Bab 10 Gadis Pemalu, Aku Tidak Akan Pernah Meninggalkanmu Dalam Hidup Ini

by Hideo Takashi 16:50,Sep 22,2020
"Ayo kita berangkat kerja bersama nanti siang."

"Bersama?"

Aeris terdiam sesaat, tetapi Cloud hanya tersenyum saat menatap Aeris.

Dia tersenyum sangat serius: "Aku belum pernah melakukan pekerjaan formal. Alangkah baiknya belajar dari kamu yang sudah memiliki pengalaman panjang dengan perusahaan besar."

Sementara Aeris ragu-ragu, Gavia di sampingnya mengangguk.

"Ehm, kalau kamu bisa berpikir untuk pergi bekerja, itu artinya kamu sedikit termotivasi. Kamu antar Aeris untuk bekerja siang ini."

Cloud merasa senang dengan persetujuan ibu mertuanya, tetapi Aeris sedikit cemberut, karena dia menyadari bahwa ibunya sepertinya semakin ingin mendekatkannya ke Cloud. Dia jelas baru mengenalnya kurang dari sehari.

Selain itu, masih ada orang yang bersembunyi di hati Aeris, lalu Aeris menarik Cloud ke kamarnya.

"Kamu tidak boleh bersikap sopan seperti itu kepada ibuku, jika tidak, bagaimana jika dia benar-benar mengangkatmu sebagai menantu?"

Sudut mulut Cloud sedikit terangkat: "Kalau begitu, ayo kita lakukan."

"Tidak!"

"Aku sudah memberitahumu bahwa ada seseorang di hatiku."

Cloud segera menjulurkan kepalanya dan bertanya sambil tersenyum, dan berkata, "Lalu siapa nama orang itu?"

"Namanya Clo ..."

Aeris hampir saja memanggil nama Cloud, dan dia dengan cepat mengulurkan tangan dan menutup mulutnya. Lalu dia menatap Cloud sambil tersipu malu. Kemudian dia memalingkan muka dan sedikit mengerutkan bibir merahnya yang seksi, "Aku tidak akan memberitahumu."

Saat ini, Aeris terlihat sangat imut di mata Cloud, sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggodanya.

Wajah Cloud semakin dekat, dan dia bahkan bisa mencium aroma parfum Aeris.

"Baiklah, karena kamu tidak ingin aku menjadi calon suamimu, maka aku akan menjadi kakakmu. Aku sudah menjadi yatim piatu sejak masih kecil, dan aku juga tidak pernah merasakan kehangatan sebuah keluarga. Jadi meskipun Ibu terlihat galak, dia sebenarnya sangat baik pada orang lain dan Ayah, sepertinya dia terlihat tidak suka banyak bicara dan tidak mudah untuk didekati. Tapi aku tahu, dia orang yang baik. Lalu adapun saudaramu ..."

"Kakak ipar, makan malam sudah siap!" Suara Denzel datang dari luar pintu.

Aeris menghentakkan kakinya lagi, "dasar rubah ini tiba-tiba saja datang."

Meski begitu, tatapan mata Aeris pada Cloud menjadi jauh lebih lembut.

"Meskipun keluarga kami tidak punya cukup uang dan kondisi kehidupan kami juga belum membaik. Tapi kata ibuku, kalau kamu tinggal disini kamu juga masih bisa makan disini. Lalu kalau kamu sudah menemukan tempat untuk tinggal, kamu boleh pindah dari sini.”

Gadis baik ini, jelas karena dia sedang memikirkan seseorang di dalam hatinya, dia mencoba mengusir Cloud, tanpa ingin melukai perasaanya. Cloud memperhatikan saat Aeris keluar dari kamar dengan senyum hangat dan cerah di wajahnya, sambil bergumam, "Dasar gadis pemalu, aku tidak akan pernah meninggalkanmu seumur hidupku."

...

Aeris baru saja turun dari tangga, dan Cloud yang turun selangkah lebih awal sudah mengendarai sepeda motor matic yang di parkir di sebelah Aeris.

"Calon istriku ayo segera naik!"

Aeris melirik Cloud.

"Apa kamu tahu di mana kantornya? Biar aku yang di depan."

Begitu Aeris mengatakan ini, Cloud segera membuat gerakan yang sangat bersemangat. Dia menggosok tangannya dan berkata sambil tersenyum," Tidak biar aku saja yang di depan."

Aeris tidak terlalu mempermasalahkannya, tetapi ketika dia melihat ekspresi di wajah Cloud, dia hanya bisa sedikit mengernyit. Tak lama kemudian, Aeris malah jadi bingung jika dirinya membonceng Cloud di belakang, lalu di mana dia harus meletakkan tangannya?.

Saat melihat ekspersi wajah Cloud lagi. Aeris tiba-tiba merasa marah, dan dia mengulurkan tangan dan menepuk bahu Cloud.

“Aduhh!"

