Bab 6 Memutuskan Keturunan

by Andreas 09:19,Feb 05,2021
Jackson Chen membawa Camelia Shen mengikuti alamat serta nomor telepon yang diberikan oleh Sandy Shen ke tempat dimana lintah darat itu berada.

Pada tahun-tahun selama putranya hilang, Sandy Shen sendiri menghasilkan uang untuk menghidupi seluruh keluarga, dia bekerja sangat keras, kelelahan dan akhirnya menderita penyakit yang serius.

Biaya operasi sudah perlu 100 ribu Yuan.

Mengumpulkan dari sana sini, mencari lintah darat untuk meminjam uang dan akhirnya menyembuhkan penyakit yang diderita.

Namun dalam beberapa tahun saja, bunga bersama pokok peminjaman telah berubah menjadi 300 ribu Yuan.

Untuk Keluarga Shen yang dulu, angka seperti itu tidak akan pernah bisa terbayar.

Pantas saja Camelia Shen putus asa dan ingin mengorbankan dirinya dan mengandalkan Keluarga Lei.

Pemilik pemberi pinjaman, Erdino Wu, juga orang nomor satu di Ancheng. Dia memiliki banyak aset, kekuatan yang kompleks, dan banyak bisnis. Yang paling terkenal adalah Banquet Bar, tempat dia datang sendiri setiap malam.

Pukul delapan malam adalah waktu dimulainya bisnis.

"Melia, di dalam penuh dengan orang-orang. Pasti aman mengikutiku, tapi jangan coba minuman atau makanan apa pun."

"Aku tahu, kak, aku pasti tidak akan menyentuh itu sedikit pun."

Jackson Chen memasuki bar ini bersama Camelia Shen yang cantik.

Lampu pesta, musik yang gerah, suasana yang ambigu, teriakan ceria, dan bisikan yang membuat orang merasa tidak nyaman di sudut ruangan.

Camelia Shen sangat tidak nyaman dengan tempat seperti ini. Dia memiliki rasa yang bersalah. Dia menundukkan kepalanya dan mengikuti di belakang Jackson Chen, memegangi sudut pakaian kakaknya dengan tangannya.

Jackson Chen tidak berdaya dan mengisyaratkan dia untuk yakin kepadanya.
"Kita ke sini untuk mengembalikan uangnya. Jika tidak ada masalah lain, kita bisa pergi setelah selesai transfer. Jangan takut."

"Kak, salah satu penjaga keamanan di bar adalah orang yang pergi menagih hutang ke rumah terakhir kali. Mereka begitu galak sampai mereka menghancurkan pot bunga di rumah."

"Jangan khawatir, tidak ada yang lebih galak dari kakakmu."

Kantor Erdino Wu ada di lantai 2. Keduanya berjalan melintasi lantai dansa. Baru saja berjalan menaiki tangga, mereka dihentikan oleh seorang satpam yang tinggi dan botak.

"Apa yang kamu lakukan ke sini?"

"Cari Direktur Wu kalian, bayar utang, suruh dia turun."

Satpam botak itu hampir saja memuncrat air dari mulutnya.

Para pembayar hutang begitu sombong dan membiarkan kreditor yang turun ke bawah. Apa orang yang berhutang pada zaman sekarang begitu hebat?

"Jika dia tidak turun, 300 ribu Yuan-nya akan sia-sia."

Mendengar jumlah uangnya, satpam botak itu tertegun sejenak, tidak berani berpura-pura terlalu berlebihan, dan mengucapkan beberapa kata di interphone.

Pada saat ini, tiba-tiba ada ledakan tawa dari jauh dan semakin dekat.
"Tuan Muda Qin, gadis tadi malam sangatlah cantik!"

"Haha, masih lumayan. Murid sekolah menengah atas itu muda dan memiliki kulit yang bagus. Merupakan berkah baginya untuk bisa melayani aku."

"Menangis sampai mati-matian, setelah aku memberi 5 ribu Yuan dan menakut-nakutinya sedikit, bukankah sudah beres. Pria yang ikut datang juga tidak berani bilang apa-apa, hahaha!"

Dengan ledakan tawa yang sombong, seorang pria muda dengan pakaian kasual bergaris bunga berjalan mendekat, diikuti oleh beberapa gangster muda yang memegang botol bir.

"Oh, kapan ada wanita secantik ini di bar? Sepertinya malam ini tidak sia-sia datang ke sini."

Pemuda itu melihat sekilas Camelia Shen dan matanya berbinar.

Satpam botak memandang tuannya datang dan dengan cepat menyapanya.

"Tuan Muda Qin! Tuan datang untuk bermain lagi. Bar kami bisa ada tamu terhormat seperti Tuan, membuat bisnis kami sangat bagus setiap hari."

"Omong kosong, tempat yang dikunjungi oleh aku, Dereck Qin, pasti akan diikuti oleh banyak tuan muda. Bisnismu ini bagus, setidaknya setengah jasanya karena aku!"

