Bab 5 Pemerasan Berhasil

by Minnie Yao 09:59,Jan 07,2022
Madell Gu mengatakan bahwa dia tidak setuju untuk membatalkan pernikahan, membuat wajah Nyonya Panglima Perang yang ceria tiba-tiba mengubah wajahnya.

Nyonya Panglima Perang menganggap hal ini konyol, gadis desa yang kecil, dia pikir dia siapa?

Nyonya Panglima Perang bertanya padanya, itu tidak lebih dari Panglima Perang membutuhkan penjelasan, apakah gadis kecil ini benar-benar berpikir Nyonya Panglima Perang menghormatinya?

Konyol!

“Kamu pikir kamu sedang berbicara dengan siapa?” wajah cantik Nyonya Panglima Perang langsung membeku, matanya seperti pisau tajam langsung menyorot tubuh Madell Gu.

Apakah tiba pada giliran Madell Gu untuk membahas dia ingin membatalkan pernikahan atau tidak?

Di seluruh Kota Y, bahkan di seluruh provinsi, siapa yang tidak saling bersaing untuk menikah masuk ke dalam Keluarga Si?

Panglima Perang Si hanyalah seorang inspektur kecil di dalam kantor polisi, kakek dari Madell Gu, Tuan Sun, yang membantunya, Keluarga Si memiliki hutang budi pada Keluarga Sun.

Apalagi Nyonya Panglima Perang mampu menjadi penerus Panglima Perang Si, ini juga karena bantuan dari kakek Madell Gu.

Pada saat itu, semua orang memiliki status yang sama, Nyonya Panglima Perang dan ibu kandung Madell Gu adalah teman baik, sehingga mereka membuat kontrak pernikahan untuk anak mereka.

Siapa yang tahu, setelah lebih dari satu dekade telah berlalu, situasinya telah berubah secara drastis, Panglima Perang bergabung dengan tentara sebagai perwira polisi kecil dan menjadi orang yang kuat dan berkuasa.

Keluarga Si begitu kuat, membuat Keluarga Gu memiliki banyak jarak dengannya, kedua keluarga sudah tidak pantas bersanding sejak awal.

Nyonya Panglima Perang selalu menyesali pernikahan ini sepanjang waktu.

Madell Gu tidak pantas, hal ini akan merugikan panglima muda!

Nyonya Panglima Perang ingin menolak hal ini, tetapi Panglima Perang Si sangat menghormati kesetiaannya dan bersikeras agar dia memenuhi janji lamanya.

Nyonya Panglima Perang tidak ada cara lain, jadi hanya bisa memberi Keluarga Gu rencana untuk membiarkan Chloe Qin membawa putri sulungnya, Medelyn Gu, untuk mengunjungi Kediaman Panglima Perang, memberi harapan kepada Chloe Qin dan putrinya, membuat mereka salah paham bahwa Nyonya Panglima Perang menyukai Medelyn Gu, dan ingin Medelyn Gu menjadi istri panglima muda.

Dengan cara ini, Keluarga Gu akan menggunakan cara apa pun untuk memaksa Madell Gu membatalkan pernikahan, tanpa perlu Nyonya Panglima Perang bertindak secara pribadi.

Madell Gu, seorang gadis desa yang tak berdaya, bukankah dia bisa diatur dengan sesuka hati ibu tirinya?

Nyonya Panglima Perang mempertahankan keanggunan dan kedermawanannya, dia juga memiliki kepura-puraan di depan Panglima Perang, pada saat yang sama, dia dengan lancar menyelesaikan sengatannya sendiri, dia sedang merasa bangga karena tindakannya.

Semuanya berjalan sesuai rencana Nyonya Panglima Perang, kecuali Madell Gu!

Tidak disangka Madell Gu mengatakan bahwa dia tidak setuju!

Atas dasar apa dia tidak setuju?

Kualifikasi apa yang dia miliki untuk tidak menyetujui hal ini?

Putri seorang Wakil Kepala, berani memimpikan masuk ke dalam keluarga mewah seperti Kediaman Panglima Perang?

Benar-benar sangat tak tahu malu.

Nyonya Panglima Perang mencibir dengan tidak bisa dipercaya, sungguh anak yang sederhana dan konyol!