Cloud berteriak kesakitan, dan menunjukkan ekspresi kesakitan di wajahnya.

"Ada apa, apa kamu baik-baik saja?"

Setelah mendengar suara Cloud, Aeris dengan cepat menundukkan kepalanya karena merasa bersalah. Namun Aeris segera menyadari bahwa dirinya telah dipermainkan oleh Cloud lagi. Jadi dia mendengus, berbalik dan berjalan menuju ke gerbang keluar perumahan.

Cloud mengendarai motor dan mengejarnya, meminta maaf sambil tertawa, dan akhirnya membujuk Aeris untuk naik ke sepeda motor baterai.

Cloud melaju dengan perlahan di kota tua Sinra. Aeris duduk diam di belakang Cloud dan dia berusaha untuk tidak melakukan kontak fisik dengan Cloud. Tetapi ketika Cloud mengendarai motor listrik, dia selalu sengaja menemukan kesempatan, sehingga Aeris tidak punya pilihan selain memegang bahu Cloud dengan kedua tangannya.

Motor terus berjalan, tetapi Aeris menemukan bahwa rutenya sepertinya salah.

"Hei, kita berada di jalan yang salah, kantornya itu ada di sebelah barat, tetapi kita sekarang malah menuju utara."

"Kita tidak salah kok, kamu lihat itu ada di depan." jawab Cloud.

Aeris mengikuti arah tangan Cloud dan menemukan bahwa di depannya itu adalah toko Mercedes-Benz 4S.

Aeris awalnya mengira Cloud hanya bercanda, tetapi ketika Cloud mengendarai sepeda motornya masuk, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak panik.

"Kita akan berbelanja"

Cloud mengatakannya dengan tenang, seolah-olah dia memasuki supermarket kecil untuk membeli makanan ringan. Dia memarkir motornya di samping, meraih tangan Aeris, dan mengajaknya masuk.

Ini adalah pertama kalinya Aeris datang ke toko Mercedes-Benz 4S.

Meskipun dia pernah berpikir untuk membeli mobil sebelumnya, kondisi keuangan keluarganya sangat buruk, sehingga baginya, membeli mobil adalah sebuah kemewahan.

Cloud dan Aeris berpakaian santai, meskipun Aeris sangat cantik, tetapi dia tidak memiliki perhiasan yang berharga. Adapun cincin pertunangan yang dikenakan Cloud di tangannya, tidak lebih dari sepuluh orang di dunia yang mengetahui nilai sebenarnya.

Para penjual di sebelah mereka lebih suka berdiri di sana mengobrol, dan tidak ada yang mempedulikan Cloud dan Aeris. Tetapi Cloud sepertinya tidak peduli, dia terus menarik Aeris untuk melihat berkeliling toko.

Lalu Aeris mengulurkan tangan dan menarik lengan baju Cloud dan berbisik.

"Ayo pergi, mobil di sini terlalu mahal."

"Model seperti apa yang kamu suka?" Tanya Cloud

Cloud sepertinya tidak mendengar kata-kata Aeris, dan menganggap dirinya sedang bertanya pada diri sendiri.

Aeris menggelengkan kepalanya, dan berkata, "Aku tidak suka, ayo pergi."

Aeris baru saja selesai berbicara, dan Cloud meraih tangannya dan berjalan ke sedan Mercedes-Benz "E-Class" berwarna putih. Karena ketika Cloud membawa Aeris berkeliling toko, dia menyadari bahwa mata Aeris terus tertuju ke arah mobil itu dari waktu ke waktu.

Cloud mengulurkan tangan dan membuka pintu.

"Cepat duduk dan rasakan."

Aeris mengatakan tidak, tetapi sejujurnya dia sudah pernah duduk di dalam mobil Mercedes-Benz. Dan dari matanya yang berbinar - binar, dia bisa tahu kalau Aeris sangat menyukai mobil itu.

"Nona, tolong keluar dari mobil."

Kali ini, seorang wiraniaga wanita dengan riasan tebal datang. Dia tidak memandang Cloud dan Aeris sebagai seseorang yang mampu membeli mobil. Wajahnya tegas, dan nada bicaranya juga tampak sangat kasar.

Aeris yang masih bersemangat tinggi merasa seperti tengah disiram dengan air dingin. Aeris yang hendak keluar dari mobil dengan putus asa, tetapi Cloud mengulurkan tangan dan meletakkan tangannya dengan lembut di bahunya.

Kemudian Cloud menemui penjual wanita yang telah berdiri di pintu yang tidak jauh dari sana.

Cloud menunjuk jarinya padanya. Pramuniaga itu baru di sini, dan tugasnya hari ini adalah berdiri di depan pintu untuk menyambut tamu.

Dia memindahkan motor yang diparkir barusan oleh Cloud dan Aeris dengan santai ke tempat parkir di dekatnya.

"Halo Pak, apakah ada yang bisa saya bantu?"

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

1018