Bab 8 Siapa Yang Memberimu Keberanian

by Hideo Takashi 13:47,Sep 12,2020
Casius sangat marah dan berkata kepada Cloud, "Dia saudaraku, aku tahu emosinya lebih baik dari siapa pun. Dia bisa saja menurunkan harga dirinya sekarang, dan dia sangat jarang menelepon. Cepat angkat teleponnya. Jika kamu tidak menjawab teleponnya, kamu benar-benar tidak akan bisa kembali ke perusahaan."

Cloud memandang Aeris: "Apakah kamu percaya padaku? Jika kamu percaya padaku, letakkan ponselmu dan tunggu setengah jam lagi."

Aeris ragu-ragu, tetapi pada saat menatap mata Cloud, untuk beberapa alasan, keberanian yang belum pernah dia miliki sebelumnya muncul di hatinya. Dia perlahan meletakkan telepon di atas meja.

"Aeris, kamu ... apakah kamu lebih suka mendengarkan orang luar ini daripada mempercayai ayahmu?"

Denzel menyilangkan kakinya ke atas, dan menyentuh hidungnya lalu berkata, "Ayah, jika ada gunanya mendengarkanmu, keluarga kita akan tumbuh besar sejak lama. Aku tidak akan dipukuli sampai mati oleh Black Panther."

"Kamu!"

Casius menunjuk Denzel dengan jari gemetar, dan tidak berbicara untuk waktu yang lama.

"Aku tidak peduli! Kita akan mati bersama kalau begitu."

Setelah itu, Casius tertatih-tatih dan menutup dirinya di kamar seperti biasa. Seperti yang dikatakan Cloud, setengah jam kemudian, pintu rumah mereka diketuk. Gavia membuka pintu, dan Jared serta putranya berdiri di luar pintu.

"Adik, apakah Aeris ada di rumah?"

Gavia terkejut dan tidak bisa berkata-kata, tetapi dia masih biasa menyambut Jared dan Reinhard.

Aeris harus melepas sepatunya di rumah, dan Gavia juga sudah menyiapkan dua pasang sandal bersih untuk mereka berdua. Namun, Jared dan Reinhard langsung masuk dengan menggunakan sepatu.

Jared meletakkan tangannya ke belakang, dan di depan Cloud dan yang lainnya, berpose dengan postur seperti seorang Presdir.

"Aeris kalau kamu merasa dirimu tidak cukup mampu untuk bekerja dengan perusahaan kita, dan ingin mencari perusahaan yang lebih kecil untuk bekerja aku tidak mempermaslahkan hal itu. Tetapi sebelum kamu pergi, pergilah dan jelaskan kepada Presdir Silaz bahwa proyek ini telah dialihkan ke Reinhard."

Awalnya, Aeris mengira Jared dan putranya yang sudah datang ke rumahnya, akan mengatakan sesuatu yang menyenangkan untuk di dengar, ternyata semuanya tidak sesuai dengan apa yang dia harapkan.

Untuk proyek ini, dia bekerja lembur hingga pukul 11 setiap malam dan bekerja keras selama lebih dari tiga bulan, dan singkatnya, Reinhard akan mengambil semua pujian.

Dia meras diperlakukan seperti binatang, ketika kamu sudah tidak memerlukan mereka, maka kamu membunuhnya dan memakannya.

Aeris mengepalkan tangannya erat-erat, menggigit bibir karena marah, dan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

Kebetulan Casius keluar dari kamar saat ini, "Oh, Saudaraku, kenapa kamu ada di sini? Silakan duduk!"

Denzel berdiri dan berkata tidak senang, "Ayah, dia.”

Casius menatap Jared dan putranya dengan penuh semangat, dan pada saat yang sama berkata kepada Denzel dengan nada mencela, "Paman dan kakakmu datang ke sini, mereka tidak perlu melepas sepatunya, kamu cepat pergi dan biarkan pamanmu dan kakakmu duduk."

Denzel memelototi Casius, dan mengabaikannya.

Reinhard melirik rumah itu, wajahnya penuh dengan rasa jijik.

"Ada bau asam yang sangat buruk di ruangan ini. Kalau aku di sini berlama - lama, aku khawatir setelanku akan berbau tidak sedap."

Meski wajah Casius ingin marah, dia tetap membukukkan tubuhnya, berdiri dan tertawa.

Semakin Casius seperti ini, Gavia semakin marah.

“Jadi rumah kita bau, pergi kalian!"

Dengan Jared di belakang, Reinhard bahkan lebih tidak bermoral.

Dia memandang Gavia dengan arogan.

"Bibi, aku ingat kamu berasal dari pedesaan, dan kamu pernah menjadi peternak babi. Bukan itu yang kubilang, maksudku kamulah yang paling bau."

"Kamu……"

Gavia segera mengangkat tangannya dan akan memukul Reinhard, tetapi Casius dengan cepat menarik Gavia. Melihat itu Reinhard menjadi semakin bangga, "Paman Kedua, jika aku jadi kamu, aku akan menggantikan wanita tua dari desa ini."

Gavia mendorong Casius menjauh, mengangkat tangannya dan akan memukul Reinhard.

Mata Jared melotot, menunjukkan aura atasan yang merupakan seorang Presdir.

