Bab 2 Masuk Ke Keluarga

by Mike 13:43,Sep 30,2020
Keluar dari bandara, keduanya naik taksi dan menuju ke vila Yanshan.

Vila keluarga Wei terletak di tengah-tengah gunung Yanshan. Vila ini memiliki tiga lantai dan dekorasinya sangat mewah. Halamannya sendiri berukuran sebesar sebuah lapangan sepak bola. Di tempat seperti kota A ini, orang yang mampu membeli vila seperti itu pasti sangatlah kaya. Selain kaya, mereka juga harus memiliki status yang cukup tinggi. Jelas, keluarga Wei adalah keluarga yang kaya raya.

Taksi itu berjarak semakin dekat dan lebih dekat ke arah vila.

“Tuan, berhentilah sebentar.” Ketika Mario Wang yang duduk di kopilot melihat supermarket di pinggir jalan, dia meminta supir taksi untuk berhenti, lalu bertanya: “Direktur Wei, bertemu untuk pertama kali ini, sebaiknya aku membawa sedikit hadiah. Barang apa yang seharusnya kubeli?"

Di kursi belakang, Karin Wei sedang melihat ponselnya tanpa melihat ke atas: "Keluargaku tidak membutuhkan apapun. Jika kamu ingin membawa sedikit hadiah, kamu cukup membeli buah-buahan."

“Oh.” Mario Wang mengangguk, membuka pintu dan keluar dari mobil.

"Mario, nomor rumahku 26. Tidak jauh dari sini. Setelah membeli hadiah, kamu bisa pergi ke sana sendiri." Karin Wei melirik ke belakang Mario Wang, lalu menoleh: "Tuan, jalanlah."

Supir taksi berkata 'oke' dan melaju pergi.

"Uh..." Mario Wang mengangkat tangannya untuk menyentuh hidungnya, menelan kata-kata yang belum selesai itu ke dalam perutnya, dan mengangkat kakinya masuk ke supermarket.

Dia masih ingin bertanya lagi yaitu lebih baik membeli buah-buahan apa, karena pertama kali bertemu dengan ibu dan ayah mertua, dia pasti harus menganggapnya lebih serius.

————————

Taksi berhenti di pintu masuk vila.

Karin Wei turun dari mobil, menyeret kopernya, berjalan mengitari kolam bebatuan yang ada di halaman, lalu masuk ke ruang tamu vila. Pada pandangan pertama, dia melihat orang tuanya, Helbert Wei dan Olive Lin.

Helbert Wei berusia awal empat puluhan dan sedang minum teh dengan pakaian kasualnya. Ketika melihat Karin Wei masuk, dia tersenyum dan mengangguk, jelas sangat senang.

Olive Lin menyambutnya dengan ekspresi tertekan di wajahnya: "Lihatlah, baru pergi ke Eropa saja, kamu sudah kurusan. Cepat duduk dan beristirahatlah."

Sambil berbicara, dia mengambil koper dari tangan Karin Wei dan meletakkannya, lalu menarik Karin Wei dan duduk di sofa di seberang Helbert Wei.

“Karin.” Helbert Wei tersenyum: “Jangan pergi ke perusahaanmu itu lagi ketika kamu pulang kali ini. Keluarlah dari pekerjaanmu dan mulailah mengambil alih bisnis keluarga kita. Aku sudah berdiskusi dengan ibumu. Setelah kamu mengambil alih, maka kami akan pensiun dan menunggu untuk menggendong cucu kami di rumah."

Karin Wei mengerutkan kening.

Helbert Wei sudah pernah membicarakan tentang topik ini berkali-kali. Dia yang baru saja kembali ke kota A hari ini lagi-lagi diajari olehnya, tidak peduli apakah orang lain mau mendengarnya.

"Ayah." Wajah Karin Wei menjadi lebih dingin: "Aku sendirilah yang akan menentukan pekerjaan apa yang akan kulakukan. Ayah, jangan selalu ingin mengontrol hidupku. Tidak mungkin bagiku untuk mengundurkan diri. Kamu tidak perlu membicarakan hal ini lagi!"

