Bab 7 Kembali Bertemu

by Minnie Yao 10:00,Jan 07,2022
Kediaman Panglima Perang mengadakan pesta dansa adalah ide Madell Gu.

Dia meminta Nyonya Panglima Perang untuk mengakui bahwa dia adalah tunangan dari Tuan Muda Kedua Kediaman Panglima Perang di depan para bangsawan kota.

Adapun untuk masalah pembatalan pernikahan di masa depan, Madell Gu berjanji untuk membiarkan Tuan Muda kedua mengambil inisiatif, dan membiarkan Tuan Muda Kedua meninggalkannya.

Nyonya Panglima Perang pada awalnya merasa aneh, dia tidak akan mengakuinya di depan umum.

Tetapi Madell Gu mengatakan sesuatu.

“Jika Anda mengakui tunangan Tuan Muda Kedua yang dibesarkan di desa, bagaimana seharusnya dunia memujimu karena semangatmu yang tinggi?” Madell Gu mendorong Nyonya Panglima Perang, “2 tahun kemudian, biarkan Panglima Muda mencari alasan untuk membatalkan pernikahan, ketika saatnya tiba, dunia hanya akan berkata 'Tidak heran dia adalah gadis desa, tidak ada pengetahuan, bagaimana bisa pantas bersanding dengan Panglima Muda? Kediaman Panglima Perang telah melakukan yang terbaik'.

Anda lihat, Anda dan Panglima Muda sangat mementingkan hubungan, dan reputasi Anda hanya akan meningkat, tidak dapat dikurangi, Anda akan lebih dihormati oleh orang-orang, dan Panglima Muda akan dihormati oleh para prajurit! Dalam 2 tahun terakhir, aku berjanji untuk tidak menonjolkan diri dan tidak membuat masalah, serta tidak menggunakan nama Kediaman Panglima Perang untuk mencoreng wajah Anda, Anda bisa mempercayaiku. Anda secara terbuka mengakui identitasku, kita saling menang. Panglima Muda menikahi 8 atau 10 istri muda, yang semuanya adalah keanggunan laki-laki, Anda mengakui identitasku, itu juga tidak akan menunda kebahagiaan Panglima Muda, dia pasti juga bersedia."

Madell Gu sangat pandai dalam merencanakan masalah, dan dalam kata-katanya, semua pertimbangan dan kekhawatiran Nyonya Panglima Perang disebutkan.

Nyonya Panglima Perang memikirkannya sejenak, dan merasa bahwa apa yang dikatakan Madell Gu sangat masuk akal, jadi dia setuju.

Agar penampilan Madell Gu terlihat lebih sopan, Nyonya Panglima Perang berinisiatif memberikan gaun kepada Madell Gu.

Ini dibuat khusus di Italia dan awalnya dimaksudkan sebagai hadiah ulang tahun untuk Nona Kedua Kediaman Panglima Perang.

Nyonya Panglima Perang memperkirakan sosok Madell Gu, yang ukurannya hampir sama dengan Nona Kedua, jadi dia mengutus seseorang ke rumah Keluarga Gu.

Terjadi keramaian di dalam rumah Keluarga Gu.

Semua orang menatap Madell Gu dengan kaget, termasuk Jerom Gu.

Bukankah pernikahannya sudah dibatalkan?

Setelah membatalkan pernikahan, apakah perlu memberikan pakaian pada Madell Gu?

Chloe Qin dan Medelyn Gu juga merasa tidak senang, raut wajah mereka telah berubah menjadi ungu, terutama Medelyn Gu, dia buru-buru menatap Chloe Qin, berharap untuk melihat penghiburan dari wajah ibunya.

Tetapi raut wajah Chloe Qin bahkan lebih jelek.

Istri muda pertama dan kedua mencibir, berkata sambil mendekati Madell Gu, "Lihat gaun ini, ini diterbangkan langsung dari Italia, Kediaman Panglima Perang benar-benar sangat kaya! Nona Madell, setelah kamu masuk ke dalam keluarga kaya di masa depan, jangan melupakan keluargamu."

Madell Gu tersenyum, tidak merasa khawatir dengan kata-kata istri muda kedua, dia berkata, "Kalian telah salah paham."

Chloe Qin juga mengambil gaun itu.