"Putraku Jared, kamu berani - beraninya memukulnya."

Mendengar itu Gavia segera mengurungkan niatnya. Selanjutnya dia menatap Reinhard dengan marah, matanya sampai memerah karena marah.

Saat ini, Cloud berjalan mendekat dan berdiri di depan Reinhard, dan tangan Cloud juga terangkat mengikuti gerakan Gavia.

"Apakah aku harus mengatakan untuk kedua kalinya, jangan mencoba untuk memukul putraku..."

Plakk……

Tamparan yang keras langsung menutupi suara arogan Jared, karena di depan Jared, Cloud menampar Reinhard.

"Siapa yang berani menyebut ibuku wanita tua dan bau."

Jared tidak pernah menyangka bahwa Cloud benar-benar berani memukul Reinhard saat masih di depannya. Melihat putranya dianiaya dan ditampar, Jared menjadi sangat marah.

Dia akan marah, tetapi pada saat dia melihat Cloud, tubuhnya tiba-tiba bergetar. Sungguh orang yang sangat menakutkan.

Jared merasa bahwa Dirinya telah jatuh ke dalam lubang es, dan seluruh tubuhnya terbalut dengan hawa dingin yang belum pernah dirasakan sebelumnya.

Sebagai Presdir perusahaanya, dia bahkan tidak berani menatap Cloud lagi.

"Kalian berinisiatif datang ke sini pagi-pagi. Apakah kalian datang ke sini untuk meminta istriku kembali bekerja, atau untuk mencari masalah? Jika kalian ingin meminta istriku untuk kembali bekerja, jagalah sifat kalian di sini ."

"Aku juga inging mengatakan……”

Saat Cloud belum selesai berbicara, Reinhard hendak memukulnya, tetapi Jared segera menarik Reinhard, dia tidak berani menatap Cloud, dan mengalihkan pandangannya ke Aeris.

"Aeris, sebagai Presdir, aku mengundangmu untuk kembali bekerja ke perusahaan. Mari kita bicarakan semuanya setelah kamu masuk ke perusahaan."

"Bagus, bagus, Aeris akan segera kembali bekerja."

Begitu Jared berbicara, Casius dengan cepat menyetujuinya. Cloud lalu menggelengkan kepalanya sedikit, "Aku ingin mengatakan bukan begitu caramu meminta."

Jared sangat marah pada Cloud bahkan kakinya mulai gemetar. Dia mengabaikan kegilaan Cloud, dan bertanya pada Aeris.

"Aeris, dengar merupakan suatu kehormatan bagimu, karena aku sebagai pamanmu sekaligus Presdir perusahaan datang kerumahmu secara pribadi."

Reinhard di sebelahnya juga berteriak: "Ya betul, Jangan membuatku malu."

Kepalan tangan Aeris tidak pernah lepas dan sebelum Cloud menunggunya untuk berbicara, dia meraih pel di sebelahnya, “Aku akan mulai mengepel lantai, tolong keluar kalian orang - orang yang tidak diundang."

Cloud menendang Jared dan putranya keluar.

"Brakk…."

Cloud menutup pintu dengan keras, tetapi Reinhard di luar pintu terus berteriak, "Aeris, apa menurutmu dirinmu sangat hebat. Aku bilang tanpamu, aku masih bisa menyelesaikan proyek itu. Dan kalian, kelompok parasit ini, ditakdirkan untuk membusuk dalam kotoran."

Casius bersandar pada dinding dan berpikir untuk keluar, tetapi Gavia mengulurkan tangan dan meraih lengan baju Casius. Kata-kata kasar Reinhard barusan mendorong amarah Gavia memuncak. Gavia memandang suaminya dengan wajah serius.

"Sekarang anakku telah kembali, dan keluarga kita telah bersama, bahkan jika aku harus pergi keluar untuk dengan compang-camping itu lebih baik daripada menjadi babi dan anjing di rumah mereka. Jika kamu keluar sekarang, aku segera bunuh diri di hadapanmu."

Aeris mendukung Gavia yang bersemangat dan dengan tegas dia berkata, "Bu, tenanglah, aku akan segera mencari kerja lagi, dan keuangan keluarga kita pasti akan membaik."

Cloud juga menyisipkan kalimat di samping: "Ayah, ibu, dan aku, Aku juga akan menghasilkan uang untuk membantu kalian."

Gavia berpaling untuk melihat Cloud, tindakan Cloud yang menampar Reinhard membuat Gavia merasa lebih nyaman. Dia juga berterima kasih kepada Cloud karena telah mengambil tindakan dalam keadaan seperti itu.

Meskipun Cloud tidak memiliki pekerjaan yang serius, dan tidak memiliki simpanan. Tetapi tidak peduli apa pun itu, dia setidaknya terlihat seperti laki-laki.

Gavia menghela nafas sedikit, dan berkata kepada Cloud, "Kamu janganlah mudah marah, karena kamu mudah sekali untuk marah."

Cloud tersenyum tipis, karena tidak ada orang yang bisa membuatnya menderita di Kota Sinra.

Dia berkata kepada Gavia dan Aeris, "Tidak perlu mencari pekerjaan baru, mereka akan datang lagi nanti."

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

1018