Bab 2 Berani-beraninya Merebut Adikku

by Andreas 09:19,Feb 05,2021
Seiring dengan keluarnya perkataan ini, suasana menjadi hening.

Beberapa tamu yang tidak percaya, tidak peduli pada kehadiran Jackson Chen, didorong oleh rasa ingin tahu yang kuat, langsung berlari ke meja dan mengetes pedang itu.

"Ini sungguhan! Lembut sekali! Benar-benar emas!"

"Aku timbang sebentar ... Aduh, sial, kenapa berat sekali! Emas asli baru bisa seberat ini!"

"Aku juga mau mencobanya ... Sial, ini emas murni! Ini juga sebuah karya seni, pasti mahal harganya!"

Semua orang tercengang, pandangan semua orang ketika menatap Jackson Chen menjadi berubah.

Satu gram emas minimal harganya 200 Yuan lebih.

Lima ratus gram, setidaknya 10.000 Yuan.

Pedang ini, bahkan jika dilebur menjadi emas batangan biasa, setidaknya memiliki berat 15 kg!

Kalau dihitung seperti ini ...

"Sial! Bahkan jika itu hanya emas batangan, setidaknya juga seharga tiga juta Yuan!"

Seorang pria berjas yang berdiri di sebelah tidak tahan untuk mengumpat.

Terlebih lagi, ini adalah sebuah alat seni. Kalau ditambah dengan nilai seni, tidak tahu lagi semahal apa!

Benda ini dapat digunakan sebagai pusaka keluarga, tapi bisa-bisanya digunakan sebagai hadiah oleh Jackson Chen.

Apakah semua orang kaya seperti ini?

Alfred Lei juga tidak bodoh. Dia sendiri juga melakukan sedikit percobaan pada pedang itu.

Tidak mungkin itu palsu.

Pemantulan, berat, dan tingkat kelembutan itu.

Pasti merupakan emas asli!

Wajah Alfred Lei memucat. Awalnya dia menunggu untuk melihat lelucon Jackson Chen, tapi tidak disangka Jackson Chen malah membalikkan keadaan dengan cara yang paling kasar.

Hanya uang saja.

Jackson Chen berperang untuk organisasi selama sepuluh tahun dan memenangkan gelar Dewa Perang selama lebih dari tiga tahun.

Semua jenis penghargaan, hadiah, sumber daya, dan persediaan semuanya didukung oleh negara.

Jackson Chen memandang Alfred Lei yang matanya redup dan berkata dengan datar, "Baik, bicara sambil berlutut saja."

Dang. Diskusi meledak di antara para tamu.

Masih ada hukuman taruhan yang belum dilaksanakan!

Melihat Jackson Chen di depannya, Alfred Lei bicara dengan sedikit gagap.

"Aku ... Aku hanya asal bicara saja."

Mata Jackson Chen menyipit, auranya tiba-tiba berubah, dan tekanan yang luar biasa bergoyang seperti gelombang air.

"Kalau tidak ada orang, kamu boleh asal bicara di hadapanku."

Para tamu di sekitar secara bersamaan menahan napas.

Keringat di dahi Alfred Lei menetes perlahan. Dia juga tidak ingin berlutut, langkahnya perlahan mundur, berniat untuk menyelinap pergi.

"Tuan menyuruhmu berlutut, kamu masih berencana kabur?"

Hanita Qi yang awalnya berdiri di belakang Jackson Chen, melintas cepat ke hadapan Alfred Lei, berkacak pinggang dan mengerutkan alis, seolah-olah orang yang ditatap telah melakukan sesuatu yang tidak bisa dimaafkan.

Alfred Lei melihat Hanita Qi adalah seorang wanita, jadi ingin bersikap kasar.

Mata Hanita Qi berubah. Di bawah tatapan terkejut semua orang, dia membalikkan badan, kaki kanannya menarik busur besar dan menendang.

Brak!

Terdengar suara yang tumpul, sepatu bot kulit Hanita Qi menendang dengan akurat ke wajah Alfred Lei.

Puff!

Alfred Lei memuntahkan darah bercampur air liur berkali-kali, bahkan sebelum sempat berteriak, dia ditendang sampai jungkir balik dan langsung terjatuh!

Wajahnya dengan cepat membengkak menjadi semangka dan pingsan!

Hanita Qi mendarat dengan ringan dan menggaruk kepalanya dengan curiga saat dia melihat pria di depannya.

