Bab 6 Ingin Mengatakan Sesuatu, Jangan Mengambil Pisau Dapur

by Hideo Takashi 16:24,Sep 11,2020
"Istriku, seingatku kamu membeli ikan gurame pagi tadi. Lalu di mana ikannya?"

Hanya ada dua hidangan dan satu sup tersisa di meja makan. Piring dan nasi yang diletakkan di sana masih utuh, dan Aeris duduk di meja tanpa menggerakkan sumpitnya.

Pandangannya seperti Gavia, melihat ke arah pintu dari waktu ke waktu. Entah kenapa, setelah Cloud pergi, dia selalu merasa hampa di dalam hatinya. Dalam pikirannya, selalu terbayang - bayangan Cloud.

Adegan saat dia menampar Reinhard di siang hari telah tertanam kuat di dalam benaknya. Dalam hidup ini, Cloud adalah orang pertama yang bersedia membela dirinya. Apalagi menurut Aeris, Cloud seperti anak kecil yang dulu pernah ditemuinya.

Apakah dia juga orang yang sama?

Casius menarik Gavia masuk melalui pintu dan menutup pintunya.

"Oh, lihatlah, orang itu hanya akan merepotkan kita jika dia tetap di rumah kita. Bukankah bagus kalau dia pergi?"

Gavia memelototi Casius. Casius tiba-tiba memasukkan kata-kata itu, bercampur dengan nasi, ke dalam mulut Dirinya.

"Dia berani mengalahkan putra kakak laki-lakimu yang berharga untuk putriku."

"Bahkan jika dia bodoh, aku merasa lega di hatiku!"

"Aku telah bersamamu selama lebih dari 20 tahun. Kapan menjadi menjadi berani di depan kerabatmu?"

Casius tidak berani berbicara, menundukkan kepala dan mengambil nasi. Tidak lama kemudian, suara Denzel tiba-tiba terdengar dari luar pintu.

"Ibu, Ayah, kakak, aku pulang"

Gavia terdiam sesaat, dan dia menoleh untuk melihat Aeris.

"Aku, barusan, mendengar suara adikmu?"

Aeris mengangguk dan ketika dia akan berbicara pintu diketuk.

"Bu, buka pintunya, aku hampir mati kelaparan!"

Gavia bergegas ke pintu, membuka pintu dan melihat Denzel tersenyum di sana.

"Aduh, anakkuu "

Gavia membuka tangannya lebar - lebar dan memeluk Denzel erat-erat, lalu Air matanya mengalir.

"Bu, bu, biar kuberitahu! Kakak ipar sungguh menakjubkan!"

"Dia baru saja menggunakan satu ikan, dan hanya dengan satu ikan dia memenangkan 6 milyar dari Black Panther."

"Dia benar-benar Dewa judi, tetapi dia sangat pelit karena dia bahkan tidak memberiku satu cokelat pun. Padahal jelas ada banyak coklat di dalam kotak besinya."

"Kotak besi apa?"

Ketika Aeris mendengar ini, dia tidak bisa menahan dirinya untuk tidak bertanya. Denzel lalu mencoba merogoh saku Cloud, tetapi baru saja akan berbicara, Cloud menoleh, dan Denzel segera mengubah wajahnya. Dia tersenyum dan berkata, "Kakak ipar, Kakak ipar, kamu pasti lapar, ayo makan bersama!"

Denzel seperti penggemar setia dan menyambut Cloud ke dalam rumah. Meski Aeris penasaran, dia sedang tidak mood untuk bertanya lebih banyak. Karena dia harus mencari pekerjaan baru besok.

Keluarga itu berkumpul di meja makan dan mendengar cerita Denzel. Setelah selesai bercerita, Denzel tiba-tiba mengulurkan tangan dan meraih lengan Cloud lalu menatap Cloud dengan kagum, "Kakak ipar, ayo kita menghasilkan banyak uang besok."

"Tidak!"

Casius buru-buru berbicara, "Kakekmu memperingatkan kita sejak kita masih kecil.”

