Bab 5 Minta Maaf

by Mike 13:43,Sep 30,2020
“Selesai sudah, selesai sudah…” Dia putus asa, seolah-olah kehilangan semua kekuatannya, lalu bergumam pada dirinya sendiri, sudut matanya basah: “Setelah bekerja keras hampir sepanjang hidupku, tidak ada lagi yang tersisa sekarang. Kekuatan keluarga Zheng di kota A sudah terlalu besar, kita tidak mampu memprovokasi mereka. Sangat mudah bagi keluarga Zheng untuk menghancurkan keluarga kita. Selesai sudah, semuanya sudah berakhir... "

Olive Lin menangis di sampingnya, tidak kalah sedih: "Karin, kamu ini mendorong keluarga kita ke dalam api unggun, bagaimana bisa kamu menikah dengan sampah si Mario itu? Membuat kesal tuan Zheng, keluarga kita juga ikut menjadi sial. Ayahmu dan aku bekerja sangat keras untuk kebaikanmu, dan sekarang semuanya sudah dihancurkan olehmu."

Karin Wei menggigit bibirnya dengan erat, merasa bingung.

Dia hanya ingin memberontak terhadap pernikahan yang diatur oleh orang tuanya. Dia tidak menyangka masalah ini akan berkembang menjadi begitu serius. Marvin Zheng benar-benar tidak masuk akal. Mario Wang keluar untuk berbicara dengannya, tetapi jangan sempat menambahkan bahan bakar ke api, kalau tidak, segalanya pasti akan menjadi lebih buruk. Dengan karakter Marvin Zheng, mungkin dia akan melawan Mario Wang...

Dalam hal ini, Mario Wang tidak bersalah.

Memikirkan hal ini, Karin Wei merasa bersalah dan tidak bisa menahan untuk tidak melihat ke luar ruang tamu.

Pada saat ini.

“Paman Wei, bibi Lin!” Marvin Zheng mengikuti di belakang Mario Wang dan berjalan masuk ke ruang tamu. Begitu dia memasuki pintu, air matanya mengalir, dan dia berteriak dengan keras: “Maafkan aku, aku sudah bersalah."

Sambil berbicara, dia merangkak ke lantai, menggunakan lengan baju Versace-nya yang dibuat khusus lalu dengan panik menyeka air liurnya di lantai, memohon belas kasihan sambil membersihkannya: "Karin... tidak, tidak, kakak ipar. Kakak ipar, melihat pada persahabatan antara kedua keluarga kita, mohon maafkan aku. Apa yang baru saja kukatakan hanyalah kata-kata kekesalan, tolong jangan marah lagi."

Helbert Wei dan Olive Lin tertegun sejenak dan tanpa sadar bangkit berdiri dari sofa, saling memandang, tetapi mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi, wajah mereka tercengang.

Karin Wei juga sedikit lamban.

Ada apa ini, Marvin Zheng? Mario Wang baru saja pergi keluar untuk berbicara dengannya, dan dia langsung seperti orang yang berbeda. Apakah mulut Mario Wang begitu cakap? Atau, apakah dia sudah salah menganggap Marvin Zheng sebelumnya, lantas dia benar-benar orang yang masuk akal? Namun, penampilannya juga terlalu dibesar-besarkan, ludah yang diludahkannya di lantai tidak dianggap kotor.

"Tuan Zheng, tuan Zheng..." Helbert Wei akhirnya bereaksi, merasa sedikit bingung: "Mengapa tuan Zheng mengatakan ini? Karin, cepatlah bantu memapah tuan Zheng, bagaimana bisa kita membiarkan tuan Zheng membersihkan lantai?"

Segera setelah Karin Wei hendak bergerak, wajah Marvin Zheng ketakutan dan dia bergegas untuk berdiri: "Tidak, tidak, kakak ipar, aku tidak perlu dibantu, aku bisa berdiri sendiri."

“Mario?” Karin Wei semakin bingung. Setelah memikirkannya, dia menoleh untuk melihat ke arah Mario Wang, dengan ekspresi curiga di wajahnya: “Apa yang sudah kamu katakan kepada Marvin? Bagaimana dia bisa menjadi seperti ini?"

Mario Wang menepuk bahu Marvin Zheng, berkata: "Aku baru saja menganalisisnya dengan tuan Zheng. Jika bisnis keluarga kita dan perusahaan Zheng lanjut bekerja sama, maka hal itu akan membawa keuntungan untuk kedua belah pihak, kalau tidak, perusahaan Zheng juga akan mengalami kerugian. Tuan Zheng pun memikirkannya dan berpikir bahwa apa yang kukatakan masuk akal. Tuan Zheng, bukankah aku baru saja mengatakannya sama seperti ini?"

“Ya, ya!” Seperti ayam yang mematuk nasi, Marvin Zheng buru-buru mengangguk: “Apa yang dikatakan oleh kak Wang terlalu masuk akal, aku melakukannya sesuai dengan akal sehat. Aku sudah belajar banyak dari kak Wang. Paman Wei, aku sudah salah karena membuatmu kesal."

