Bab 10 Mempersiapkan Jebakan

by Minnie Yao 10:01,Jan 07,2022
Saat malam tiba, lampu jalan di pintu Kediaman Panglima Perang menyala untuk pertama kalinya, cahaya jingga seperti tulle terpancar, terlihat sangat melekat dan menawan.

Madell Gu turun dari mobil.

Di bawah cahaya berkabut, alis dan mata semua orang terlihat lembut dan baik.

Kediaman Panglima Perang mengadakan pesta dansa, semua orang terkenal di Kota Y hadir. Tempat di depan gerbang sudah penuh dengan mobil mewah, mobil BMW, dan pakaian cantik.

“Nona Madell, Nyonya Gu, silahkan ke sebelah sini.” ajudan yang menemani mereka juga turun dari mobil dan memimpin jalan dengan tenang, memperlakukan Madell Gu sebagai tamu.

Madell Gu mengangguk kecil, dengan rahang ramping yang elegan dan postur yang anggun, mengikuti ajudan masuk.

Nyonya Panglima Perang, Elly Cai berdiri di lantai 2, bersandar dengan sembarangan di balik tirai, bermain dengan rumbai hijau muda, terus menatap kendaraan yang masuk dan keluar gerbang, tatapan matanya dingin dan lembut, dengan cahaya yang dapat mengikis tulang.

Dia melihat mobil yang dikirim oleh keluarganya untuk menjemput Madell Gu telah kembali, kemudian dia baru tersenyum kecil, tersenyum dengan cerah.

Madell Gu sudah datang!

“Kamu benar-benar berani datang ke sini!” Nyonya Panglima Perang berkata pada dirinya sendiri, “Karena kamu sudah datang, maka tentu saja kamu akan mendapatkan keuntungan! Seorang gadis desa, beraninya kamu mengancamku?”

Dia tersenyum tenang, dia sudah memiliki rencana cerdas untuk berurusan dengan Madell Gu, sehingga Madell Gu takut untuk menunjukkan buktinya dan pada saat yang sama kehilangan wajahnya.

Nyonya Panglima Perang turun ke lantai bawah dengan perlahan. Hari ini, dia mengenakan gaun berwarna ungu tua, yang bergoyang di lantai dan bergoyang saat berjalan, menghancurkan gayanya yang bermartabat dan cantik berkeping-keping, berpadu dengan sempurna di satu tempat, menunjukkan gaya garang.

Seseorang terpana.

“Apakah dia adalah Nyonya Panglima Perang? Sama sekali tidak terlihat bahwa dia telah melahirkan 5 anak untuk Panglima Perang.” seorang pria yang memegang gelas kristal, dan anggur merah di dalam gelas berdesir cerah, mewarnai matanya, dia menatap Nyonya Panglima Perang dengan saksama.

Benar-benar seorang wanita cantik, nyonya-nyonya di seluruh Kota Y, penampilan dan sikap mereka jauh lebih rendah daripada kasus Nyonya Panglima Perang.

Sangat disayangkan bahwa wanita bangsawan seperti itu tidak dapat terkontaminasi, jika tidak, dia pasti akan mengorbankan ketekunannya sampai mati.

Teman-teman di sekitar pria itu juga terkejut dan berkata, "Dia memang adalah Nyonya Panglima Perang! Namun, dia hanya melahirkan 2 anak, Panglima Muda Kedua dan Nona Ketiga, yang lainnya bukan anak yang dia lahirkan, Panglima Muda Pertama dilahirkan dari istri sebelum Panglima Perang, dan kedua nona lainnya dilahirkan oleh istri muda."

"Oh, tidak heran..."

Saat Nyonya Panglima Perang turun ke lantai bawah, diskusi perlahan-lahan berhenti.

Pria terpana, wanita iri, mata semua orang tertuju pada Nyonya Panglima Perang.

