Bab 3 Serahkanlah Padaku

by Mike 13:43,Sep 30,2020
"Tidak percaya, ya?" Karin Wei berbalik untuk melihat Mario Wang: "Keluarkanlah dan tunjukkan kepada mereka."

Mario Wang dengan cepat meletakkan buah-buahan di tangannya dan mengeluarkan dua buku catatan merah kecil dari sakunya: "Ayah, ibu, ini adalah akta nikahku dan Karin, kalian lihatlah."

Sambil berbicara, dia menyerahkan surat nikah itu ke tangan mereka.

Helbert Wei membuka akta nikah itu dan melihat sekilas, telapak tangannya sedikit gemetar dan jantungnya seperti langsung tenggelam ke dasar. Dia bisa melihat bahwa akta nikah ini adalah nyata.

"Ini, ini..." Olive Lin juga tercengang di sampingnya.

Putri mereka benar-benar sudah menikah dengan Mario Wang ini, bisa dikatakan bahwa nasi sudah menjadi bubur!

“Karin, namanya Mario, kan?” Helbert Wei menahan amarahnya dan menoleh ke arah Karin Wei. Ada jejak keberuntungan di hatinya: “Ayah percaya bahwa seleramu tidak akan buruk, karena sudah menikah... pekerjaan apa yang dia lakukan?"

Karin Wei tidak menjawab, tetapi menoleh untuk melihat Mario Wang.

"Ayah," Mario Wang menjawab dengan jujur, "Dulunya aku tidak mempunyai pekerjaan, dan aku masih belum memikirkannya. Mungkin aku tidak akan bekerja."

Belum bekerja, tidak bekerja?

Helbert Wei merasakan api di dalam hatinya, memikirkan kebahagiaan seumur hidup putrinya, dan kemudian memadamkan api: "Tidak bekerja, lantas bagaimana dulunya kamu hidup? Apa yang akan kamu andalkan untuk menjaga Karin, bagaimana menafkahi keluarga, dan apa yang harus kamu andalkan untuk memberikan kebahagiaan kepada Karin?!"

"Dulunya, aku menghabiskan uang keluargaku." Mario Wang tampak serius: "Ayah, jangan khawatir, setelah menikahi Karin, keluargaku akan terus memberikan uang padaku."

Ternyata dia memiliki sejumlah uang di keluarganya, dia terus bergantung pada keluarganya!

Helbert Wei tersenyum dingin: "Lalu apa yang dilakukan orang tuamu?"

"Mereka hanya di rumah." Mario Wang menggaruk kepalanya, sedikit malu-malu: "Ayahku selalu mendapat masalah ketika dia masih muda. Jadi, ibuku harus menjaganya dan tidak punya pekerjaan."

Keluarga macam apa ini!

Kemarahan Helbert Wei hampir meledak, lalu dia menggertakkan giginya dengan keras: "Bagaimana dengan kakek dan nenekmu, apa yang mereka lakukan?!"

“Nenekku sudah lebih dulu meninggal. Kakekku suka memancing, minum teh, bepergian dan juga tidak bekerja.” Berbicara tentang kakek, Mario Wang jelas sangat bahagia: “Ayah, aku dan Karin sudah memberitahu kakekku tentang pernikahan kami. Dia sudah setuju dan sangat bahagia. Dia mengatakan bahwa dia akan datang ke kota A untuk melihat menantu perempuannya."

“Jangan biarkan dia setuju, jangan biarkan dia datang!” Helbert Wei benar-benar marah, sekujur tubuhnya gemetar karena marah: “Karin, kakeknya pensiun, ayahnya tidak berbisnis, ibunya tidak bekerja, sekeluarga mereka hanya bergantung pada keluarga. Inilah suami yang kamu cari, lihatlah apa yang sudah kamu temukan!"

Karin Wei mendengus, "Kalian menyuruhku menikah dengan Marvin. Bukankah Marvin juga bergantung pada keluarganya? Lagipula, semuanya juga bergantung pada keluarga. Apa yang salah dengan pernikahanku dengan Mario?"

"Brengsek!" Helbert Wei melompat seperti petir, membanting surat nikah di tangannya itu ke atas lantai, dengan urat biru yang menonjol di dahinya: "Karin, kamu omong kosong, tidak masuk akal! Kamu menikah dengan si sampah ini, bagaimana dengan Marvin? Bagaimana dengan bisnis keluarga kita? Dia sudah dalam perjalanan datang dan akan segera tiba!"