"Betul, betul. Hari ini, Bella sedang bersiap untuk memimpin dansa, tapi nanti baru turun. Apakah kamu ingin memanggilnya untuk minum bersama?"

Pandangan mata Dereck Qin berkeliaran di sekitar Camelia Shen, muncul cahaya seperti sudah melihat mangsa, dan menunjukkan senyum mesum.

"Tidak perlu, tidak mencari dia hari ini."

"Nona, apakah kamu sering datang? Apakah mau minum bir?"

Camelia Shen terkejut sejenak, mengerutkan kening, mendekat ke Jackson Chen, dan tangan rampingnya melingkar ke lengan Jackson Chen.

"Aku ke sini untuk membayar hutang Direktur Wu, bukan untuk minum."

Dereck Qin memandang kedua orang yang dekat itu dengan ekspresi tidak senang.

"Hei, cantik, apakah ini pacarmu?"

“Ini tidak ada hubungannya denganmu, aku tidak mengenalmu.” Camelia Shen tersipu dan mengintip Jackson Chen.

Dereck Qin menunjukkan senyum ceria.

“Berapa hutangmu pada Direktur Wu? Aku sangat mengenal Erdino. Bar ini juga memiliki bagian saham dari keluargaku. Kukatakan padamu, mungkin aku bisa membantumu bicara, mengurangi sedikit hutangmu."

Mata besar Camelia Shen berkedip dua kali.

"Benarkah?"

"Keluarga Qin-ku di Ancheng, bisa dikatakan salah satu dari yang terbaik, hanya menghentakkan kaki saja, seluruh kota akan berguncang tiga kali! Tempat hiburan utama, ruang karaoke pameran, mana yang tidak merupakan bagian dalam keluargaku, apakah aku perlu menipumu?"

"Keluarga kami berhutang 300 ribu Yuan."

"Oh, sedikit itu saja, begini saja..."

Dereck Qin menjentikkan jarinya, seorang pelayan dengan mata yang kelihatan seperti orang jahat di sampingnya membawa nampan dengan dua gelas kecil sampanye di atasnya dengan senyuman.

"Gadis cantik, selama kamu mau minum bersamaku dan minum seteguk sampanye ini, aku akan membayar hutangmu setengahnya secara langsung. 150 ribu Yuan secara gratis! Cukup adil, kan!"

Jackson Chen menatap pria itu dengan dingin dan hidungnya bergerak sedikit.
Ada obat di dalam bir!

Sebagai orang yang sudah bertahun-tahun berjuang dalam bahaya, tidak ada racun atau obat yang bisa tersembunyi dari hidungnya.

Namun, Jackson Chen tidak melakukan apa-apa untuk saat ini, dia ingin melihat pria itu masih mempunyai trik apa lagi.

Camelia Shen membelalakkan matanya.

"Apa kamu bercanda? Cangkir kecil ini habis setelah dua teguk. Apa kamu benar-benar bersedia membayarnya untukku?"

“Satpam di sini bisa menjadi saksi!” setelah itu, Dereck Qin memberi isyarat pada satpam botak itu.

Penjaga keamanan mengerti dan mengangguk dengan cepat.

"Gadis kecil, Tuan Muda Qin kami, tidak pernah mengatakan hal yang tidak benar."

“Kalau begitu… aku tidak mau minum.” Camelia Shen berpikir sejenak dan menggelengkan kepalanya.

Senyum Dereck Qin membeku.

"Gadis kecil, apakah kamu bercanda?"

“Tidak, aku memang tidak minum alkohol sejak awal. Selain itu, keluargaku tidak mengizinkanku minum.” setelah itu, Camelia Shen melingkarkan tangan ke lengan Jackson Chen.

Jackson Chen mengacungkan jempol.

Ekspresi Dereck Qin berangsur-angsur menjadi dingin.

"Gadis kecil, aku peringatkanmu, di bar ini, untuk minum bir dari aku, Dereck Qin, tidak tahu berapa banyak gadis yang terburu-buru melepaskan pakaiannya. Bisa-bisanya kamu tidak menghormatiku. Dasar tidak tahu diri."

Jackson Chen sedikit memiringkan tubuhnya, menghalangi Camelia Shen di belakang, dan berkata dengan ringan:

"Lalu apa yang kamu inginkan?"

Dereck Qin tersenyum jahat dan menyapa orang di belakang mereka berdua.

"Direktur Wu, ada yang cari masalah."

"Siapa yang berani menyapu kesenangan Tuan Muda Qin kita!"

Sebuah suara kasar datang dari Pemilik bar, Erdino Wu, yang berpakaian seperti orang sukses, memakai lima buah zamrud, menghisap cerutu, mengenakan jas hitam, dan wajahnya terlihat marah.

“Apakah orang itu kalian berdua?” Erdino Wu melihat Jackson Chen dan Camelia Shen lalu bertanya.

