Bab 12 Peristiwa Besar

by Andreas 09:20,Feb 05,2021
Setelah masuk melalui jendela dan menembakkan tiga tembakan berturut-turut, gerakan bayangan hitam itu sangat cepat hingga membuat orang tidak dapat melihat dengan jelas.

Semua hadirin kaget dengan berbagai macam ekspresi di wajah mereka.

Wajah Steven Qin berubah menjadi sangat merah, tatapan matanya perlahan berubah, terlihat seperti seorang penjudi yang memasang seluruh jumlah saldo yang dia miliki untuk putaran terakhinya.

Ekspresi Andre Lei lebih berwarna lagi, awalnya dia yang begitu putus asa tiba-tiba mendapatkan secercah kejutan, dia membuka lebar mulutnya dan juga matanya, seolah ingin melampiaskan emosinya.

Suara tembakan ini juga menarik perhatian hadirin lainnya, semua orang langsung tertuju pada Jackson Chen, seolah-olah mereka akan melihat tubuh seseorang yang hancur tertembak di bagian kepala pada detik berikutnya.

Wah...

Serpihan kaca yang pecah jatuh dari langit, kabut asapnya masih belum hilang.

Setelah menembak, bayangan hitam itu mendarat ke tanah dengan sangat ringan, kemudian berjongkok, dan mempertahankan postur menembak, kedua tangannya memegang pistol dan menunjuk lurus pada sasaran.

Mengenakan kacamata hitam, berjanggut, ekspresinya tenang, sosok yang ramping dan memiliki kelenturan tubuh yang baik.

Orang biasa saja mampu mengetahui bahwa orang yang saat ini ingin melakukan penembakan adalah Master yang hebat, baik olahragawan atau pun petarung yang telah menjalani pelatihan yang ketat.

"Black Leopard! Cepat! Beri dia dua tembakan lagi! Matikan dia, jangan biarkan dia hidup! " Steven Qin terus berteriak dan memberikan perintah pada orang tersebut.

Tentara Bayaran yang bernama Black Leopard tidak bergerak sama sekali.

Setelah jeda sekitar dua detik, dia berdiri dan melepas kacamata hitamnya.

Tatapan di balik kacamata hitam sangat ganas, membawa aura setelah melewati pertempuran antara hidup dan mati.

Black Leopard mengabaikan seluruh teriakan Steven Qin, dia memegang pistol di tangannya, dengan ekspresi serius, selangkah demi selangkah, berjalan mendekati Jackson Chen.

Jackson Chen masih berdiri disana, dibalik asap dan debu, sosoknya masih kabur, hidup dan matinya belum diketahui.

Black Leopard membuat sebuah tindakan yang tidak terpikirkan oleh siapa pun.

Dia berlutut!

Dia berlutut dengan kedua kakinya, mengangkat senjata dengan kedua tangannya dan memberi hormat padanya!

Steven Qin tertegun.

Andre Lei juga tercengang.

Semua hadirin yang menghadiri perjamuan juga tercengang.

Bahkan Hanita Qi yang berada di sampingnya yang tidak menunjukkan ekspresi apa pun sejak awal juga terkejut melihat adegan ini.

Black Leopard akhirnya berbicara, suaranya sangat kasar.

"Tuan Penjaga Kutub Barat... mohon maaf, Black Leopard telah berbuat salah, kejahatanku patut mendapatkan hukuman mati, mohon Tuan memberi hukuman."

Heh! Semua orang di ruang perjamuan tercengang.

"Bukankah dia disuruh oleh Steven Qin datang untuk membunuh Jackson Chen?"

"Namun dirinya malah berlutut!"

"Maksud dia adalah meminta Jackson Chen untuk menembak dirinya sendiri? Bukankah hal itu terlalu berlebihan! Dirinya ingin disiksa?"

"Penjaga Kutub Barat?"

"Jackson Chen, tidak terkena peluru tadinya?"

Asapnya sudah menyebar.

Jackson Chen berdiri tegak dan tegap, kharismanya masih seperti tadinya, selain sudut jaketnya yang sedikit bergerak, seluruh tubuhnya tidak terluka sama sekali!

Dia merentangkan tangan kanan dan membukanya dengan lembut.

Ding Ding Ding.

Terdengar beberapa suara yang nyaring.

Tiga peluru yang sudah berubah bentuk jatuh ke lantai.

Steven Qin sangat marah, kemudian meraung.

"Ini tidak mungkin!"