Sayangnya, ukurannya tidak cocok untuk Medelyn Gu yang tinggi, hanya bisa dipakai oleh Madell Gu.

Chloe Qin menggertakkan giginya dengan penuh kebencian, "Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu telah membatalkan pernikahan, bagaimana Nyonya Panglima Perang bisa memberimu pakaian?"

Dia bertanya di depan semua orang.

“Aku juga tidak tahu.” wajah Madell Gu tampak kebingungan.

Kepolosan dan kebingungan Madell Gu menunjukkan wajah serakah Chloe Qin dan Medelyn Gu. Dan pertanyaan Chloe Qin bahkan lebih tidak disembunyikan.

Jerom Gu tidak tahan melihat keburukan istri dan putrinya, dia berkata dengan marah, "Semuanya kembali ke dalam kamar!"

Madell Gu memegang gaunnya dan kembali ke kamarnya.

Hari ini Administrasi Umum Bea Cukai tutup.

Jerom Gu berada di rumah sepanjang hari, dan rumah ini terdengar sunyi, bahkan Cadelyn, yang menangis kesakitan setelah efek obat biusnya hilang, hanya menggigit bibirnya dan meneteskan air mata, tidak berani membuat suara.

Saat hampir waktunya makan siang, Madell Gu turun ke lantai bawah dan berkata kepada Jerom Gu yang sedang duduk di ruang tamu sambil membaca koran, "Ayah, aku...aku baru pertama kali datang ke kota, dan tidak tahu seperti apa tampang di dalam kota, bolehkah aku pergi keluar untuk melihat-lihat?"

Jerom Gu merasa kesal.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap sepasang mata yang berkaca-kaca, yang sangat jelas sampai bisa memantulkan bayangannya sendiri.

Dalam refleksi itu, dia melihat seorang ayah yang kuat, yang berada di dalam mata putrinya.

Jerom Gu masih ingat ketika Madell masih kecil, pandangannya sangat lincah, Bibi Lee, pengasuh yang merawatnya, mengatakan Madell adalah anak yang cepat dewasa.

Kisah-kisah masa lalu muncul di dalam benaknya, dan Jerom Gu merasa dirinya telah melakukan kesalahan padanya, hatinya dengan jarang melembut, "Biarkan Kakakmu menemanimu..."

Setelah bicara, dia merasa hal ini tidak baik.

Kakaknya, Medelyn Gu, sedang khawatir tentang pernikahannya yang tidak ada harapan, bagaimana dia bisa bersikap baik padanya?

Kedua adik perempuannya ingin membunuhnya dengan gunting di tengah malam.

Singkatnya, rumah ini seharusnya adalah sarang harimau baginya.

"Bibi Chen!” Jerom Gu memanggil seorang pelayan.

Seorang wanita berusia tiga puluhan, yang mengenakan sweter denim biru tua, memasuki ruang tamu.

Bibi Chen adalah orang yang baik, dia adalah orang yang mengurus makanan di dalam rumah Keluarga Gu.

Madell Gu bangun pagi dan sering mengobrol dengannya, dia sangat menyukai Madell Gu.

"Bibi Chen, kamu bawa Nona Madell ke jalan-jalan, hanya di jalan-jalan di sekitar kita, pergi minum kopi, menonton film, kemudian membeli dua set pakaian serta kaus kaki." kata Jerom Gu.

Setelah itu, Jerom Gu mengeluarkan 3 lembar uang tunai merah muda dari klip uang dan menyerahkannya kepada Bibi Chen.

30 yuan!

30 yuan cukup bagi Keluarga Gu untuk hidup selama setengah bulan, Tuan Besar sedang murah hati hari ini!

Bibi Chen dengan cepat menyeka tangannya, mengambil uang kertas, dan berkata baik dengan gembira.

Dia pergi mengganti satu set pakaian yang lebih bersih, dan membawa Madell Gu keluar.

Madell Gu berterima kasih, "Ayah, kalau begitu aku akan pergi!"

Suaranya lemah lembut, lebih seperti putri yang berada di dalam bayangan Jerom Gu, putrinya harus selembut air, tetapi bagaimana dengan ketiga orang di dalam keluarganya?

Sebaliknya, Madell lebih sesuai dengan bayangan Jerom Gu.

