Bab 4 Tidak Setuju

by Minnie Yao 09:59,Jan 07,2022
Madell Gu tidur dengan nyenyak.

Pagi hari berikutnya, cahaya langit pagi terlihat redup, dan Madell Gu terbangun. Dia sedang duduk di depan meja rias kayu rosewood kuno dan membuka jendela kaca untuk melihat pohon sycamore yang tinggi di halaman.

Pada bulan kedua belas lunar, pohon sycamore memiliki semua daun hijau, dan ranting-rantingnya telanjang, dihantui oleh kabut cahaya pagi, seperti gaun kasa tipis, dan terlihat seperti peri yang anggun.

Madell Gu merapikan rambut di depan cermin, di dalam cermin barat, kedua pipinya merah dan lembut, matanya murni dan jernih, gadis polos yang berusia 16 tahun, ini adalah penyamaran terbaik.

Sudut bibirnya sedikit melengkung, mengepang rambutnya dan turun ke lantai bawah.

Pelayan sudah menyiapkan bubur, bakpao goreng, bakpao kukus, dan kuah mie ayam.

Belum ada yang bangun, dialah yang pertama.

Madell Gu duduk di meja dan perlahan-lahan memakan mie, ketika hampir memakannya hingga habis, ibu tirinya Chloe Qin turun.

Chloe Qin memiliki raut wajah yang lelah, dia seperti terjaga sepanjang malam.

“Kamu pasti sangat ketakutan pada kemarin malam, 'kan?” Chloe Qin menghibur Madell Gu, ini adalah maksud Jerom Gu.

Jerom Gu kehilangan kesabarannya kemarin malam, dia memarahi adik ketiga dan keempat karena tidak bijaksana, mengatakan bahwa Chloe Qin tidak mengajar mereka dengan baik dan malah menakuti Madell Gu.

Chloe Qin sangat marah, putrinya terluka, apa hubungannya dengan menakuti Madell Gu? Namun dia tidak berani melawan suaminya, dan dengan sabar mendengarkan ajaran suaminya.

Kemudian, Jerom Gu juga meminta Chloe Qin untuk menenangkan Madell Gu agar dia tidak berpikir dengan sembarangan, Chloe Qin mengiyakannya.

"Betul." Madell Gu meletakkan sumpitnya dan berkata dengan suara lemah, "Terdapat banyak darah, Nona Ketiga pasti merasa sangat sakit..."

Dia cukup bijaksana juga!

Chloe Qin menyukai sikap Madell Gu dan berkata, "Itu adalah adik ketigamu, jangan menyebutnya dengan begitu sopan."

Meski berkata seperti itu, Chloe Qin merasa sangat bangga, dia merasa suka putri dari istri sebelumnya merendahkan dirinya sendiri.

Setelah mengobrol sederhana selama sarapan, Chloe Qin mengirim dua set pakaian ke lantai atas setelah selesai makan.

Hari ini, Chloe Qin akan membawa Madell Gu ke Kediaman Panglima Perang, untuk membatalkan pernikahan.

“Dia sangat tidak sabar, apakah Panglima Muda dari Kediaman Panglima Perang tertarik pada Medelyn Gu?” pikir Madell Gu sambil mencoba pakaian.

Kalau tidak, kenapa ibu tiri begitu bersemangat untuk membantunya membatalkan pernikahan?

Jika tidak membatalkan pernikahan, Keluarga Gu adalah saudara dari Kediaman Panglima Perang, yang akan lebih menguntungkan.

Ayah dan ibu tiri yang sangat menyukai keuntungan bergegas menjemput Madell Gu, tentu saja bukan demi Madell Gu.

Di keluarga ini, adik ketiga dan keempat terlalu sombong dan di bawah umur, hanya yang tertua, Medelyn Gu, yang cantik dan anggun, yang bisa memenangkan hati Panglima Muda Si.