Camelia Shen memandang lawan bicara yang melihatnya dengan tatapan kejam dan berkata dengan keberanian.

"Direktur Wu, aku dari Keluarga Shen, ini kakakku, Jackson Chen. Kami datang hari ini untuk melunasi hutang 300 ribu Yuan."

Erdino Wu menyimpulkan asap dan menilai Camelia Shen dari atas ke bawah.

"Bagus, aku ingat kamu. Namun, kamu menyinggung Tuan Muda Qin hari ini. Ini tidak mudah diselesaikan."

Dereck Qin tersenyum penuh kemenangan di sampingnya. Jelas, di bar ini, dia juga orang yang berkuasa dan merupakan sahabat Erdino Wu.

Jackson Chen mengangkat alisnya.

"Ada apa? Tidak mau uangnya lagi?"

Erdino Wu mendengus.

"Tentu saja mau! Tapi gadis ini telah merendahkan Tuan Muda Qin dan masalah ini harus diselesaikan."

"Bagaimana cara menyelesaikannya?"

Dereck Qin menunjuk ke arah Camelia Shen dengan ekspresi yang menghina. Nafsu di wajahnya kelihatan jelas dan dia mengaitkan jarinya.

"Biarkan gadis ini berlutut dan mengakui kesalahannya, minum segelas bir ini, dan menemaniku selama semalam. Besok akan baik-baik saja. Jangan khawatir, aku akan memberikan uangnya. 10 ribu Yuan sudah cukup banyak!"

Hahaha.

Beberapa satpam di sekitar dan gangster muda yang dibawa oleh Dereck Qin langsung tertawa.

Erdino Wu menghirup rokok dan menatap Jackson Chen, seolah sedang menunggu penyerahan darinya.

Jackson Chen perlahan mengeluarkan sarung tangan sekali pakai dan sepasang penutup mata dari sakunya.

Dia memberikan penutup mata kepada Camelia Shen dan membantu wanita itu mengenakan sarung tangannya.

"Pakai dan duduk di sofa sebelah."

"Kakak?"

"Adegan selanjutnya tidak bagus untuk dilihat."

Camelia Shen menunjukkan 100% kepercayaan pada wajahnya dan duduk dengan patuh di samping, mengenakan kain penutup matanya.

Wajah Dereck Qin masam.

"Sial, bocah tengik masih mau bertarung di sini?"

Para gangster di belakang mereka mengeluarkan belati mereka dan mengayunkannya dengan mengancam.

Wajah Erdino Wu penuh dengan ekspresi kejam. Matanya menyipit, dan dia menyuruh beberapa penjaga keamanan untuk datang, samar-samar membentuk lingkaran.

Jackson Chen menyesuaikan lengan bajunya sambil berkata pada dirinya sendiri.

"Kalau cepat, tidak akan banyak pendarahan. Seharusnya ada kain kasa di bar sebesar ini."

"Kamu membutuhkan seseorang untuk menemanimu pergi ke toilet, tetapi kamu tidak bisa bangun dari ranjang selama sebulan."

Erdino Wu dan Dereck Qin saling memandang satu sama lain.

Apa mungkin orang ini orang gila?

Dereck Qin sangat tidak sabar.

"Bocah tengik, apa yang kamu bicarakan di sana?"

Jackson Chen merapikan lengan baju dan sarung tangannya, lalu melangkah maju dengan pelan.

Sesaat, waktu seolah berhenti, dan musik di bar tampak melambat sepuluh kali.

Tidak ada yang bisa melihat gerakan Jackson Chen dengan jelas, hanya bayangan mantel hitam yang bergerak.

Dalam satu detik, belati di tangan seorang gangster muda menghilang.

Sedetik kemudian, sebelum Dereck Qin menurunkan lengannya, tiba-tiba timbul rasa sakit dari pinggulnya karena dipotong.

Sebelum dia bisa berteriak, Dereck Qin ditendang di bahunya dan dibuat berlutut ke atas lantai.

Beberapa orang baru saja merasakan angin berlalu.

Waktu pun kembali seperti semula.

"Akh!"

Ratapan nyaring terdengar di dalam bar.

Di lantai dansa dan di depan bar, pandangan mata semua orang tertuju ke tangga, dan semua orang terkejut.

Dereck Qin meratap dan mencengkeram selangkangannya, sakit sampai membenturkan kepalanya ke atas lantai, membenturkan dan membenturkan, menabrak sampai ada bekas darah.

Para gangster itu tercengang.

Erdino Wu dan penjaga keamanan juga tercengang.

Jackson Chen perlahan melepas sarung tangan sekali pakai, melemparkannya ke tempat sampah dengan belati di tangannya, dan mengucapkan satu kalimat terakhir.

"Suruh orang tuamu melahirkan seorang adik lagi untukmu, supaya ada yang meneruskan keturunan keluarga."

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

330