Melihat penampilan tuan Wei, Karin Wei merasa nyaman.

Pernikahan palsu dengan Mario Wang ini pada awalnya dimaksudkan untuk menolak Marvin Zheng dan orang tuanya agar mereka menghentikan rencana ini. Si pria generasi kedua yang kaya itu, selain memiliki ayah yang baik, dia tidak memiliki apa-apa lagi. Dia bahkan tidak sebagus Mario Wang. Meskipun Mario Wang tidak terlalu menjanjikan, setidaknya dia bisa bekerja sama dengan aktingnya, dan aktingnya masih cukup bagus.

"Ayah." Mario Wang menggaruk kepalanya, sedikit malu: "Apa yang kamu katakan barusan, kupikir aku perlu memperbaikinya. Aku memang menikah dengan Karin, tetapi aku bukanlah sampah."

Helbert Wei seperti sudah akan mengalami serangan jantung, dia meraung: "Aku tidak mengakui pernikahan antara kamu dengan Karin, jangan panggil aku ayah, aku tidak mengenalmu!"

“Ayah, kamu mungkin tidak bisa menerimanya untuk sementara waktu, tidak apa-apa, aku bisa mengerti.” Mario Wang dengan tulus berkata: “Ayah, tenangkan dirimu, bukankah Karin baru saja mengatakan bahwa kita adalah sekeluarga? Jika ada sesuatu, mari dibicarakan baik-baik, jangan terburu-buru."

Bibir Helbert Wei bergetar dan dia menunjuk ke arah Mario Wang, tidak bisa mengatakan apapun karena marah.

“Kejahatan macam apa yang kulakukan!” Olive Lin meratapi, hampir tidak tahan untuk menangis: “Putriku, kami menyuruhmu menikah dengan Marvin adalah untuk kebaikanmu sendiri. Bagaimana bisa kamu menikah dengan sampah seperti dia? Kamu ini membuatku dan ayahmu mati hidup-hidup!"

Karin Wei yang menyaksikan Olive Lin pura-pura menangis pun mendengus dingin, sama sekali tidak menghiraukannya. Mario Wang buru-buru melangkah maju untuk memapah Olive Lin: "Bu, aku menikah dengan Karin, ini adalah sesuatu yang membahagiakan, mengapa kamu menangis? Juga, apa yang kamu katakan barusan tidaklah benar, aku benar-benar bukanlah sampah."

"Kamu..." Olive Lin melepaskan diri dari papahan Mario Wang, hampir saja pingsan.

Helbert Wei akhirnya menstabilkan emosinya, mengambil akta nikah itu dari atas lantai dan membantingnya ke bawah kaki Mario Wang: "Pergi, cepat pergi, jangan biarkan aku melihatmu lagi. Kamu dan Karin harus segera bercerai, segera!"

"Bercerai? Tidak dihitung jika kamu yang mengatakannya." Karin Wei mengangkat tangannya dan dengan lembut membelai perut bagian bawahnya, dengan kecemerlangan keibuan di wajahnya: "Ayah, lantas apakah kamu ingin anakku lahir tanpa seorang ayah? Menyuruhku bercerai, jangan pernah berpikir tentang itu!"

Helbert Wei dan Olive Lin tidak percaya, mata mereka melebar dan wajah mereka memucat.

Karin, dia, dia, dia sudah hamil?!

"Tentu saja, kamu harus mempunyai anak setelah menikah. Bukankah kalian sudah ingin menimang cucu? Aku akan memberi kalian seorang cucu." Karin Wei hanya bisa tersipu dan menggigit bibirnya: "Mario, bagaimana menurutmu?"

Mario Wang hampir tertegun.

Anak? Mereka baru saja mendapatkan aktanya kemarin lusa. Mereka bahkan belum pernah tidur di kamar yang sama, jadi darimana datangnya anak itu? Nona Wei, aku sangat terkejut jika kamu melakukannya begitu tiba-tiba!

“Siapa namamu, Mario Wang, kan?” Helbert Wei menarik nafas dalam-dalam dan menunjuk ke arah Mario Wang: “Aku akan memberitahumu sekarang juga, tidak peduli apakah Karin hamil atau tidak, aku tidak setuju dengan pernikahan kalian, kamu..."

Perkataannya baru setengah jalan, dan kemudian, mereka mendengar suara rem yang menukik tajam.

Sebuah mobil Lamborghini biru diparkir di halaman vila, lalu seorang pemuda tampan berjalan turun, mengenakan Versace yang dibuat secara khusus. Ketika dia melihat ke ruang tamu, matanya langsung memanas.