Pada saat yang sama, Casius menatap Cloud, "Aku bersyukur kamu telah menyelamatkan Denzel, tetapi ini tidak berarti aku mengakui kalau kamu adalah menantuku!" Setelah berbicara, Casius bangkit dan tertatih-tatih masuk ke kamarnya.

Setelah makan malam, Gavia dan Aeris sedang mencuci piring di dapur, dan dia berbisik kepada putrinya.

"Aeris, biarkan dia tidur dengan adikmu."

Aeris hendak berbicara ketika Denzel tiba-tiba menjulurkan kepalanya dari pintu.

"Bu, kamarku seperti rumah anjing, bagaimana kakak ipar bisa tidur di sana? "

Gavia sangat marah sampai dia akan mengambil pisau dapur. Lalu Aeris buru-buru berkata, "Bu, tidak apa-apa, dia bilang dia ingin tidur di bawah."

Gavia masih tidak merasa tenang, "Tetapi bagaimanapun juga, kalian berada di ruangan yang sama."

"Bagaimana jika dia melakukan hal-hal yang tidak senonoh saat kamu tidur di malam hari?"

Denzel buru-buru menjawab di sebelahnya, "Bu, kamu harus percaya pada kepribadian kakak ipar, karena Pria bermartabat seperti kakak ipar benar-benar memegang teguh perkataannya. Jangan menilai seorang pria dari luarnya saja."

"Bu, jika kamu ingin mengatakan sesuatu, jangan ambil pisau dapur."

Setelah mematikan lampu, Cloud jatuh ke lantai dan tidur di sudut, dan Aeris berbaring di tempat tidur sambil berguling - guling. Karena tiba-tiba ada orang yang saat ini berada di kamarnya, yang membuatnya merasa sedikit tidak nyaman.

"Tidurlah nyenyak, aku tidak akan melakukan hal-hal tidak senonoh padamu."

Ketika Cloud berbicara, dia diam-diam mengeluarkan kotak besi dari sakunya dan memakan sepotong coklat. Lebih dari Aeris yang tidak bisa tidur, Cloud juga gugup makanya dia memakan coklat agar bisa tenang.

Dia akan makan sepotong cokelat begitu dia menghadapi rintangan yang tidak bisa dia lalui, rasanya yang manis dan lembut. Mengingatkannya pada gadis kecil yang mengusir anjing liar itu tengah berada di sisinya.

Saat ini, Aeris yang terbaring di tempat tidur tidak bisa menahan senyum.

"Apa yang kamu tertawakan?" Cloud bertanya.

Aeris berguling. "Aku tidak akan memberitahumu."

Karena dia memikirkan lelucon tentang "Binatang lebih buruk daripada beban".

Dia tidak tahu apakah itu kata-kata Cloud yang berhasil membuatnya jadi tenang, dan segera setelah itu Aeris tertidur.

Keesokan harinya, Aeris bangun pagi.

Dia menghubungi teman kuliahnya kemarin, yang memintanya untuk wawancara di perusahaan mereka. Sementara Aeris sedang mempersiapkan materi wawancara, Cloud mengulurkan tangan dan dengan lembut melihat materi tersebut dari atas meja.

Dia tersenyum dan berkata: "Jangan khawatir tentang mencari pekerjaan, Bigmom Group akan memanggilmu kembali bekerja."

Aeris terdiam, bahkan jika langit runtuh, Grup Bigmom tidak akan pernah mengundangnya kembali. Namun, melihat senyum percaya diri Cloud, Aeris percaya saja.

...

Seperti kata pepatah, orang akan bersemangat dalam kejadian bahagia.

Pagi-pagi sekali, Reinhard mengemudikan mobil sport Ferrari yang baru dibeli, dan datang ke Dresrora Group sambil menikmati pemandangan.

Diantara semua Grup, Grup Dresrora beberapa tingkat lebih tinggi dari Grup Bigmom. Kantor Pusat Grup Bigmom hanya memiliki 12 lantai, tetapi kantor pusat Grup Dresrora memiliki 52 lantai.

Reinhard, dengan angkuh berjalan ke meja resepsionis.