Aula Kediaman Panglima Perang sangat besar dan dapat menampung 300 orang, ada beberapa lampu kristal dengan cabang-cabang yang rumit, dan sedikit cahaya jatuh di tanah yang halus seperti cermin.

Di tengah aula yang mewah, kelompok band sudah siap, dan musik piano yang halus diputar terlebih dahulu.

Nyonya Panglima Perang masih memiliki pesona, dan cahaya terangnya cukup untuk mendorongnya kembali dari kemakmuran dunia ini, dan hanya pesona anggunnya yang tersisa.

Ketika Madell Gu melangkah ke dalam aula besar Kediaman Panglima Perang, dia juga dibutakan oleh kostum yang megah dan harum, dirinya seperti sedang melangkah ke negeri ajaib awan.

“Ibu, ini lebih indah daripada aula terbesar di London, mereka juga menyewa pianis Belarusia!” Medelyn Gu bersemangat, pipinya sedikit memerah.

Selama dia menikah dengan Keluarga Si, kemegahan yang mewah ini akan menjadi miliknya, Medelyn Gu memiliki hati yang panas.

"Betul, ini pertama kalinya bagiku..." Chloe Qin juga tercengang.

Keluarga Gu di Kota Y hanya dapat dianggap sebagai keluarga kelas menengah, sehingga mereka tidak dapat mencapai keluarga konglomerat. Chloe Qin tidak pernah melihat pesta Kediaman Panglima Perang, kali ini karena Madell Gu.

Ketika mereka berdua melihat ke ruang dansa dengan heran, Madell Gu sudah masuk ke dalam terlebih dahulul.

Ajudan memimpin mereka bertiga, setelah mereka duduk di kursi barat daya, pelayan berseragam membawa anggur merah.

Medelyn Gu mengambil terlebih dahulu.

Chloe Qin juga mengambil segelas.

Melihat Madell Gu juga mengulurkan tangannya, Medelyn Gu tersenyum menghina, "Apakah kamu tahu cara minum anggur? Jangan merusak barang-barang jika kamu belum pernah melihat dunia."

Madell Gu tersenyum, dan tangan kecilnya, yang seputih batu giok, mengambil gelas anggur kristal, menggoyangkannya dengan lembut, dan menyesapnya.

Medelyn Gu terdiam, melihat penampilannya, sepertinya dia pernah mencicipi anggur, sama sekali tidak terlihat memalukan!

“Kakak, apakah tanganmu sudah tidak sakit lagi? Sampai memedulikan apakah aku telah melihat dunia atau tidak, kamu sangat baik padaku.” Madell Gu tersenyum.

Medelyn Gu terdiam, rasa sakit yang terabaikan di pergelangan tangannya karena diingatkan oleh Madell Gu, perlahan-lahan mulai terasa lagi, dia menarik napas, tidak tahu bagaimana menanggapi ironi Madell Gu, amarahnya tidak kecil.

Kemudian, para tamu datang satu demi satu, aula dansa didandani di wangi yang harum, para pria semuanya mengenakan tuksedo, dan para wanita semuanya mengenakan gaun panjang.

Nyonya Panglima Perang bertukar salam dengan semua orang, tetapi tidak pernah berjalan ke sisi Madell Gu, menutup mata terhadap keberadaan Madell Gu.

“Ibu, kenapa Nyonya Panglima Perang tidak datang untuk menyapa kita?” Medelyn Gu juga melihat Nyonya Panglima Perang mengabaikan mereka.

Dan terdapat orang-orang di sekitar mereka yang memperhatikan mereka.

“Siapa mereka?” tamu terhormat dari Kediaman Panglima Perang saling akrab satu sama lain, hanya wajah ketiga orang dari Keluarga Gu yang terlihat asing, semua orang berspekulasi tentang identitas mereka.

"Aku tidak pernah melihat mereka."

"Apakah kamu mengenal mereka?"

Semua orang menggelengkan kepala mereka.

Seorang selebritas berkata dengan senyum rendah, "Kaisar pasti juga memiliki kerabat miskin."

