Bab 2 Aku Percaya Padamu

by Edrick 09:03,Jun 08,2020
Cameron Lin duduk di meja yang diduduki oleh para menantu Keluarga Zhang.

Namun para menantu ini tentu saja adalah para sosok yang kaya dan berkuasa, dan tentu saja tidak dapat dibandingkan dengan kedudukannya di Keluarga Zhang.

Sehingga, tidak ada orang yang menyapanya, mereka semua saling berbincang dan bersulang, saling bertukar kartu nama, dan tidak menghiraukan keberadaan Cameron Lin.

“Apakah kalian semua disini? Mari, minum bersama.”

“Kak Richard, mengapa seperti itu, kita yang seharusnya mengajakmu bersulang.”

Richard Zhang mengangkat gelas anggurnya dengan angkuh, para menantu Keluarga Zhang terkejut dan langsung berdiri, ekspresi mereka lalu juga berubah menjadi anggun dan bersulang.

Richard Zhang adalah anak dari putra ketiga Keluarga Zhang, Natahan Zhang, yang merupakan pewaris ketiga.

Paman ketiga, Nathan Zhang, tetap saja menjadi sosok yang berkuasa di dalam Keluarga Zhang, porsinya di dalam Zhang’s Jewelry Corp. dapat dikatakan seimbang dengan porsi si sulung, James Zhang.

Richard Zhang mempunyai kekayaan, kekuatan, lingkungan, serta kedudukan yang lebih tinggi dibandingkan para menantu yang berasal dari luar ini.

“Ada apa? Cameron Lin, apakah kamu ini menyepelekanku hingga kamu tidak mau bersulang?” Tanya Richard Wang dengan nada bicara yang dingin, sambil menatap tajam Cameron Lin.

Hanya ada Cameron Lin yang kini tidak berdiri dan bersulang, ia pun ragu sejenak.

Wah!

Pada detik itu, Richard Zhang langsung mengayunkan tangannya dan menyiram minuman alkohol ke wajah Cameron Lin.

“Apa ini? Aku sudah menghargaimu, tetapi kamu masih tidak menginginkannya? Hah? Tuan hanya mengajakmu bersulang untuk menghargaimu, beraninya kamu tidak meminumnya?” Ucap Richard Zhang dengan ekspresi wajah tidak mengerti dan bersikap sangat angkuh.

Minuman alkohol itu membasahi seluruh wajahnya, aroma alkohol yang menusuk hidung itu membasahi pakaiannya, wajah Cameron Lin pun terasa sangat panas.

Tidak ada satu orang yang hadir membantu Cameron Lin berbicara, mereka hanya bersikap sinis.

Tatapan Cameron Lin kemudian berubah menjadi lebih tajam, namun ketika ia terignat akan Chloe Zhang yang sedang bersusah-payah berusaha demi ayahnya, ia pun tidak bisa menambah keributan lagi, ia hanya bisa menahannya.

“Baik, aku akan bersulang denganmu,”Cameron Lin menghapus alkohol yang berada pada wajahnya dan perlahan berdiri.

Richard Zhang tidak menyangka bahwa Cameron Lin ternyata bisa menahannya, ia hanya tersenyum dingin, lalu tertawa dalam hati, apakah kamu kira semuanya akan baik-baik saja setelah kamu menahan diri?

Pada saat Cameron Lin berdiri, Richard Zhang tiba-tiba bergerak mundur dan berpura-pura jatuh, sekaligus mendorong anggur merah yang disediakan untuk pesta, serta hadiah dari para tamu, dan merusak segalanya!

Pilipala!

Setelah menjatuhkan meja tersebut, lebih dari sepuluh botol anggur merah, batu-batu giok yang menawan, serta gelang-gelang giok, semuanya hancur di atas lantai, hingga memicu keributan di dalam aula pesta, tatapan semua orang pun langsung tertuju kepada mereka.

“Cameron Lin, lelaki tak berguna, beraninya kamu menyentuhku!” Richard Zhang khawatir permasalahan itu disepelekan, sehingga ia pun langsung berteriak keras.

“Apa yang terjadi disini?”

Magie Zhang berjalan menghampirinya, disertai Chloe Zhang di sisinya. Bahkan, ekspresi pengantin lelaki, Henry Sun, juga menjadi sangat menegangkan.

Semua tamu yang berada dalam aula itu pun berkumpul.

