Bab 9 Ku Kira Aku Memiliki Syarat

by Odel 10:15,May 03,2022
Jordy Yu menundukkan kepalanya dan mendekati bibirnya, tidak menyentuhnya sepenuhnya, tetapi dari jarak yang begitu dekat, napas mereka terjalin, dia dengan suara rendah berkata, "Apakah kamu tidak merasa tidak nyaman saat mengenakan dress ini?"

Tubuh Finola juga sedikit tegang: "Apa?"

“Label harganya belum terpotong.” Jordy Yu melingkarkan tangan lain di pinggangnya dan sedikit mengencangkan lengannya. Finola juga langsung merasa kulitnya tergesek oleh kertas, dia berhenti, lalu melanjutkan: “Untung labelnya ada di dalam, kalau tidak, itu pasti akan sangat memalukan."

"Aku akan memotongnya."

Tanpa menunggu Finola menjawab, dia langsung membuka ritsleting di punggungnya, dengan tangan dinginnya meraih ke dalam.

Finola juga agak sensitif berusaha mengelak, tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, bibirnya sudah digigit, kemudian kejadian selanjutnya adalah badai yang luar biasa.

Juga tidak tahu apakah sikap semua pria di ranjang memang seperti ini?

Jordy Yu yang biasanya bisa dianggap sebagai seorang gentleman. Dia seorang pengusaha, tapi lebih terlihat seperti profesor yang penuh dengan ilmu pengetahuan. Apalagi kalau memakai kacamata, sudah sangat mirip dengan profesor, dan terlihat seperti pria baik-baik, tapi tidak tahu, setelah di ranjang langsung berubah menjadi ganas dan bisa dikatakan seperti hewan buas.

Bahkan jika itu ciuman, dia juga bisa dengan sengaja menggigit bibirnya hingga terluka.

Finola sejujurnya tidak mau seperti ini dengannya, masih banyak hal di antara mereka yang belum diperjelas, terutama ibu dan anak itu. Dia bahkan sudah mengajukan perceraian. Godaan yang dia lakukan sebelumnya itu tidak lebih untuk membalas dendam atas perlakukannya di mobil tadi, dia hanya tidak ingin kalah.

Tapi Jordy Yu selalu tidak menghormati maksudnya. Dia mengangkat tubuhnya, berbalik dan menekannya di sofa. Juga tidak tahu tombol mana ditekan. Semua tirai langsung turun, menghalangi kemungkinan orang di luar untuk bisa mengintip.

Lalu tidak perlu dijelaskan lagi, agresi pun dimulai.

Seorang wanita tidak akan pernah bisa menolak seorang pria.

Tiga bulan tidak berhubungan seks. Pada awalnya, Finola merasa sedikit tidak nyaman, tubuhnya sedikit gemetar, tetapi tidak tahu mengapa, ini malah membuat Jordy Yu lebih bersemangat.

Sampai Jordy Yu puas, Finola sudah terlalu lelah untuk mengangkat kelopak matanya. Untungnya, ada bilik kecil dengan tempat tidur di ruangannya jadi dia bisa berbaring di sana.

Jordy Yu meletakkan selimut di atasnya dan pergi ke kamar mandi membersihkan tubuhnya.

Finola awalnya hampir tertidur, tiba-tiba mendengar dering ponsel, dia mengerutkan kening dan mengulurkan tangan untuk mengambil ponsel di meja samping tempat tidur, ketika dia melihatnya, sebagian besar rasa kantuknya hilang.

Ponsel itu bukan miliknya, itu milik Jordy Yu.

Peneleponnya adalah Karina Bai.

Apakah itu Nona Bai di Jalan Chunyang No. 14 itu?

Dia menatap layar sebentar, lalu menutup teleponnya.

Jordy Yu keluar dari kamar mandi hanya dengan handuk mandi di pinggangnya. Uap panas disekujur tubuhnya belum hilang dan menguar, alis dan matanya terlihat lebih indah, melihat Finola berbaring di atas selimut dan melihat ponsel, dia berkata, "Ku pikir kamu sangat lelah."

Finola meletakkan ponselnya, sudut mulutnya sedikit melengkung: "Ya tidak selelah presdir Yu lah, pagi hari sibuk mengembangkan wilayah baru, di malam hari juga sama, sibuk mengembangkan wilayah baru."

Tidak tahu apakah tubuh halus dan lemah Nona Bai itu dapat menahan gempurannya?

Memikirkan hal ini, dia tiba-tiba merasa sedikit mual.

Butuh beberapa saat bagi Jordy Yu untuk memahami apa yang dia maksud, dan dia mengerutkan keningnya: "Kurangi bergaul dengan Thomas Gu, jangan ikuti bahasanya yang berantakan itu." Wajarkah seorang wanita berbicara seperti itu?

“Kami dari kecil tumbuh bersama, kamu sekarang baru takut dia mengajariku yang tidak-tidak. Sudah terlambat.” Finola mengulurkan tangan dan mengambil teko, menuangkan secangkir air hangat untuk menekan ketidaknyamanannya.

