Bab 5 Harapan Sekeluarga

by Andreas 09:19,Feb 05,2021
Keluarga Shen benar-benar tidak tahu sebenarnya seberapa besar kekuatan Jackson Chen.

Dapat menganggap bank sebagai dompet sendiri. Orang biasa hanya dengan berimajinasi saja, juga sangat sulit memikirkan rasanya.

Ekspresi di wajah Flamie Shen dan Noel Shen sangat spektakuler.

Terutama Flamie Shen. Ingin merubah ekspresi menjadi ekspresi menyanjung, tapi ekspresi tadi terlalu merendahkan, tidak bisa dirubah untuk sesaat.

Masih sedikit tidak rela, terlihat senyum menjijikkan di wajah dan menyanjung,

"Jackson, bibi benar-benar sedang bercanda denganmu, kami..."

Belum selesai berkata, Jackson Chen langsung mengambil "surat pemutusan hubungan" yang dua orang itu tanda tangan dan mengingatkan.

"Sekali satu juta. Kamu harus pikir dulu baru bicara. Kalau berani melanggar janji, aku tidak keberatan membuatmu masuk rumah sakit dulu baru membayar biaya pengobatan."

Flamie Shen dan Noel Shen benar-benar melemas.

Jackson Chen di rumah Keluarga Lei, hanya dengan memuntahkan kuaci saja sudah bisa memotong setengah telinga orang. Adegan itu teringat jelas dalam pikiran mereka.

Mencari gara-gara?

Melawan?

Memukul?

Semua itu tidak bisa dilakukan.

Setelah karyawan bank selesai bekerja, mereka langsung pergi.

Camelia Shen dan Hanita Qi, yang satu cerdas, yang satu seksi, berdiri di kiri dan kanan Jackson Chen.

Mereka bertiga mengantar kepergian "kerabat" yang memindahkan kotak besar dengan susah payah, seperti menyeret sekantong besi beton, pergi dengan sulit.

Dua kotak besar ini terbuat dari beton. Meskipun bertemu dengan pencopet yang biasa, juga bisa membuat mundur.

Karena sama sekali tidak dapat dicopet.

Puff.

Camelia Shen tidak dapat tahan, tertawa kencang, menarik ujung baju Jackson Chen.

"Kak, aku menyadari kamu juga berubah menjadi jahat."

"Memangnya iya?"

Jackson Chen tersenyum.

Di dalam ruangan, Lollie Wu memanggil mereka masuk untuk makan.

Di ruang makan, Jackson Chen duduk di kursi meja makan, melihat meja yang penuh dengan makanan, orang tua yang rukun, adik yang patuh, dan juga Hanita Qi yang sedang memakan ayam dengan suapan besar.

Sebuah rasa yang hangat muncul.

Bertahun-tahun berperang di luar, akhirnya dapat merasakan kehangatan keluarga.

Sandy Shen mengangkat sebotol bir tua, lalu juga menuangkan segelas ke dalam gelas Jackson Chen.

"Jackson, kamu bisa pulang, ayah...senang."

Lollie Wu juga senang, tidak hentinya menyapitkan sayur untuk Jackson Chen.

"Semua ini salah kami tidak berguna, membuatmu dijebak 50 ribu Yuan oleh Flamie."

Jackson Chen mengangkat gelas, meminumnya sampai habis, dan berkata sambil tersenyum.

"Bagaimanapun tetap ada hubungan darah. Ini adalah cara terbaik untuk memutuskan hubungan. Hanya dengan 50 ribu saja, tidak lebih dari satu bulan, pasti mereka yang menyesal."

Camelia Shen di samping, memegang sumpit sambil menopang dagu, dengan mata besarnya, menatap Jackson Chen dengan penuh pemujaan.

"Iya, kakak sudah berkata. dalam satu bulan mampu membuat Keluarga Shen kita menjadi keluarga kaya nomor satu. Jangan sampai saat itu, mereka keluar lagi, mengambil keuntungan keluarga kita, dan merusak nama baik Keluarga Shen."