“Tentu saja aku tahu dengan siapa aku berbicara.” Madell Gu menghadapi perubahan mendadak wajahnya, ekspresinya masih tenang, seolah-olah dia tidak melihat perubahannya.

Madell Gu berkata, "Bibi Lee, pengasuh yang membesarkanku, sedang tidak dalam kesehatan yang baik, aku berencana untuk membawanya ke kota dalam beberapa waktu ini dan membiarkannnya menikmati hidupnya, kehidupan di perkampungan terlalu sulit. Jadi, aku tidak akan kembali ke kampungku. Bagaimana situasi keluarga kami? Nyonya pasti mengetahuinya, tanpa nama calon nyonya muda Kediaman Panglima Perang, mereka akan memakanku tanpa mengeluarkan tulangku, dan aku tidak akan bisa hidup. Anda dan Panglima Muda adalah satu-satunya pendukungku!"

“Hah?” Nyonya Nyonya Panglima Perang sangat tidak bisa berkata-kata, dan juga sangat marah, dia balas tersenyum, "Kamu berkata dengan terus terang bahwa dirimu ingin masuk ke dalam keluarga mewah, benar-benar sangat tidak tahu malu!"

“Pujianmu berlebihan.” Madell Gu tersenyum ringan, senyumnya semurni teratai yang mekar, polos dan manis.

Nyonya Panglima Perang sangat ingin mencabik-cabik wajahnya.

Dirinya telah berjuang dengan akal dan keberanian melawan rubah licik sepanjang hidupnya, bagaimana dia bisa kalah dari kelinci putih kecil hari ini?

Kapal benar-benar telah terbalik.

"Kualifikasi apa yang kamu miliki untuk mencegah pembatalan pernikahan?” wajah Nyonya Panglima Perang berkedut, segala keanggunan telah dilepaskan, “Atas dasar apa kami harus menjadi pendukungmu? Tahukah kamu betapa mudahnya menginjak semut hingga mati?"

Di dalam mata Nyonya Panglima Perang, Madell Gu tidak sebaik semut!

“Menginjak semut hingga mati itu mudah, tetapi tidak mudah menghilangkan buktinya.” Madell Gu tertawa.

Dia bangkit, mengeluarkan tas wewangian dari tas tangannya.

Tas wewangiannya berwarna hijau tua dan tebal, dengan bordiran begonia yang indah di atasnya, kelopak bunganya dicocokkan dengan hati-hati dalam warna, dan mekar satu demi satu, membuatnya terlihat cantik dan indah.

Setelah membuka tas wewangiannya, Madell Gu mengeluarkan secarik kertas yang sudah menguning dan menyerahkannya kepada Nyonya Panglima Perang.

“Lihatlah.” Madell Gu berkata sambil tersenyum.

Nyonya Panglima Perang kebingungan, mengerutkan kening, dan tidak sabar untuk mengambilnya.

Setelah dibuka, kedua kaki Nyonya Panglima Perang hampir melemas, dia menatap Madell Gu dengan kaget, "Kamu...kamu..."

Bibirnya bergetar, tidak bisa berkata apa-apa.

"Aku menyimpan semua surat-surat ini, semuanya diserahkan kepadaku oleh Ibuku pada saat itu, mengatakan bahwa ini akan menjadi hadiah pada pertemuan pertama untuk ibu mertuaku di masa depan." kata Madell Gu.

Raut wajah Nyonya Panglima Perang memucat.

Surat-surat ini...

Surat-surat ini sangat mengerikan!

Tidak boleh sampai panglima perang mengetahuinya, apalagi semua orang di dunia!

Nyonya Panglima Perang mengira bahwa surat-surat itu sudah musnah, namun tak disangka surat-surat itu berada di tangan Madell Gu.

“Apakah kamu tidak takut aku akan membunuhmu?” Nyonya Panglima Perang menggigit kata-kata di antara giginya dan menatap Madell Gu dengan sengit.