"Aku jelas hanya menggunakan seperlima dari kekuatanku, dia tidak akan mati, kan ..."

Jackson Chen menggelengkan kepalanya tanpa daya.

"Sudah cukup. K\amu berjaga-jaga di luar pintu, aku masuk sebentar."

"Baik."

Hanita Qi mengangguk patuh dan menyaksikan Jackson Chen menaiki tangga vila.

Di belakang mereka, para tamu yang tadi menonton, semuanya dibuat terkejut oleh keterampilan bela diri Hanita Qi. Semua orang berpikir dalam hati.

Apakah Keluarga Shen benar-benar lemah?

Apakah Keluarga Lei benar-benar kuat?

Bahkan bodyguard perempuan saja begitu kuat. Sebenarnya siapa pemuda yang mengaku sebagai kerabat dari Keluarga Shen ini?

...

Memasuki aula vila, suara keramaian semakin terdengar jelas.

Jackson Chen dengan cepat melihat keluarga orang tua angkatnya.

Alasannya sederhana, tempat duduk di ruang perjamuan dibedakan menurut statusnya.

Orang tua angkat dan beberapa kerabat dari Keluarga Shen duduk di meja perjamuan yang berbentuk lingkaran lebih kecil dari meja standar, tampak malu, dan menatap ke meja sambil melamun.

Tidak ada yang datang untuk bersulang, dan tidak ada yang datang untuk menyapa. Terlihat jelas tidak sesuai dengan suasana perjamuan pertunangan.

Jackson Chen sedikit mengernyit. Ini bukanlah meja untuk pihak tunangan wanita, jelas sekali sedang merendahkan orang lain.

Adiknya bisa-bisa masih mau menikah dengan keluarga seperti ini?

Melewati kerumunan, Jackson Chen langsung menuju meja pihak keluarga wanita.

"Ayah, aku sudah kembali."

Ayah angkatnya, Sandy Shen, seorang pria paruh baya yang kokoh dalam ingatannya, telah menjadi agak reyot, cambangnya agak putih, dan dia duduk di meja dengan hampa, kesedihan di antara alisnya tidak dapat disembunyikan.

Ibu angkatnya, Lollie Wu, dengan rambut disisir dan didandani dengan pakaian formal, sudah agak tua, menyapa kerabatnya untuk makan buah, tapi juga terlihat lesu.

Mendengar suara itu, semua orang di meja itu mengangkat kepala karena terkejut dan menatap Jackson Chen.

"Kamu adalah ... Jackson!"

Ibu angkatnya, Lollie Wu, adalah orang pertama yang mengenali anak angkatnya setelah pergi dari rumah selama sepuluh tahun. Dia gemetar dan segera bangkit.

"Ya, bu, aku sudah kembali."

Sandy Shen mengusap matanya dan menunjukkan ekspresi tidak percaya.

"Jackson! Kamu ... kamu akhirnya kembali dengan selamat."

Setelah selesai mengatakan itu, pria paruh baya itu juga berkaca-kaca, menatap pemuda jangkung dan tampan di depannya, tidak bisa berkata-kata untuk waktu yang lama.

Adiknya, Camelia Shen tidak duduk di meja ini, mungkin bersama dengan calon pengantin pria.

Melihat Jackson Chen, orang tua angkatnya berdiri dengan semangat di sampingnya, menggandeng tangan putra mereka, menilai ke atas dan ke bawah dengan hati-hati, seolah-olah takut begitu mereka melepaskan, putra mereka akan menghilang lagi.

Pada saat ini, suara sumbang terdengar.

Adik Sandy Shen, Flamie Shen, berkata dengan nada mengejek sambil makan kuaci.

"Untuk apa kamu masih kembali? Kamu baru keluar dari penjara, kan?"

“Flamie, apa yang kamu katakan! Jackson tidak mungkin membunuh orang, dia dijebak!” Lollie Wu menolak dengan emosi.

"Dijebak? Lalu kenapa dia baru kembali setelah sepuluh tahun? Bukankah dikurung, kenapa tidak ada kabar sedikit pun?"

Orang tua angkatnya juga memiliki keraguan. Jackson Chen berkata datar.

"Ayah, ibu, aku tidak melakukan kejahatan apa pun. Sepuluh tahun ini, aku pergi berperang."

Flamie Shen mengerutkan bibirnya: "Huh, siapa yang akan percaya."