Karin Wei!

Di kota A, sebuah kota metropolis internasional ini, tentu saja ada banyak sekali wanita cantik. Wanita seperti apa yang belum pernah dimainkan oleh Marvin Zheng, tetapi bagaimana para penggemar vulgar itu bisa dibandingkan dengan nona Wei? Keindahan wanita yang terkenal akan kesempurnaannya dalam tubuh dan penampilannya, terutama temperamen dingin yang berada ribuan mil jauhnya itu, membuatnya ingin menekannya di bawah tubuhnya dan memanjakannya dengan baik.

Hari ini, Karin Wei kembali ke kota A. Awalnya, dia tidak mengetahuinya. Namun, Helbert Wei kemudian berinisiatif menghubunginya dan mengundangnya datang untuk makan bersama. Apa artinya semua ini?

Itu artinya, Helbert Wei telah menyetujui hubungan mereka dan berinisiatif untuk mengirimkan putrinya ke tempat tidurnya.

Dia bahkan telah menyiapkan cincin lamaran dan memasukkannya ke dalam sakunya. Mengambil kesempatan ini untuk melamarnya hari ini, dia akan berhubungan dengan Karin Wei di atas tempat tidur malam ini.

“Karin, paman Wei, bibi Lin.” Pikiran Marvin Zheng dipenuhi dengan bayangan berhubungan intim, hatinya gatal, matanya bersinar, dan dia berjalan cepat ke ruang tamu vila keluarga Wei.

Di ruang tamu, adegannya sangatlah aneh.

Begitu Marvin Zheng memasuki pintu, dia melihat Karin Wei berdiri di samping seorang pemuda asing dengan lapisan es di wajahnya; Helbert Wei mengarahkan jarinya ke pemuda asing itu dengan bibirnya yang sedang bergetar; sementara Olive Lin berteriak bahwa dia tidak ingin hidup lagi dan terus meminta tali untuk menggantung dirinya.

“Ini… apa yang terjadi?” Marvin Zheng berhenti di pintu ruang tamu dan merasa bingung. Bukankah dia disuruh datang untuk makan bersama, mengapa sekarang ribut-ribut?

Ini adalah tamunya!

Mario Wang bereaksi dengan sangat cepat. Meskipun dia belum pernah melihatnya, namun dia dapat menebak identitas Marvin Zheng pada saat ini.

Ayah mertua dan ibu mertuanya sedang marah-marah dan tidak tenang, sementara Karin Wei juga tidak menyambut tamu itu; jadi, sebagai menantu dari keluarga Wei, dia harus maju pada saat ini! Dengan tatapan antusias, Mario Wang berinisiatif untuk berjabat tangan dengan Marvin Zheng: "Tuan Zheng, kan? Aku sudah lama ingin bertemu denganmu, perkenalkan diriku, namaku Mario Wang, aku adalah suami Karin. Selamat datang di rumah kami."

Mario Wang, suami Karin?

Otak Marvin Zheng berdengung sejenak, dia kemudian tanpa sadar berjabat tangan dengan Mario Wang. Setelah berjabat tangan, dia baru bereaksi: "Apa yang baru saja kamu katakan? Siapakah kamu?"

“Dia adalah suamiku.” Karin Wei melirik Mario Wang dan meraih lengan Mario Wang: “Tuan Zheng, kamu mengetahui bahwa aku dan Mario sudah menikah dan datang ke sini untuk memberikan ucapan kepada kami, kan? Mario dan aku sangat berterima kasih."

"Menikah, ucapan..." Ekspresi Marvin Zheng tiba-tiba berubah, seolah teringat sesuatu, dia tiba-tiba menoleh dan matanya sudah menunjukkan kemarahan: "Paman Wei, bibi Lin, apa maksud kalian?!"

"Marvin... tidak, tuan Zheng." Wajah Helbert Wei memucat dan dia nyaris tidak bisa tersenyum: "Jangan salah paham, tuan Zheng. Karin mendaftarkan pernikahannya di luar negeri tanpa sepengetahuan kami, kami juga baru saja mengetahuinya."

Ketika Helbert Wei berbicara, Marvin Zheng sudah melihat akta nikah di atas lantai itu. Kedua orang di foto itu memiliki senyum bahagia di wajah mereka. Karin Wei dan Mario Wang di depannya ini, mereka benar-benar sudah menikah!