Senyuman di wajah Helbert Wei langsung menghilang, amarahnya melonjak: “Aku berbicara denganmu baik-baik, sikap seperti apa kamu ini, apa maksudnya mengontrol hidupmu? Ibumu dan aku hanya mempunyai seorang putri yaitu kamu, lantas bisnis keluarga yang begitu besar ini, siapa lagi yang bisa kami berikan selain kamu?"

“Terserah saja, intinya jangan menyuruhku untuk mengundurkan diri!” Karin Wei tidak mundur setengah langkah: “Aku adalah tuan di hidupku, ayah jangan ikut campur karena aku tidak akan mendengarnya!”

Helbert Wei hendak terbakar emosi dan Olive Lin di sebelahnya buru-buru menyela: "Uh, Karin baru saja pulang ke rumah, kenapa kalian bertengkar lagi? Kalian ini benar-benar satu kepribadian. Mari kita bicarakan hal ini lagi nanti, tenangkan diri terlebih dahulu... Karin, karena kamu pulang hari ini, aku sudah meminta pengasuh untuk menyiapkan hidangan favoritmu. Marvin Zheng juga sudah dalam perjalanan kemari. Kalian berdua sudah lama tidak bertemu, maka duduk dan mengobrollah dengan baik."

“Marvin Zheng, untuk apa dia ke sini?!” Wajah Karin Wei menjadi dingin, matanya langsung dingin: “Mengetahui bahwa aku akan pulang hari ini, kalian justru mengundang tuan Zheng untuk datang makan di sini, apakah aku sangat akrab dengannya? Direktur Wei, kamu tidak hanya ingin mengontrol pekerjaanku, tetapi kamu juga mengontrol pernikahanku, dan kamu masih ingin aku memperlakukanmu dengan baik. Aku benar-benar minta maaf, aku tidak bisa melakukannya!"

PIAK!

Helbert Wei memukul di atas meja, wajahnya penuh amarah: "Berani-beraninya berbicara seperti ini denganku, apakah kamu masih mengganggapku di matamu! Apakah aku membesarkanmu begitu besar adalah untuk datang melawanku? Apapun yang kuputuskan adalah untuk kebaikanmu sendiri, jadi kamu harus mendengarnya!"

"Oh, jangan mengatakannya lagi." Olive Lin terus mengedipkan mata pada Karin Wei: "Karin, cepat minta maaf kepada ayahmu dan katakan bahwa kamu sudah bersalah. Ayo."

Karin Wei mendengus dingin dan mengabaikannya. Untuk apa meminta maaf, yang bersalah itu adalah ayahnya!

Pada saat ini……

“Vila no. 26, akhirnya tiba.” Mario Wang membawa dua kantong buah-buahan segar, melihat nomor rumahnya, lalu melirik ke dalam vila. Dia melihat Karin Wei dari kejauhan, segera tersenyum dan berjalan masuk ke vila.

Di ruang tamu, ketiga keluarga Wei juga melihat Mario Wang; Mata Karin Wei berbinar-binar, sedangkan Helbert Wei dan Olive Lin terkejut pada saat yang bersamaan.

Hari ini, tidak ada tamu lain kecuali Marvin Zheng. Lalu, siapakah pemuda yang tiba-tiba masuk ini?

“Bukankah kalian ingin mengatur hidupku? Biarkan aku yang mengaturnya sendiri. Dia adalah hidupku!” Karin Wei berkata dengan dingin. Terlepas dari reaksi mereka, dia pun berjalan keluar dari ruang tamu untuk menemui Mario Wang.

Mario Wang buru-buru melangkah dan berjalan ke depan Karin Wei: "Direktur Wei..."

“Jangan panggil aku direktur, sekarang aku ini istrimu, panggillah aku Karin.” Karin Wei melirik ke ruang tamu, mengertakkan giginya, dan meraih lengan Mario Wang: “Mulai dari sekarang, berperilakulah sedikit lebih intim denganku, semakin intim akan semakin baik. Masuklah ke ruang tamu dan langsung memanggil ayah dan ibu. Semakin marah mereka, maka aku akan semakin bahagia!"

Mario Wang menatap wajah Karin Wei, dan langsung mengerti - Mereka ini baru saja bertengkar dan dia masih marah.

“Karin, jangan khawatir, aku tahu apa yang harus kulakukan.” Mario Wang tersenyum, menoleh dan mencium Karin Wei seperti kilat: “Apakah ini cukup?”

