Bab 22 Keputusan

by Brama aditio 22:41,Jun 17,2020
Mengantar pergi Jimmy, Ria sama sekali tidak peduli dengan data-data itu, tetapi langsung pergi ke kamar Serrly, dalam pandangan curiga Serrly, menggunakan salep secara terpaksa.

“Kak, itu dingin, sangat nyaman.”

Serrly yang awalnya menolak untuk menggunakan salep yang beraroma menyengat ini, sedang mengoleskan salep, dan berkata dengan senang.

Luka yang panas itu sangat sakit, orang biasa sulit untuk menahannya, rasa sakit yang terus-menerus akan membuat orang...

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

641