“Haha, salah paham?!” Marvin Zheng akhirnya mengetahuinya, wajahnya berubah, dia tertawa aneh dan suaranya sangat kesal: “Direktur Wei, kamu benar-benar pintar berakting. Karin adalah putrimu, bagaimana kamu bisa tidak tahu ketika dia akan menikah? Kamu tahu bahwa aku menyukai Karin dan hari ini, kamu secara khusus memintaku untuk datang melihat betapa harmonisnya keluargamu? Mempermalukanku dengan cara ini, apa yang ingin kamu lakukan sebenarnya?!"

Hati Helbert Wei terkejut, lalu dia dengan cepat membela: "Bukan begitu, tuan Zheng, dengarkan aku, aku..."

Wanita yang telah lama ditunggunya itu menikah dengan orang lain, dan tadinya dia masih bersalaman dengan suaminya. Marvin Zheng sudah sangat marah sampai-sampai dia tidak ingin mendengarkan penjelasannya sama sekali, giginya terkatup.

"Direktur Wei, kamu benar-benar tahu caranya bermain! Sekarang, aku bisa memberitahumu bahwa mempermalukanku berarti mempermalukan seluruh keluarga Zheng."

"Mulai hari ini, semua kerja sama antara perusahaan Zheng dan keluarga Wei akan diberhentikan. Untuk kalian, aku mempunyai 10.000 cara untuk berurusan dengan kalian."

"Jika masih ada aku di sini, jangan berpikir untuk membangun pijakan di kota A. Aku ingin kalian membayar untuk masalah hari ini!"

“Tidak, tidak, tuan Zheng!” Helbert Wei menjadi panik sepenuhnya: “Aku tidak setuju dengan pernikahan mereka, aku akan segera menyuruh mereka bercerai dan menyuruh Karin untuk segera menikahimu...”

"Menikah denganku, apakah menurutmu aku akan menjadi langka?!" Marvin Zheng dipenuhi dengan penghinaan: "Aku menginginkan yang baru, bukanlah wanita murahan yang sudah pernah ditiduri orang!"

"Sejujurnya, sejak awal aku juga tidak berencana untuk menikah. Selama sudah bertunangan, berhubungan intim, dia juga akan ditendang setelah aku selesai bermain. Kamu masih benar-benar memperlakukan putrimu sebagai harta karun, bodoh!"

Tubuh Helbert Wei gemetar dan wajahnya putus asa: "Tidak, tidak, tuan Zheng, kamu bercanda, kan? Kerja sama antara kedua keluarga kita selalu sangat baik. Kamu tidak boleh memperlakukan keluarga Wei seperti ini..."

“Keluarga Wei, habislah kalian!” Marvin Zheng mengesampingkan kata-kata ini dengan keras, melihat ke arah Karin Wei dan Mario Wang, lalu berbalik dan pergi, meludahi lantai dengan keras: "PUIH!"

Tubuh Helbert Wei tiba-tiba melemas dan terjatuh lemah di atas sofa, sekujur tubuhnya gemetar.

Gawat, kali ini benar-benar gawat. Sebagian besar bisnis keluarga Wei bergantung pada perusahaan Zheng. Begitu kerja sama itu diakhiri, maka kerugian keluarga Wei tidak akan terhitung lagi, bahkan mungkin akan hancur. Sejak itu, jika mereka keluar dari lingkaran teratas kota A, maka usahanya selama ini akan sia-sia!

“Helbert, apakah kamu baik-baik saja? Helbert?” Olive Lin sudah panik ketika melihat suaminya jatuh. Dia bergegas untuk memapahnya, kali ini dia benar-benar menangis: “Jangan menakut-nakutiku. Mari kita pikirkan jalan keluarnya. Masih ada ruang untuk perubahan, kamu harus bertahan!"

Karin Wei juga sedikit gugup pada saat ini karena perkembangan masalahnya telah melebihi harapannya, dan dia juga tidak menyangka bahwa reaksi Marvin Zheng akan begitu kuat sehingga bagi keluarga Wei, itu hampir seperti bencana.

“Ayah, ibu, Karin, jangan khawatir tentang hal itu.” Mario Wang memandangi mereka bertiga dengan ekspresi percaya diri di wajahnya: “Aku akan keluar dan berbicara dengan tuan Zheng. Aku paling pintar dalam penalaran seperti ini. Bisnis keluarga kita serahkanlah kepadaku."

Setelah berbicara, dia pun pergi mengejarnya di luar ruang tamu.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

1065