“Kak Magie, kakak ipar, ini adalah hari bahagia kalian berdua, tetapi Cameron Lin si lelaki tak berguna ini ternyata berani sekali bertindak terhadap diriku. Menurutmu, apakah dia ini tidak hanya mencoba untuk memberontak saja?” Ucap Richard Zhang dengan ekspresi yang penuh amarah, lalu menatap jijik Cameron Lin, seakan-akan dia baru saja dipermalukan besar-besaran.

“Cameron Lin, apa yang sebenarnya terjad disini?” Henry Sun berusaha untuk menahan amarahnya, lalu bertanya dengan nada bicara dingin serta eksrpesi wajah yang tidak enak.

“Richard Zhang, kamu sendiri yang terjatuh, aku tidak pernah menyentuhmu,”ucap Cameron Lin sesuai kenyataannya.

“Jatuh sendiri? Kalau begitu, mengapa Richard berkata bahwa kamu yang memukulnya?” Tanya Henry Sun dengan suara yang mendalam.

Cameron Lin kemudian berkata,”Semua orang yang duduk disini melihatnya, tanyakan saja kepada mereka jika kamu tidak percaya.”

“Kakak ipar, Cameron Lin ini adalah lelaki yang licik. Aku sebelumnya hanya datang untuk bersulang dengan mereka, dia yang langsung melangkah maju dan memukulku tanpa alasan, semua orang sudah melihatnya.” Dengan ekspresi wajah yang kesal, Richard Zhang kemudian berkata,”Sejujurnya, kakak ipar, jika bukan karena menghargai dirimu, aku pasti sudah menghabiskannya hari ini!”

“Semuanya, kejadian apa yang baru saja kalian lihat tadi?” Henry Sun bertanya kepada para menantu Keluarga Zhang yang sedang duduk.

“Seperti apa yang Kak Richard katakan, Cameron Lin mungkin sudah minum terlalu banyak.”

“Betul, tubuh Cameron Lin dipenuhi oleh bau alkohol yang sangat berat, ia bahkan minum hingga seluruh tubuhnya basah, Kak Richard hanya datang untuk mengajak kami bersulang, dia yang datang memukulnya.”

“Betul, itulah kejadian yang kami lihat.”

Ucap beberapa menantu dari Keluarga Zhang dengan ekspresi wajah serius.

Cameron Lin kemudian terkejut dan melirik beberapa dari mereka.

Selanjutnya, ia pun hanya tersenyum sedih. Richard Zhang adalah pewaris ketiga, dia adalah sosok yang sangat berkuasa di dalam Keluarga Zhang. Siapa yang mungkin akan membela dirinya yang hanya merupakan seorang menantu yang bersedia sendiri dan menyinggung Richard Zhang?

Mereka semua tentu saja memilih untuk berbohong.

Cameron Lin tidak menjelaskannya lagi, hal itu tidak ada gunanya. Pihak yang lemah tidak akan mempunyai alasan lain.

Di dalam Keluarga Zhang, dia adalah orang yang memiliki posisi yang paling rendah , sekalipun ia tidak mempunyai salah, tetapi ia tetap saja akan bersalah jika orang lain mengatakan bahwa ia bersalah!

“Benar-benar sangat memalukan, bisanya kamu tidak sadar apa margamu setelah minum!”

“Tuan Besar Zhang pasti benar-benar sudah keliru saat itu, mengapa ia mencari seorang lelaki tidak berguna seperti ini sebagai menantu yang hidup di rumahnya?”

Para tamu yang melihat pun langsung berbisik, lalu menyindir sinis tanpa perasaan.

“Cameron Lin, kamu benar-benar lelaki tak berguna! Kamu tidak hanya tidak mempunyai kemampuan, tetapi juga mempunyai banyak sekali kegagalan!” Chloe Zhang marah hingga ia kemudian berjalan ke sisi Cameron Lin, wajahnya terlihat memanas dan benar-benar merasa sangat memalukan.

Terutama ketika ia baru saja membahas mengenai permasalahan perusahan ayahnya dengan Kak Magie dan kakak iparnya, Cameron Lin pun langsung membuat masalah, bagaimana ia masih bisa meminta tolong kepada Kak Magie lagi?

“Kamu! Masih saja belum meminta maaf kepada Kak Magie dan kakak ipar!” Chloe Zhang terlihat sangat keras, masalah yang dipicu oleh Cameron Lin ini benar-benar membuatnya merasa sangat malu!