Madell Gu berpikir di dalam hati, tetapi tidak ada ekspresi di wajahnya, "Pakaian berwarna pink muda ini cantik!" kata Chloe Qin.

Chloe Qin mengambil dua set gaun, satu berwarna pink muda dengan model lurus dan yang lainnya berwarna biru langit yang terdapat lekukan di bagian pinggang.

Kualitas kedua set kain ini rendah hingga sedang.

Setelan pink muda tidak diragukan lagi terlihat membengkak dan kusam saat dikenakan di tubuh, seperti sedang mengenakan gaun tidur, sedangkan setelan biru langit sangat ringan dan cantik.

Chloe Qin tidak ingin Madell Gu terlihat bagus, jadi dia memilih yang warna pink muda.

Madell Gu tersenyum, menuruti maksud Chloe Qin, dan mengenakan pakaian berwarna pink muda yang jelek itu.

Setelah dia memakainya, kedua kepangnya tergantung diagonal di sisi wajahnya, warna rambutnya yang hitam menonjolkan warna kulitnya, putih seperti salju, dan hitam seperti tinta, tampangnya terlihat tua tetapi pintar, tidak terlalu jelek.

“Kulit gadis pedesaan semuanya berwarna coklat, bagaimana gadis ini bisa dibesarkan dengan kulit yang putih dan lembut, seperti tahu?” Chloe Qin merasa sedikit cemburu.

Madell Gu masih muda, kulitnya sangat lembut, dan dia memiliki sepasang mata yang besar dan polos, yang sangat membuat orang ingin menyayanginya, hal ini membuat Chloe Qin kesal!

Chloe Qin berharap Madell Gu adalah gadis yang jelek, atau memiliki kepribadian yang keras kepala, yang jauh lebih mudah untuk dihadapi.

Pada pukul 9, Chloe Qin membawa Madell Gu ke Kediaman Panglima Perang.

Ketika keluar dari mobil, Madell Gu tiba-tiba mengambil pita berwarna pink muda dari sakunya dan mengikatkan dengan gaya kupu-kupu di pinggangnya.

Pakaian yang biasa tidak bisa memperlihatkan bentuk tubuh, jadi pita ini menambahkan sedikit keanggunan pada sosoknya yang muda dan ramping.

Chloe Qin terkejut, segera mencabutnya, dan berkata dengan dingin, "Jangan sembarangan bertindak, hal ini akan menghilangkan wajah Keluarga Gu!"

Tentu bukan karena takut kehilangan wajah, tetapi begitu Madell Gu melakukan tindakan ini, pakaiannya menunjukkan bentuk tubuhnya yang indah, indah seperti boneka salju, dan sangat imut, Chloe Qin takut Keluarga Si akan benar-benar tertarik padanya.

Tanpa diduga, gadis desa ini benar-benar tahu cara berpakaian yang modis, Chloe Qin sangat terkejut.

Madell Gu menyipitkan mata untuk menatapnya, apakah wajah keibuan sudah tidak bisa bertahan?

“Aku suka seperti ini.” Madell Gu berkata dengan lembut seperti lilin, seperti jika Chloe Qin mengatakan satu kalimat lagi, dia akan menangis.

Chloe Qin tidak ingin Madell Gu menangis, begitu dia menangis, Nyonya Panglima Perang mungkin akan mengasihininya, dan tidak jadi membatalkan pernikahan.

"Terserah kamu ingin melakukan apa!" Chloe Qin merasa kesal dan melangkah maju untuk mengetuk pintu. Mereka sudah sampai di Kediaman Panglima Perang, dia tidak bisa mengajar anak-anak di depan gerbang Kediaman Panglima Perang, Chloe Qin hanya bisa menanggungnya.

Dia merasa seperti dikalahkan oleh Madell Gu.

Kediaman Panglima Perang terletak di bagian barat kota, ada pos di depan pintu, dan terdapat banyak petugas, penjagaannya sangat ketat.