Madell Gu mengikuti Bibi Chen keluar.

Mereka memanggil becak di depan pintu terlebih dahulu.

“Pergi ke Notre Dame Road.” Bibi Chen berkata kepada kusir, menoleh ke Madell Gu, “Nona Madell, ada bioskop di Notre Dame Road, dan ada kedai kopi di seberangnya, Anda tidak hanya bisa minum kopi, tetapi juga bisa menari."

"Aku tidak bisa..." Madell Gu tertawa rendah.

“Anda akan bisa setelah belajar.” Bibi Chen menyemangatinya.

2 becak, satu di depan dan satu di belakang.

Becak Bibi Chen berada di depan, becak Madell Gu di belakang. Setelah berjalan selama sekitar 10 menit, jalanan tiba-tiba menjadi sedikit berantakan, mobil-mobil berkumpul bersama, dan becak Madell Gu tertinggal di belakang.

Pada saat ini, sebuah mobil Austin tiba-tiba mendekati becaknya.

2 pria jangkung dan tegap turun dari mobil dan menghentikan becak.

Kusir berhenti, dan Madell Gu sedikit terkejut.

Kaki panjang dengan mengenakan sepatu bot militer terentang dari mobil dan mendarat dengan mantap, pria jangkung itu turun dari mobil.

Dia mengenakan jubah berwarna biru, jas gelap dan rompi, tubuhnya sedikit bersandar, kedua tangannya bersandar pada becak, dan dia membungkuk untuk melihat Madell Gu, "Pencuri kecil, tidak mudah untuk menemukanmu!"

Pria ini, adalah pria di dalam kereta!

Hati Madell Gu tiba-tiba melonjak, apakah dia tahu bahwa dirinya telah mencuri Browning, sehingga memanggilnya pencuri?

"Siapa kamu?" Madell Gu dengan cepat menjadi tenang, pura-pura tidak mengenalnya, "Aku tidak pernah bertemu denganmu!"

Pria itu tertawa dan meraih lengannya, "Ayo, aku akan membawamu pergi mengenalku!"

Tanpa berlama-lama, dia menarik Madell Gu turun dari becak dan memasukkannya ke dalam mobilnya.

Lengan pria itu sangat kuat, hampir mengangkat Madell Gu, Madell Gu tidak dapat melarikan diri.

Mobil melaju pergi dengan cepat.

Ruangan di dalam mobil dipenuhi dengan aura pria yang jernih, serta bau asap yang lembut. Ketika pria itu masuk ke dalam mobil, dia menyalakan cerutunya, asap biru masih ada, tatapan matanya yang dalam menyipit, tidak bisa melihat apa-apa.

Tinju Madell Gu terkepal dengan erat.

Dia hendak mengatakan sesuatu ketika pria itu menjatuhkan cerutunya dengan santai dan membawanya ke atas pangkuannya.

Dia memeluk punggungnya yang ramping, mengeluas pinggangnya, dan menyandarkan wajahnya di sisi wajahnya, "Pencuri kecil, di mana Browning-ku? Keberanianmu sangat besar, tidak disangka kamu berani mencuri barang itu?"

“Aku tidak tahu apa yang sedang kamu katakan!” Madell Gu menggertakkan giginya, berjuang untuk turun, tetapi dipeluk lebih erat olehnya.

Terdapat aroma lembut cerutu dari bibirnya, dan bibirnya yang sedikit kering dan dingin terkadang menyentuh bibirnya.

Madell Gu berusaha untuk menghindar.

“Tidak ingin mengakuinya?” pria itu terkekeh, “Tidak apa-apa, kita akan pergi makan terlebih dahulu, sekarang sudah waktunya untuk makan, mari kita bicara perlahan setelah makan!”

"Aku ingin pulang ke rumah!"

“Setelah selesai makan, aku akan mengantarmu pulang, orangtuamu tidak akan menyalahkanmu.” kata pria itu dengan tegas.

Ketika dia mengatakan tidak, dia mencondongkannya tubuh lebih dekat dan hampir menciumnya.

Madell Gu tidak bisa mengelak, jadi dia hanya bisa menerimanya terlebih dahulu.

Hanya saja, Bibi Chen merasa sangat cemas.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

463