Di antara anak-anak terkenal seusianya di kota Jin, yang cocok dengannya hanya sedikit, dan Thomas Gu memiliki temperamen yang paling mirip dengannya, dan dia dengannya memiliki perasaan revolusioner yang sama.

Jordy Yu mendekatinya: "Kamu pikir aku tidak tahu Steve Zhou itu dicarikan olehnya kan. Berani bergerak di atas kepalaku. Nyalinya besar juga."

Hati Finola langsung tersentak, dia segera berkata: "Ini masalah di antara kita, jangan tarik orang yang tidak ada hubungannya ke dalam hal ini."

Jari-jari ramping Jordy Yu mengangkat dagunya dan menyeka noda air di bibirnya. Matanya gelap dan dalam: "Kamu peduli padanya?"

Finola juga menatap matanya, dan merasa sedikit berbahaya, jadi dia segera menghindar, mengangkat selimut dan turun dari tempat tidur: "Kalau tidak ada hal lainnya, aku mau pulang dulu."

Sebelum kakinya menyentuh tanah, Jordy Yu sambil menekannya ke tempat tidur sudah menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya. Finola langsung mendorongnya dengan kedua tangan: "Hei! Kamu"

Jordy Yu meraih kedua pergelangan tangannya dengan satu tangan, sementara tangan lainnya membuang handuk mandi dan melemparkannya ke samping tempat tidur.

Finola juga benar-benar tidak mengerti dari mana datangnya minat pria ini hari ini?

Tangannya meluncur ke perutnya, dan tubuh Finola yang sensitif menyusut, Jordy Yu menyentuh bekas luka sepanjang empat hingga lima sentimeter dan bertanya di telinganya, "Dari mana luka ini?"

“Kamu sebelumnya bukan sudau pernah bertanya? Operasi usus buntu.” Jawab Finola mengerutkan kening.

Jordy Yu melihat wajahnya dan menciumnya.

Tapi kali ini dia tidak menyiksanya terlalu lama, karena ponsel di meja samping tempat tidur berdering lagi.

Jordy Yu ditengah kesibukannya meliriknya, dia awalnya tidak ingin menjawabnya, tetapi ketika melihat nama yang berkedip, wajahnya sedikit berubah, dan dia segera bangkit dari atas Finola.

Kepergiannya begitu cepat dan sigap, bahkan sebelum Finola bisa bereaksi, dia sudah bangun dari tempat tidur untuk menjawab telepon.

Di sana tidak tahu apa yang sedang dibicarakan, terlihat Jordy Yu sambil memakai pakaiannya sambil dengan suara rendah menenangkan: "Jangan khawatir, aku akan segera ke sana...Jangan menangis, ada aku, Edric akan baik-baik saja."

Setelah sisa kehangatan milik orang lain di atasnya menghilang, Finola untuk pertama kalinya merasakan dinginnya awal musim dingin ini.

Tanpa mengedipkan matanya, dia menatap pria yang akan meninggalkannya tanpa ampun dan bergegas pergi ke sisi wanita lain. Dia masih menjadi sosok favoritnya, tetapi tidak tahu mengapa, itu menjadi semakin kabur di depan matanya.

Jordy Yu menutup telepon dan memeriksa catatan panggilan, Karina Bai sepuluh menit yang lalu ada menelepon, tetapi teleponnya direject.

Pada saat itu, dia masih mandi, dan satu-satunya orang yang bisa menyentuh ponselnya adalah Finola.

Dia mengangkat matanya, matanya yang tidak lagi tergila-gila sudah berubah dingin seperti es: "Siapa yang mengizinkanmu menutup teleponku?"

Finola tersenyum: "Ku pikir aku memenuhi syarat untuk itu."

Ku pikir hanya karena aku adalah istri sahmu, aku memenuhi syarat untuk menutup telepon dari seorang wanita simpanan yang mencarimu.

Ternyata dia tidak memiliki syarat itu?

Jordy Yu menatapnya sejenak, mengambil mantelnya, dan berjalan keluar dengan cepat.

Saat memegang kenop pintu, dia berhenti, dan suara dinginnya terdengar: "Karina tidak akan meneleponku selama jam kerja, kecuali jika terjadi sesuatu dengan Edric, Edric dari lahir menderita leukemia...Kamu sebaiknya berdoa kalau keadaannya akan baik-baik saja."

Setelah itu pintu ditutup dengan bunyi "klik".

Finola duduk sendirian di tempat tidur dengan selimut, setelah beberapa saat, dia berkedip dan sesuatu menetes di punggung tangannya.

Melihat ke bawah, itu adalah air mata.

Tidak heran, mengapa saat melihatnya tadi terasa semakin kabur.

Memalukan sekali, dilihat begitu lemah bahkan menangis olehnya.

Finola mengangkat tangannya untuk menutupi wajahnya dan menghela napas pelan: "Apa lah artinya..."

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

445