xiyang tidak mahal. Beras dan mie hanya beberapa sen per kilogram. Valeria Qiao membeli sepuluh kilogram, kemudian dia menyadari bahwa dia punya uang, tetapi dia tidak punya tenaga, jadi bagaimana dia bisa membawa begitu banyak barang ini pulang ke rumahnya?

Alangkah baiknya jika lab bisa menampung barang-barang.

Valeria Qiao berpikir sejenak dan tiba-tiba merasa bahwa tangannya ringan, dan enam tael perak menghilang.

Sepertinya laboratorium ini benar-benar bisa menampung barang. Valeria Qiao terkejut dan senang. Dia menutupi mata Molly Gu dan dalam hati melafalkan "simpan barang-barang ini".

Dua puluh pon beras dan mie tiba-tiba menghilang.

Valeria Qiao sangat senang hingga matanya menyipit dan bergegas ke toko tenun dengan Molly Gu di tangannya.

Molly Gu tampak bingung, "Hm, ke mana perginya tumpukan barang-barang itu?"

Sebagian besar barang-barang di rumah tua Keluarga Gu sudah usang, belum lagi sendok airnya sudah retak, benar-benar sudah tidak bisa digunakan lagi.

Valeria Qiao sangat murah hati dan membeli pengki kecil, sapu, sendok air labu, satu set spatula dan sendok sup, bahkan membeli beberapa peralatan makan, yang harganya setengah tael.

Pada akhirnya, dia menegosiasikan harga dengan bos dan bos memberinya keranjang bambu yang kebetulan bisa digunakan untuk meletakkan semua barang yang dia beli.

Keranjang bambu dipikul olehnya dan kain tebal digunakan sebagai tali bahu, yang cukup mudah dibawa.

Valeria Qiao berpikir sejenak, lalu membeli satu pon bihun lagi dan menaruhnya di keranjang belakang. Perbuatannya ini untuk mencegah anak-anak bertanya dan dia tidak bisa menjelaskan dari mana bihun itu berasal.

Terakhir, membungkus dua kue osmanthus.

Menaruh satu setengah di keranjang bambu dan memberikan setengahnya kepada Molly Gu, membiarkan gadis kecil itu makan dengan wajah bahagia.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

400