Gerbang besi besar itu sangat tinggi, butuh waktu yang lama untuk mengetuk sebelum seorang ajudan berlari untuk membuka pintu.

Madell Gu berhasil masuk ke dalam Kediaman Panglima Perang.

Dia bertemu dengan Nyonya Panglima Perang di lobi.

Nyonya Panglima Perang mengenakan bulu coklat pendek dengan cheongsam bersulam bulan berwarna putih, stoking transparan membungkus betisnya yang ramping dan bulat, dia memiliki wajah yang kecil dan kulitnya putih seperti salju, tidak ada jejak penuaan di wajahnya.

“Kamu benar-benar mirip dengan Ibumu.” Nyonya Panglima Perang tercengang, kemudian sudut matanya menjadi panas dan lembab.

Ini adalah putri dari almarhum, Nyonya Panglima Perang menunjukkan belas kasihan.

"Nyonya." Madell Gu memanggilnya dengan tegas, suaranya murni dan jelas.

Nyonya Panglima Perang mengangguk.

Chloe Qin membantu berkata dari samping, "Madell baru saja tiba kemarin, dan datang untuk menemui Nyonya hari ini, anak ini berbakti dan penuh hormat!"

“Betul sekali.” Nyonya Panglima Perang merasa puas.

Setelah mengucapkan beberapa kata, Chloe Qin mengalihkan pembicaraan ke topik pembatalan pernikahan.

Madell Gu melirik Nyonya Panglima Perang, yang terlihat mewah, dan berkata dengan lembut, "Nyonya, bisakah aku berbicara sebentar dengan Anda?"

Nyonya Panglima Perang dan Chloe Qin sama-sama terkejut.

“Baik, ikuti aku ke lantai atas.” Nyonya Panglima Perang kembali terkekeh dan setuju.

Chloe Qin terkejut, ingin menghentikan mereka.

Tetapi tatapan lembut Nyonya Panglima Perang memiliki tatapan ancaman, Chloe Qin tidak berani bertindak dengan sembarangan.

Madell Gu mengikuti Nyonya Panglima Perang ke lantai 2.

Di ruang tamu kecil di lantai 2, terdapat satu set sofa kulit, dua kursi berukir berongga, dan sepasang permadani India yang digantung dengan jumbai yang kaya, seluruh ruangan terlihat mewah dalam gaya Baroque.

Nyonya Panglima Perang mempersilahkan Madell Gu untuk duduk.

Madell Gu duduk di sofa di sebelah Nyonya Panglima Perang.

Tangannya yang kecil kurus dan putih, sehalus rebung musim semi, dengan kedua tangan terlipat dan diletakkan di atas lututnya dengan santai, sikapnya terlihat bermartabat dan menawan.

Nyonya Panglima Perang tampak sedikit terkejut, anak ini tidak terlihat seperti orang dari perkampungan, dengan posturnya yang anggun, dia terlihat seperti seorang nona dari keluarga bangsawan.

“Aku tidak setuju untuk membatalkan pernikahan ini.” suara Madell Gu lembut dan menawan, seperti kabut di dalam hutan.

Nyonya Panglima Perang tidak menyangka dia akan berbicara seperti ini, dan dia sedikit terkejut untuk sementara waktu.

“Kamu...tidak setuju?” Nyonya Panglima Perang sedikit terkejut, “Tahukah kamu dengan siapa kamu berbicara?”

Gadis kecil ini tampaknya tidak semalu saat pertemuan pertama, matanya yang jernih juga memiliki sedikit kehangatan, seolah-olah cahaya licik melintas di dalamnya.

Wajah Nyonya Panglima Perang mendingin.

Orang ini sedikit tidak tahu malu!

Atas dasar apa seorang gadis yang dibesarkan di kampung sejak kecil layak bersanding dengan putranya kesayangannya?

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

463