Ada beberapa hadirin juga menggosok mata mereka tanpa sadar.

Black Leopard tadinya masuk melalui jendela, menembak di tengah udara, moncong pistolnya berjarak sekitar setengah lengan dari Jackson Chen.

Setara sudah menempelkan pistor ke wajahnya.

Dan melakukan tembakan tiga kali berturut-turut!

Seberapa cepat pelurunya setara dengan seberat cepat energi kinetiknya!

Jackson Chen bahkan bisa menahan tiga tembakan sekaligus dengan tangan kosong.

Ini tidak hanya dikatakan sebagai ahli seni bela diri, namun sudah di luar pemahaman semua orang mengenai kemampuan manusia.

Di saat semua orang masih dalam keadaan terkejut, Jackson Chen berkata dengan ringan.

"Kamu kenal aku?"

"Dalam skala global, seharusnya tidak ada pesilat, tentara bayaran, tentara mati, pembunuh, dan gladiator yang tidak mengenal Tuan Penjaga Kutub Barat..."

"Apakah kamu pemimpin dari seluruh tentara ini?"

Black Leopard menggelengkan kepalanya.

"Aku master nomor satu di Kelompok Tentara Bayaran. Pimpinan kami bernama Serigala Gila, namun dia tidak hadir kali ini."

Setelah mendengar nama Serigala Gila, banyak orang dalam di ruang perjamuan mendesah pelan.

"Serigala Gila, Kelompok Tentara Bayaran yang selalu menyelesaikan misi dengan tingkat keberhasilan 100%?"

"Aku pernah mendengar bahwa di seluruh Kabupaten Zhong Zhou, yang mampu mengundang mereka harus mampu membayar setidaknya puluhan juta yuan!"

"Keluarga Qin benar-benar mengundang mereka!"

"Mungkin Keluarga Qin bergabung dengan Keluarga Lei baru sanggup mengundang mereka."

"Sungguh mengerikan, jika keluarga orang kaya biasa mungkin sudah dimusnahkan terlebih dahulu oleh Kelompok Tentara Bayaran ini."

"Black Leopard ini, master nomor satu di bawah pimpinan Serigala Gila, bahkan harus berlutut di depan Jackson Chen..."

"Apakah, identitas Jackson Chen bahkan lebih..."

Saat semua orang mulai berdiskusi, Black Leopard dengan kuat memukuli dadanya dengan tinjunya, mengangkat kepalanya dan tampak malu.

"Tuan Penjaga Kutub Barat, mempertahankan perbatasan Xinjiang barat Hua Xia dengan seorang diri, dan menakut-nakuti musuh, adalah contoh tertinggi dari prajurit kita, merupakan pahlawan abadi, hari ini Black Leopard menyinggungnya, benar-benar..."

Sebelum dia selesai berbicara, Black Leopard menunjukkan wajah malu dan marah, tiba-tiba, dia mengeluarkan belati dari belakang dan mengayunkannya ke lengan kirinya!

*suara tusukan!*

Terdengar sangat nyaring.

Black Leopard mematahkan lengannya di depan umum!

Pria bertubuh kekar dengan penuh keringat di wajahnya tidak merintih kesakitan, malah terlihat seperti dirinya yang memberontak dan terus menunjukkan ekspresi penuh rasa bersalah.

Jackson Chen mendesah pelan.

"Tidak mudah untuk berlatih seni bela diri, tidak sampai harus mendapatkan hukuman mati, tahun depan, pergi ke Gobi Xinjiang Barat untuk berpartisipasi sebagai penjaga, pengerasan selama tiga tahun bukanlah hal yang buruk bagi kamu."

Dengan air mata di wajah tegas Black Leopard, dia membenturkan kepalanya dua kali.

"Terima kasih, Tuan!"

"Sampaikan kepada Serigala Gila agar bisa melapor kepadaku, jangan sampai mengganggu banyak orang."

"Baik!"

Jackson Chen melambaikan tangannya dan memberi isyarat kepada Black Leopard untuk meninggalkan tempat ini.

Mengalihkan pandangannya, dia menyapu Andre Lei dan Steven Qin yang sedang berlari di sampingnya.

Kedua provokator ini seolah-olah disetrum, tubuhnya bergemetar hebat.

Semua tamu akhirnya menyadari sebuah masalah.

Kali ini, Keluarga Qin dan Keluarga Lei telah menyinggung perasaan orang yang tidak seharusnya disinggung.