Cameron Lin melihat mata Chloe yang berkaca-kaca, menggertak erat giginya, lalu berkata,”Kak Magie, kakak ipar, maaf, ini semua adalah kesalaanku, maaf aku sudah mengganggu pernikahan kalian.”

Richard Zhang yang berdiri di sampingnya itu sepertinya tertawa terbahak-bahak, eksrpesi senangnya itu tentu saja sedang jelas mengatakan: Sekalipun aku mencelakaimu, membuatmu merasa sangat malu, siapa juga yang akan membantumu berbicara?

“Cameron Lin, kamu ini adalah seorang lelaki dewasa, sudahlah jika kamu melakukan kesalahan, tetapi kamu bahkan menyalahkan adikku, Richard, aku paling tidak menghargai orang sepertimu ini!” Ucap Magie Zhang dengan ekspresi wajah yang dingin.

Ekspresi wajah Henry Sun terlihat lebih menegangkan lagi, ini adalah hari pernikahannya, tetapi ternyata muncul hal seperti ini di pestanya, semua tamu yang datang adalah sosok yang bergengsi, bagaimana lagi ia harus menghadapi hal ini?

“Cameron Lin, aku tidak menerima permintaan maafmu! Aku juga tidak ingin memukulmu pada hari seperti hari ini. Aku juga tidak akan menuntutmu atas semua anggur terkenal dan giok yang rusak, kini, kamu keluar sekarang juga! Jangan pernah muncul di depan hadapanku lagi untuk kedepannya!” Ucap Henry Sun dengan nada dingin.

Cameron menghela nafas panjang, tidak menghiraukan tatapan dari tamu yang mengelilingi mereka, lalu berpaling dan berjalan keluar dari aula.

Namun, pada saat ia berpaling, Magie Zhang tiba-tiba mengucapkan sebuah kalimat.

“Chloe, bukankah kamu ingin aku membantu kesulitan ayahmu? Baiklah, tetapi aku tidak ingin melihat Cameron Lin ini lagi. Selama kamu kini pulang dan bercerai dengan Cameron Lin si lelaki tidak berguna ini, lalu menyuruhnya untuk pergi dari rumah Keluarga Zhang untuk selamanya! Maka aku akan langsung menyelesaikan masalah perusahaan ayahmu!”

Cameron Lu menghentikan langkah kakinya, tetapi ia tidak berpaling dan berjalan keluar dari aula begitu saja.

Setelah keluar dari Jade Villa, Cameron Lin menyalakan sepuntung rokok, apa yang akan Chloe pilih?

“Jalan, ayo pulang.”

Suara yang ia kenali itu terdengar dari belakangnya, perasaan Cameron Lin langsung bergemetar sejenak, ia berpaling dan melihat istrinya, Chloe Zhang, dengan matanya yang masih berkaca-kaca.

Cameron Lin berkata,”Pulang. Kalau begitu, bagaimana rencanamu terhadap permasalahan ayahmu?”

Chloe Zhang berbicara dengan kesal,”Aku sudah pernah mengatakannya, kita pasti akan bercerai suatu saat nanti. Namun, aku sendiri yang akan memilih untuk bercerai, bukan bercerai karena paksaan mereka!”

“Aku akan memikirkan cara lain untuk menyelesaikan permasalahan ayah. Bagaimanapun ceritanya, kita tetap saja sebuah keluarga. Mereka sudah menyepelekanmu, ini artinya mereka juga mempermalukan diriku, apalagi yang harus kubicarakan dengan mereka!”

Cameron Lin kemudian bergumam,”Sebuah keluarga......”

Mereka berdua terdiam sejenak.

“Cameron Lin, maaf atas segala perkataan yang kukatakan kepadamu di pesta tadi,”Chloe Zhang menghapus air mata yang mengalir di sudut matanya,”Aku sudah terlalu kesal pada saat itu, setelah aku tenang dan kupikir kembali, bagaimana kamu mungkin pergi memukul Richard Zhang, kamu juga tidak pernah minum alkohol sebelumnya.”

Cameron Lin berkata,”Apakah kamu percaya padaku?”

Chloe Zhang berkata,”Aku percaya padamu.”

“Terima kasih sudah mempercayaiku.”

Cameron Lin melihat Chloe, hatinya memutuskan bahwa ia tidak akan membiarkan siapapun yang percaya kepadanya merasa kecewa!

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

1074