Beberapa kerabat yang duduk di sebelahnya juga setuju.

"Kalian berdua sadarlah. Karena dia, beberapa tahun ini Keluarga Shen baru begitu menderita. Sial sekali, membesarkan serigala berbulu domba."

"Dia pasti tahu kalau Melia menikah dengan keluarga kaya dan ingin membangun hubungan. Kalian harus lebih berhati-hati."

"Iya, juga tidak boleh membiarkan Keluarga Lei tahu kalau Melia memiliki kerabat yang baru saja keluar dari penjara. Kalau tidak, mereka pasti akan memandang rendah Keluarga Shen."

Flamie Shen menggelengkan kepalanya dengan cemas, "Bisa jadi pernikahan akan langsung dibatalkan.Kalau begitu tamatlah sudah! Padahal sudah susah-susah menemukan kesempatan untuk meningkatkan derajat sosial."

Mendengarkan diskusi itu, wajah Sandy Shen semakin masam.

"Dibatalkan ya dibatalkan saja. Toh Melia juga tidak ingin menikah! Jika bukan karena dipaksa, aku juga tidak mungkin membiarkan dia mengorbankan kebahagiaannya!"

Flamie Shen menutup mulut Sandy Shen.

"Kecilkan suaramu! Ini di Keluarga Lei. Otakmu rusak ya begitu Jackson Chen, si pembawa sial ini datang! Tuan Muda Lei bisa menyukai Camelia, adalah keberuntungan keluargamu!"

"Dia juga berjanji untuk membantu seluruh keluarga kami dalam hal pekerjaan! Siapa yang tidak ingin bekerja di Perusahaan Besar Lei? Kalau Melia tidak menikah, hutang 300 ribu untuk biaya operasi dan perawatanmu, dibayar dengan nyawa?"

Mendengar semua itu, Jackson Chen mengerutkan kening.

Awalnya dia kira itu adalah pesta pertunangan karena cinta, tetapi ternyata ada alasan lain?

Sandy Shen yang ada di samping, setelah mendengar perkataan Flamie Shen, tiba-tiba tampak kehilangan kekuatan, dan memukul kepalanya dengan kencang.

"Semua ini salahku karena tidak berguna! Putri yang begitu berbakti, putri yang patuh can cantik, bisa-bisanya dipaksa menikah oleh orang lain!"

"Dia bilang dia akan menggunakan uang untuk membayarku kembali! Itu bohong! Jika itu untuk sejumlah uang! Aku lebih baik mati daripada membiarkan putriku menikah dengan playboy Keluarga Lei!"

"Camelia, ayah bersalah padamu. Keluarga Lei begitu kuat dan mengancammu dengan hidupku! Aku tidak sudi, aku benar-benar tidak berguna, aku tidak bisa melindungimu ..."

Setelah itu, Sandy Shen menutupi kepalanya dengan kedua tangannya dan bersandar di atas meja, air matanya mengalir dan wajahnya terlihat putus asa.

Ibu angkatnya juga tidak bisa mengendalikan emosi dan diam-diam menangis.

Jackson Chen sudah mengerti masalahnya.

Adiknya, Camelia Shen dipaksa untuk bertunangan. Demi ayah, demi Keluarga Shen, Camelia Shen berencana mengorbankan dirinya sendiri!

Adiknya, bisa-bisanya dinikahi secara paksa oleh orang lain?

Pada saat ini, di tengah aula, seorang pria muda berjas dengan wajah berminyak membawa seorang gadis cantik dengan cheongsam ungu ke hadapan mikrofon.

"Ehem, hari ini terima kasih semuanya karena telah datang ke pesta pertunanganku, Alex Lei dan nona Keluarga Shen. Kalau ada bagian yang tidak puas, silakan dikatakan saja."

Semua orang diam dulu, lalu tertawa pelan. Ini jelas sekali merupakan perkataan sungkan Alex Lei.

Namun, dia bahkan tidak menyebut nama calon mempelai wanita, hanya berkata "nona Keluarga Shen", yang merupakan penghinaan yang nyata.

Apakah Keluarga Shen tidak layak menjadi kerabat resmi Keluarga Lei?

Wajah Jackson Chen yang duduk di meja khusus Keluarga Shen menjadi dingin.

Jackson Chen mengangkat tangan kanannya dan berkata pelan.

"Aku menentang pernikahan ini."

...

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

330