Dua orang tua itu menatap putra dan putri mereka, lalu menggelengkan kepala sambil tersenyum pahit.

Jackson Chen berkata dengan serius.

"Ayah, ibu, kebangkitan Keluarga Shen, bukan hanya asal aku katakan saja. Dalam waktu satu bulan, kalian duduk menunggu saja di rumah."

Setelah itu, Jackson Chen tiba-tiba berkata topik lain.

"Kali ini, aku kembali ke Kota Ancheng, sebenarnya masih ada satu alasan lain."

Lalu, Jackson Chen mengungkit topik lain.

"Kali ini, aku kembali ke Kota Ancheng, sebenarnya masih ada satu alasan lain."

Lalu, Jackson Chen menceritakan secara singkat masalah dijebak dan juga hal-hal misterius di dalamnya.

Camelia Shen marah dan mengepalkan tangan.

"Keluarga Lin ini atas dasar apa mencelakai kakakku!"

Jackson Chen berpikir lalu berputar ke arah orang tua angkatnya.

"Aku juga sangat tidak mengerti, Keluarga Lin dan Keluarga Shen tidak mempunyai masalah apa-apa. Kalau harus dipikirkan satu, mungkin, di generasi sebelumnya..."

Mata Sandy Shen menatap Jackson Chen, seketika masuk ke dalam kenangan.

"Dulu, saat aku dan ibumu menemukanmu, di dalam keranjang ada secarik memo. Di atasnya tertulis namamu dan juga tempat kelahiranmu."

"Tempat kelahiran? Dimana?"

"Kota Yanjing."

Jackson Chen tersentak, bahkan Hanita Qi yang sedang makan dengan lahap juga terkejut.

Dia lahir di Kota Yanjing?

Kenapa bisa dibuang di Kota Ancheng yang sejauh 900 km?

Jackson Chen menghela napas kecil.

"Petunjuk ini benar-benar terlalu sedikit. Kalau jebakanku benar-benar ada hubungannya dengan identitasku, mungkin bisa mendapatkan sesuatu dari Keluarga Lin."

Semua orang menganggukan kepala.

Jackson Chen minum satu gelas bir dan ekspresinya lega.

"Tidak peduli bagaimanapun itu, kalian adalah satu-satunya keluarga yang aku miliki sekarang. Di Kota Ancheng, Keluarga Shen yang akan menjadi ketuanya."

Wajah Camelia Shen penuh dengan kepercayaan dan berkata seperti sedang bermanja.

"Kak! Kalau begitu aku mau membuka toko pakaian."

"Dijamin yang paling besar di satu kota."

"Aku juga ingin tinggal di rumah besar bersama ayah dan ibu."

"Dijamin yang paling mahal di seluruh kota."

"Lalu...aku masih mau, masih mau menjadi artis!"

"Jangan bermimpi lagi. Aku kenal banyak artis, tidak secantik kamu. Belajarlah yang lebih baik."

Camelia Shen dibuat senang sampai tertawa kencang.

Orang tua angkat melihat kakak dan adik itu begitu rukun, wajah mereka tersungging senyum senang.

Penopang Keluarga Shen telah kembali.

"Ayah, ibu, apa kalian tidak mempunyai keinginan?"

Sandy Shen menggelengkan kepala sambil menertawakan diri sendiri.

"Aku dan ibumu tidak menginginkan apa pun. Cukup membayar hutang dan dapat melewati hari-hari dengan tenang saja. Rumah ini adalah rumah leluhur. Kalau tidak dibongkar, tetap dipertahankan seperti bentuk semula, setiap hari dibersihkan, aku juga bisa mengenangnya."

Lollie Wu berkata sambil menantikan masa depan.

"Rumah terlalu jauh dari mall besar, tidak leluasa untuk membeli sayuran. Bagus kalau di dekat sini ada pasar. Juga tanah terbelangkai 20 hektar di samping, jadi sedikit sia-sia. Coba kalau bisa membangun taman di dalam kota."