Marvin Zheng berkata dengan ekspresi sanjungan: "Paman Wei, jagalah kesehatanmu. Aku baru saja memikirkannya. Kedepannya, keluarga kita akan terus bekerja sama, dan keluargaku akan menyerahkan 20% dari keuntungan untuk menebus masalah hari ini."

“Apa?!” Helbert Wei tercengang, bahkan mulai meragukan kehidupan.

Dia bukannya tidak tahu karakter Marvin Zheng. Pria itu memiliki keluarga besar dan bisnis yang besar, dan dia termasuk tipe orang yang tidak takut akan apapun. Bisakah Mario Wang mengubah karakternya hanya dengan beberapa kata? Dengan menjual 20% dari keuntungan, keluarga Wei sudah dapat meningkatkan pendapatannya sekitar 300 juta Yuan selama setahun. Jumlah ini terlalu besar dan sama sekali tidak mungkin!

"Tuan Zheng." Helbert Wei jelas tidak bisa mempercayainya, lalu dengan hati-hati berkata: "Apa yang baru saja kamu katakan itu adalah benar? Apakah kamu ingin memikirkannya lagi?"

Marvin Zheng menggelengkan kepalanya lagi dan lagi: "Tidak perlu, aku sangat serius. Hanya untung 20%, kuharap paman Wei akan memaafkanku... Aku bukan tuan Zheng, paman Wei, panggil saja aku Marvin, aku akan menjadi keponakanmu kedepannya!"

Wajah tiga orang keluarga Wei sangat luar biasa.

Sepertinya, Marvin Zheng tidak seperti sedang berakting. Lantas dia benar-benar sudah diyakinkan oleh Mario Wang? Dulunya mereka sudah salah, ternyata Marvin Zheng adalah orang yang cukup beralasan dan masih bersedia menjual keuntungannya, sungguh permintaan maaf yang begitu tulus.

“Tuan Zheng.” Helbert Wei tidak berani memanggilnya Marvin, dia berkata dengan ragu-ragu: “Makanannya sudah disiapkan, bagaimana kalau kamu makan bersama kami dan mari kita mengobrol dengan baik?”

Bagaimana mungkin Marvin Zheng masih berani makan? Di sebelah Mario Wang, dia bisa merasakan auranya yang tidak terlihat. Dia tidak bisa menahan ketakutan dan memandangi Helbert Wei dengan memohon ampun: "Paman Wei, kak Wang dan Karin sudah menikah, kuharap kedua pengantin baru ini memiliki hubungan yang baik selama seratus tahun dan cepat melahirkan seorang anak. Aku tidak akan mengikuti jamuan keluargamu lagi."

Helbert Wei masih sedikit khawatir dan ragu-ragu: "Tetapi..."

Tetapi apa lagi? Marvin Zheng sudah hampir menangis. Paman Wei, tolong jangan katakan apa-apa lagi, biarkan aku pergi dengan cepat, karena aku tidak bisa lagi berdiri di samping menantu laki-lakimu, kakiku hampir melemas!

"Ayah, apa yang dikatakan tuan Zheng ada benarnya. Makan-makan keluarga kita, tidak pantas baginya untuk tetap di sini." Mario Wang tidak lagi mempermalukan Marvin Zheng dan tersenyum: "Ayah, tuan Zheng mengatakan padaku bahwa masih ada urusan di rumahnya, jadi biarkan dia pulang dulu."

Marvin Zheng menerima amnesti itu dan buru-buru mengambil alih percakapan: "Ya, ya, masih ada yang harus kulakukan. Paman Wei, bibi Lin, kak Wang, kakak ipar, aku pergi dulu sekarang."

"Hei, tuan Zheng..." Helbert Wei ingin mengatakan beberapa patah kata lagi.

Marvin Zheng tidak berani menunggu sedetikpun dan berlari keluar dari ruang tamu, mengendarai mobil Lamborghini-nya, dan pergi seperti pelarian.

"Ini, ini, ini..." Di ruang tamu, Olive Lin tercengang sepanjang waktu. Baru setelah itu, dia mengerti: "Helbert, urusan bisnis keluarga kita sudah baik-baik saja? Apa yang dikatakan tuan Zheng barusan itu benar? Bagaimana perasaanku seperti bermimpi, begitu tidak nyata?"

Helbert Wei dan Karin Wei, ayah dan putrinya itu sepertinya telah memikirkan sesuatu, mata mereka tertuju pada Mario Wang pada saat yang bersamaan.

“Ayah, ibu, Karin.” Mario Wang seperti tidak melihat keraguan di mata mereka, dia menggaruk kepalanya seperti orang yang baik-baik saja, hanya tersenyum: “Bukankah ayah baru saja mengatakan mau makan, aku kebetulan sudah sedikit lapar sekarang... apa yang akan kita makan?"

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

1065