Di usia yang begitu muda, dia tahu bagaimana cara untuk berpura-pura, dan kejam, dia pasti akan menjadi karakter yang kejam di masa depan, dia harus dibunuh selamanya, agar tidak memunculkan bencana di masa depan, "Kami juga mengenal beberapa orang di dalam kampung." Madell Gu tertawa, "Anda bisa membunuhku, setelah membunuhku, surat-surat itu mungkin akan dikirim ke surat kabar, atau mungkin dikirim ke kedai teh, kemudian seluruh Kota Y akan mengetahui isi surat itu, apakah menurut Anda tindakan ini bagus?"

Nyonya Panglima Perang menggigil, dia akhirnya mengerti, dia sedang diperas.

Madell Gu memahami sebuah kebenaran, batu giok tidak berani menyentuh ubin, batu giok takut pecah, dan ubin sederhana tidak perlu khawatir.

Nyonya Panglima Perang adalah batu giok, dan Madell Gu adalah ubin.

Orang dengan kaki telanjang tidak takut memakai sepatu, Madell Gu sekarang bertelanjang kaki, dia tidak keberatan, tetapi Nyonya Panglima Perang tidak boleh membuat kesalahan!

Nyonya Panglima Perang, seorang politisi yang bermartabat dan berkuasa, diperas oleh seorang gadis berusia 16 tahun dari pedesaan, benar-benar sangat memalukan dan tidak kompeten!

Dia membenci hal ini sampai raut wajahnya memucat.

“Nyonya, aku bukanlah orang yang tidak mengetahui keuntungan dan kerugian, aku mengeluarkan surat-surat ini hari ini, karena mengetahui bahwa Anda tidak akan pernah bisa mentolerirku, jika aku menikah masuk ke dalam Kediaman Panglima Perang, bukankah itu sama saja dengan masuk ke dalam kandang harimau?" kata Madell Gu.

Tatapan Nyonya Panglima Perang tampak sedikit lega dan menatap Madell Gu dengan heran.

“Jadi Anda harus percaya padaku, ini jelas bukanlah strategi untuk menunda waktu, aku tidak memiliki rencana untuk menikah masuk ke dalam Kediaman Panglima Perang! Yang kuinginkan adalah status tunangan Panglima Muda, sehingga aku, yang merupakan seorang anak dari kampung, mendapatkan pijakan di dalam rumah Ayahku." Madell Gu terus berkata sambil tersenyum, "Aku hanya membutuhkan waktu 2 tahun, aku berjanji bahwa 2 tahun kemudian dari hari ini, aku pasti akan datang untuk membatalkan pernikahan!"

Nyonya Panglima Perang banyak berpikir.

Dia benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa pada Madell Gu.

Madell Gu memiliki rahasia Nyonya Panglima Perang di tangannya, dia sangat ingin membunuhnya, tetapi itu juga harus menunggunya mengeluarkan rahasianya!

“Boleh, tetapi kamu harus memberikan semua suratnya kepadaku!” Nyonya Panglima Perang berkata, “Kalau tidak, kenapa aku harus percaya padamu?”

“Setelah memberikannya kepada Anda, kualifikasi apa yang kumiliki?” Madell Gu tersenyum, “Nyonya, Anda selalu berada di posisi yang tinggi, dan aku berada pada posisi yang kurang menguntungkan, serta mencari nafkah dengan ketakutan. Kecuali jika Anda memaksaku, jika tidak, jika aku mengeluarkan surat itu, maka aku akan mati bersama Anda. Aku masih belum ingin mati, Anda dapat merasa yakin, itu adalah hal pertahanan diriku, aku tidak berani mengungkapkannya dengan mudah."

Nyonya Panglima Perang kembali terdiam.

Mau tidak mau dia harus mengatakan bahwa Madell Gu adalah seorang wanita yang licik, kata-katanya tertuju pada kekhawatiran Nyonya Panglima Perang.

"Aku berjanji pada Anda bahwa aku tidak akan mendiskreditkan Panglima Muda dalam 2 tahun terakhir." Madell Gu berkata, "Aku akan berperilaku dengan cara yang benar!"

“Bagaimana aku bisa memercayaimu?” Nyonya Panglima Perang berkata dengan dingin.

"Apakah Anda memiliki cara lain selain mempercayaiku?"

Nyonya Panglima Perang terdiam.

Pemerasan Madell Gu berhasil.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

463