"Kamu..." Karin Wei menatapnya dengan galak dan baru akan marah, tetapi ketika dia teringat dengan pasangan di ruang tamu itu, dia tiba-tiba menahan: "Hanya kali ini!"

Setelah itu, dia berjalan ke ruang tamu bersama dengan Mario Wang.

Helbert Wei dan Olive Lin tidak bisa duduk diam di ruang tamu, wajah mereka membiru.

Sekarang, masyarakat sangat terbuka, bukan apa-apa bagi pria dan wanita untuk mempersenjatai diri, tetapi pria muda itu baru saja mencium Karin - Apa hubungan mereka?!

Memasuki ruang tamu, Karin Wei seperti seorang jenderal yang kembali dari kemenangan, dengan penuh percaya diri: "Sudahkah kalian melihatnya? Ini adalah kehidupan yang kuatur untuk diriku sendiri, Mario Wang."

Mario Wang dengan cepat memberikan buah-buahan di tangannya seperti menantu baru yang berperilaku baik, dengan ekspresi antusias di wajahnya: "Ayah, ibu, halo, namaku Mario Wang."

Ayah? Ibu?

Helbert Wei baru saja bangkit berdiri dari sofa, dia hampir tidak bisa berdiri tegak karena curiga bahwa dia sudah salah dengar.

Olive Lin seperti ditusuk oleh landak, tiba-tiba dia terpental dari sofa dan tercengang: "Kamu, kamu menyebut kami apa?"

“Ayah dan ibu.” Mario Wang menjawab dengan jujur, dengan ekspresi yang tulus: “Aku adalah suami Karin dan menantu laki-laki kalian. Tentu saja, aku harus memanggil kalian ayah dan ibu. Aku juga tidak boleh memanggil bibi dan paman, jika tidak, Karin akan memarahiku dan keluarga juga akan mengatakan bahwa aku tidak mengerti masalah... Ayah dan ibu, kalian lebih tua, jangan berdiri. Kalian duduklah, biarkan aku yang berdiri."

Helbert Wei: "..."

Olive Lin: "..."

Wajah mereka langsung memerah, merah dan ungu, ungu dan hitam, Helbert Wei mengepalkan tinjunya, menggigil karena marah.

Karin Wei hampir tidak bisa menahan tawa, mengapa dari awal dia tidak menyadari bahwa Mario Wang ini sangatlah aneh? Senang sekali melihat direktur Wei marah.

"Karin, ayah dan ibu menolak untuk duduk. Kamu biarkanlah mereka duduk." Mario Wang seperti telah kembali ke rumah, sama sekali tidak memperlakukan dirinya sebagai orang luar: "Dimanakah dapur? Aku akan mencuci buahnya. Semuanya masih segar, aku memilihnya satu per satu di supermarket."

Sambil berbicara, dia mencari-cari dapur.

Tubuh Helbert Wei dan Olive Lin gemetar dan mereka menggertakkan gigi. Darimanakah Karin menemukan orang bodoh seperti ini? Ini gila!

"Karin." Helbert Wei adalah yang pertama bereaksi, suaranya meledak dengan api: "Apakah ini menarik? Siapakah dia sebenarnya? Apa yang kamu lakukan?!"

Karin Wei bahkan lebih bahagia, menahan tawanya, dan memberikan warna pada Mario Wang untuk menghentikannya berakting, lalu dia berdeham dan berkata dengan serius: "Ayah, ibu, aku mengenal Mario di Eropa. Kami jatuh cinta pada pandangan pertama dan sudah menikah. Benar apa yang dia katakan barusan. Mulai sekarang, dia akan menjadi menantu kalian dan kita adalah sekeluarga."

Pernikahan yang terdaftar, keluarga...

“Karin, bercanda apa kamu?” Olive Lin langsung berteriak: “Jangan berbohong padaku dan ayahmu. Bahkan jika kamu tidak setuju untuk menikahi Marvin, kamu juga tidak boleh berbohong kepada kami dengan cara ini. Kamu mengatakan bahwa kamu sudah menikah dengan Mario ini, aku tidak percaya, aku tidak percaya sepatah katapun!"

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

1065