"Selamat pagi, ada yang bisa saya bantu?"

"Saya adalah General Manager Grup Bigmom, dan saya ke sini untuk menandatangani kontrak dengan Presdir kalian."

Ketika Reinhard berbicara, matanya terus mengerutkan kening pada dada resepsionis yang sedikit terbuka dari waktu ke waktu, dan sudut mulutnya sedikit terangkat, dengan sedikit senyum cabul.

Gadis itu terlihat bagus, setelah kontrak ditandatangani, dia ingin membuat janji untuk pergi keluar dan tidur semalam dengannya. Memikirkan hal tersebut, Reinhard pun dengan sengaja meletakkan kartu nama dirinya di depan resepsionis.

Begitu melihat kartu nama itu, wajah resepsionis yang semula tersenyum berubah menjadi dingin. Dia berkata dengan dingin, "Silahkan tunggu di ruang tunggu."

"Saya adalah General Manager dari Bigmom Group, apakah saya masih harus menunggu di ruang tunggu?"

Kemudian, terus mengurus dokumen dan tugas - tugasnya sambil beranggapan bahwa Reinhard tidak ada. Reinhard hendak menegurnya, tetapi setelah memikirkan kalau kontrak ini sangat penting dia hanya bisa bersabar, dan bergumam, “Dasar wanita jalang, setelah aku menandatangani kontrak ini, aku akan mengendarai mobil sport Ferrari di depanmu untuk menggaetmu dan malam ini, kamu akan aku setubuhui.”

Satu jam kemudian, Reinhard mendatangi resepsionis lagi dengan tatapan tidak sabar. "Ada apa ini? Aku sudah menunggu hampir satu jam. Di mana Presdir kalian?"

Resepsionis itu menjentikkan matanya.

"Tunggu."

"Aku ... yah, aku menunggu!"

Reinhard menunjuk ke resepsionis, "Kamu juga menungguku!"

Dua jam kemudian.

"Di mana Presdir kalian ?"

"Biar aku sendiri yang menemuinya!"

Sampai akhirnya, resepsionis berkata, "Saya meminta Anda untuk menunggu Nona Aeris dari Grup Bigmom."

Mendengar nama Aeris, Reinhard kaget, "Menunggunya, buat apa?"

Resepsionis berkata, "Presdir berkata, dari seluruh Grup Bigmom, dia hanya mau ditemui oleh Nona Aeris."

"Omong kosong, aku seorang General Manager yang bermartabat, akau bahkan tidak bisa dibandingkan dengan pegawai biasa seperti Aeris."

"Dengan aku yang menemui Presdir Grandy Silaz, itu sudah lebih dari cukup!"

Reinhard dengan marah mengulurkan tangannya dan menepuk meja marmer lagi.

"Anda segera memberi tahu Grandy, jika dia tidak turun secara pribadi sekarang, saya tidak akan menandatangani kontrak ini, dan saat itu, dirinya akan kehilangan puluhan juta."

Resepsionis tidak berbicara lalu menundukkan kepala dan terus memilah-milah file pekerjaannya. Melihat itu Reinhard menjadi sangat marah. Karena untuk menuju kantor Presdir hanya bisa melalui lift yang didesain khusus untuk Presdir.

Jadi tanpa kartu elevator dari resepsionis ini, dia tidak bisa kesana.

Setengah jam lagi berlalu.

Reinhard sudah sangat marah saat karena telah lama menunggu, dan saat itu ada sekelompok orang yang akan masuk ke aula. Salah satunya adalah Presdir Grandy, dengan setelan formal dan postur tubuh yang kekar, yang akan masuk dengan beberapa anggota staf.

Reinhard pernah melihat Presdir Grandy di majalah dan dengan sekilas dapat mengenalinya. Lalu dia bergegas menuju ke arah Presdir Grandy dengan senyum manis, dan berkata, "Presdir Silaz, saya adalah General Manager Bigmom Group, dan nama saya Reinhard. Aku ke sini untuk menandatangani kontrak dengan anda."

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

1018