Setelah itu, dia memukul Sandy Shen pelan.

"Salah kamu tidak berkemampuan. Kalau tidak, pasti sudah pindah ke dalam kota."

Mereka semua tertawa. Jiwa menghipnotis diri sendiri adalah kesenangan keluarga biasa.

Mendengar harapan orang tua angkatnya yang biasa, bahkan sedikit menyedihkan itu, Jackson Chen menyapit sayuran, tidak menengadahkan kepala, dan asal bicara.

"Tenang saja, tidak perlu membeli rumah di tempat lain."

........

Setelah keluarga itu selesai makan malam dan mengatur tempat tidur, malah terjadi kesalahan.

Lollie Wu menganggap Hanita Wi sebagai calon menantunya.

Bersikeras membereskan satu kamar, menyuruh Jackson Chen dan Hanita Qi tidur bersama.

Hanita Qi berdiri di samping dengan wajah merona. Jarang-jarang tenang dan tidak berkata apa-apa.

Camelia Shen mengerucutkan bibir, pura-pura menonton TV di samping, tapi pandangannya terkadang melihat ke arah Jackson Chen.

Bagaimana dengan Jackson Chen?

Tentu saja bersikeras menolak.

Setelah memberikan penjelasan, baru membuat Hanita Qi dan Camelia Shen tidur satu kamar. Jackson Chen tidur sendiri.

Setelah satu malam yang tenang, tidak ada yang bicara...

Keesokan paginya.

Sekelompok orang membuat keributan di depan pintu Keluarga Shen.

Ketika orang tua angkat dan adiknya pergi keluar untuk melihat keramaian.

Di luar sudah dikerumuni dengan sekelompok orang.

Ada sekelompok orang yang mengenakan helm berwarna kuning, mengenakan pakaian kerja, totalnya 40 sampai 50 orang.

Selain itu, para tetangga Keluarga Shen bergosip.

"Apa yang orang-orang ini lakukan? Jangan-jangan ingin membongkar rumah Keluarga Shen?"

"Bisa saja, bukankah katanya Sandy berhutang banyak kepada orang lain?"

"Mungkin mencari gara-gara dengan Keluarga Lei. Apa kalian sudah mendengarnya? Anak angkat Keluarga Shen itu menghancurkan acara Keluarga Lei."

"Awalnya sudah sial, jadi semakin sial. Untung saja tidak mengenaiku."

"Iya. Keluarga orang ini juga bernasib buruk, dicelakai oleh anak angkat ini."

Jackson Chen berdiri di sana, mengatakan beberapa hal dengan kelompok orang yang berhelm kuning itu.

Sandy Shen mendekatinya dan sangat kebingungan.

"Jackson, mereka adalah..."

"Tidak apa-apa, mereka adalah departemen perencanaan dan pejabat perusahaan konstruktif."

"Kalau begitu untuk apa mereka datang?"

Jackson Chen tidak langsung menjawab, tersenyum kecil, dan menunjuk beberapa pekerja di samping.

Pekerja-pekerja itu sedang menancapkan sebuah papan pengumuman.

Setelah ditancapkan, semua tetangga melingkar di sekelilingnya. Sandy Shen dan Lollie Wu juga ikut melihat.

Semua orang melihat dengan teliti papan itu.

Adalah dua dokumen resmi.

《Mengenai pengumuman rencana pembangunan Brilliant Shopping Plaza Kota Ancheng》

《Mengenai pengumuman rencana pembangunan pusat taman Kota Ancheng》

Yang satu shopping plaza paling mewah di kota, yang satu taman dengan tingkat paling tinggi.

Satu di timur, satu di barat, membentuk lokasi emas paling strategis di seluruh kota.

Dengan harga rumah di Kota Ancheng, tempat dengan fasilitas seperti ini, setidaknya bisa naik sebanyak lima kali lipat.

Rumah Keluarga Shen berada di tengah.

.......

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

330