Saat ini, orang penting sudah tiba di Kota Ancheng!

Perjamuan Amal malam ini diadakan oleh 4 keluarga besar yaitu Keluarga Lin, Keluarga Wei, Keluarga Zhou dan Keluarga He yang berasal dari Kota Ancheng.

Putri Keluarga Zhou, Melly Zhou, dan Tuan muda Keluarga He, Claudio He, karena berbagai alasan sudah meninggalkan acara ini sebelum acaranya dimulai.

Keluaga Lin dan Keluarga Wei menduduki posisi yang tinggi, biasanya tidak suka berkomunikasi dengan beberapa keluarga besar lainnya, jadi mereka juga tidak hadir.

Mereka melewatkan peristiwa besar yang bisa mengubah seluruh Kota Ancheng!

Seorang pria hebat yang disaksikan oleh semua keluarga besar di Kota Ancheng kecuali 4 Keluarga Besar tersebut.

Dia adalah Jackson Chen!

Dan Lesica Yun, orang yang berada di sampingnya, dengan ekspresi mengejutkan juga menimbulkan gelombang yang kuat di dalam hatinya.

Cinta pertama kakaknya ternyata begitu kuat!

Akankah orang seperti itu adalah pembunuh kakaknya?

Kontradiksi dan keraguan terjalin di dalam hatinya, Lesica Yun terus berjuang di dalam hatinya, dia hanya merasa bahwa dia tidak dapat mengerti watak pria jangkung yang berdiri di depannya, dia hanya bisa meyakinkan satu hal.

Dia sangat kuat!

Kekuatannya sangat mengerikan!

Dan identitasnya sulit untuk diprediksi.

Jackson Chen mengabaikan keterkejutan semua orang di tempat tersebut dan berjalan perlahan ke arah Andre Lei dan Steven Qin.

"Kesalahan terbesarmu adalah mengancamku dengan membawa nama keluargaku, meski hanya angan-angan, namun juga membuatku merasa sangat tidak senang."

Setelah itu, dia menendang dua belati yang tersebar secara acak dari lantai.

"Kalian bisa menyimpan kekayaan yang kalian dapatkan, adapun anggota keluarga lainnya baik yang sudah pindah ke tempat lain atau pun yang merahasiakan nama mereka masih terselamatkan, aku hanya tidak ingin melihat kalian berdua lagi."

Andre Lei dan Steven Qin terkejut, mereka sepenuhnya mengerti apa yang dimaksud Jackson Chen.

Akibat perbuatannya sendiri, mereka tidak bisa hidup, namun kejahatan ini juga tidak bisa melibatkan keluarganya.

Menyaksikan anggota Kelompok Tentara Bayaran yang roboh, preman, dan meja dan kursi yang berantakan.

Keduanya saling memandang, bangkit bersama, dan membungkuk ke Jackson Chen, ekspresi mereka sudah tidak ada kemelekatan.

Jackson Chen tidak berbicara lagi, berbalik dan pergi dengan membawa Hanita Qi dan Lesica Yun.

Tanpa meninggalkan jejak, hanya ada legenda yang terus akan beredar selamanya di Kota Ancheng.

...

Saat keluar dari hotel, Camelia Shen menelepon.

"Kak, malam ini ada sekelompok orang yang terus berkeliaran di sekitar rumah, sepertinya ingin melakukan suatu hal yang besar, tetapi seketika datang banyak orang yang berseragam dan membawa senjata kemudian menangkap mereka, aku sedikit takut."

"Jangan khawatir, orang-orang itu selalu berjaga di sekitar Kediaman Shen, untuk berjaga-jaga."

"Hah? Kamu bilang mereka adalah orang yang melindungi Keluarga Shen?"

"Jangan kaget, aku di Kota Ancheng, mereka tidak berani menyentuh Keluarga Shen, ayo bicarakan lagi setelah aku kembali."

"Oke, kak, cepat kembali ya."

Setelah menutup telepon, Jackson Chen tersenyum tipis pada Lesica Yun.

"Mungkin, aku juga harus memanggilmu adik kecil, bagaimanapun juga, kamu adalah kerabatnya."

...

Keesokan harinya, 4 Keluarga Besar di Kota Ancheng, bersatu menerima kabar yang mengejutkan.

Keluarga besar di Kota Ancheng, Kepala rumah Keluarga Lei dan Keluarga Qin telah bunuh diri.

Alasannya belum diketahui.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

330