Artinya, ketiga orang dari Keluarga Gu ini adalah kerabat miskin yang tidak dikenal di Kediaman Panglima Perang.

Para wanita yang arogan melemparkan pandangan menghina, menatap mereka dengan tatapan menantang.

Medelyn Gu merasa sedikit cemas, dia tidak ingin dipandang rendah.

Chloe Qin tidak menjawab putrinya, tetapi dia terus menatap Nyonya Panglima Perang, berharap Nyonya Panglima Perang akan datang dan membantu mereka menyelamatkan muka mereka.

Hanya Madell Gu yang minum anggur dengan perlahan, tampak santai, tanpa kecemasan, seolah-olah itu tidak ada hubungannya dengan dirinya.

Kemudian, Madell Gu mendengar 3 atau 4 gadis mengobrol di belakangnya.

“Apakah kamu tahu kenapa pesta dansa diadakan hari ini?” tanya seorang gadis dengan suara yang cantik dan lembut.

"Bukankah kita semua telah mengetahuinya, hari ini adalah hari ulang tahun Nona Kedua."

"Nona Kedua hanyalah anak dari seorang istri muda, untuk apa mengadakan pesta dansa yang besar untuk merayakan ulang tahunnya? Aku sudah lama tidak melihat Nona Kedua, kudengar dia masih sedang belajar di Inggris, dan belum kembali sampai sekarang."

"Lalu kenapa mengadakan pesta dansa?"

"Kata ibuku hari ini tunangan Panglima Muda Kedua akan datang, dan ini adalah acara yang diadakan Nyonya Panglima Perang untuk menyambutnya."

Madell Gu mendengar ucapan ini, dan Medelyn Gu juga mendengarnya.

Medelyn Gu tiba-tiba merasa bersemangat, pipi merah mudanya memerah, dan dia secara alami berpikir bahwa tunangan Panglima Muda Kedua adalah dirinya.

“Tunangan Panglima Muda Kedua?” terdapat seorang gadis bersuara tajam, tidak percaya, “Kapan Panglima Muda Kedua memiliki tunangan?”

"Itu adalah kontrak pernikahan sejak kecil!"

"Omong-omong, sudah bertahun-tahun aku tidak melihat Panglima Muda Kedua, bukankah dia sudah kembali dari belajar di Inggris? Kenapa tidak pernah melihatnya menampakkan wajahnya?"

Ketika Madell Gu mendengar ini, telinganya menajam.

Begitu pula dengan Medelyn Gu dan Chloe Qin, mereka berdua hanya mengetahui sedikit tentang Kediaman Panglima Perang.

“Sudah 5 tahun sejak dia kembali.” seseorang menjawab, “Jangankan kalian, bahkan kerabat dan teman Keluarga Si juga mengatakan bahwa mereka sudah tidak melihat Panglima Muda Kedua selama bertahun-tahun."

"Dia sangat misterius, apakah dia bertugas sebagai perwira di pasukan Panglima Perang?"

"Melayani di militer sangat umum, tetapi kenapa dia harus bersembunyi?"

Pada saat ini, sebuah suara mengintervensi, "Kakak perempuanku dan Nona Pertama dari Keluarga Si saling berteman, dia mengatakan bahwa Panglima Muda Kedua sebenarnya sakit, sudah lama sakit..."

"Sakit apa?"

Ketika Madell Gu mendengar kata sakit, dia sedikit linglung.

Dia mengingat pria kemarin.

Selama interogasi, dia langsung mengupas kulitnya, setelah selesai mengupas, dia memakukan pria berdarah itu ke tiang, kemudian melampiaskan hasratnya yang ganas dengan penuh semangat, apakah dia termasuk pasien?

Madell Gu berpikir dia pasti menderita semacam penyakit mental!

Mungkin, Panglima Muda Keluarga Si juga menderita penyakit mental, tidak boleh membuat orang luar melihat hal ini, jadi bersembunyi dari semua orang, 'kan?

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

463