Bab 5 Pedang Berat Tian Que

by Darren Kim 10:47,Apr 08,2022
Setelah meninggalkan Paviliun Jiu Qing, Harley Ye mengikuti instruksi dan sampai ke Paviliun Senjata Spiritual.

Penjaga Paviliun Harta Karun adalahtTetua yang gemuk, dengan mata sipit yang bagaikan hanya bisa melihat jelas jika membukanya dengan mengangkatnya dengan jari tangannya, tubuhnya ditutupi dengan lemak yang bergoyang, bertelanjang dada, seperti Buddha Maitreya.

Orang ini adalah Ketua dari Paviliun Senjata Spiritual, Darius Zhou.

“Salam Tetua.” Melihat Darius Zhou berbaring di kursi malas, Harley Ye melangkah maju dan memberi hormat.

“Anak muda, aku belum pernah melihatmu sebelumnya.” Melirik Harley Ye, Darius Zhou duduk, matanya yang kecil menyipit, dan dia melihat ke atas dan ke bawah Harley Ye.

“Aku murid magang baru." Harley Ye menyerahkan token gioknya, "Orang tua berbaju hijau menyuruh aku memilih senjata spiritual."

Darius Zhou mengambil token giok, melihatnya berulang kali, dan kemudian secara acak melemparkannya ke Harley Ye, lalu berbaring dengan malas, melambaikan tangannya, dan berkata, "Masuk dan pilih! Murid magang hanya bisa memilih di lantai satu, tidak boleh menyelinap ke lantai dua."

Oh!

Harley Ye menerima token giok dan berjalan ke kedalaman Paviliun Senjata Spiritual.

Lantai pertama Paviliun Senjata Spiritual cukup besar, dengan radius beberapa ribu kaki, dan senjata yang ditempatkan ada semua jenis senjata, benar-benar lengkap senjatanya, dan setiap senjata spiritual berkilauan, seperti bunga yang bersaing untuk menunjukkan kesegaran dan keindahannya.

“Benar saja, semuanya level rendah.” Sekilas Harley Ye sedikit kecewa. Sebagai murid magang, dia hanya bisa memilih senjata spiritual di lantai satu.

Berpikir dalam hatinya, Harley Ye mengambil pisau besar bergagang tengkorak, dan kemudian menggelengkan kepalanya, "Itu terlalu ringan."

Meletakkan golok besar, dia mengambil pedang spiritual. Meskipun pedang itu tajam, Harley Ye mengembalikannya ke posisi semula.

Memilih di sepanjang jalan, Harley Ye seperti berbelanja kelontong. Walaupun disini banyak terdapat senjata spiritual, namun setelah berkeliling, dia belum menemukan senjata spiritual yang disukainya. Jika dulu, dia akan langsung mengabaikan semuanya, tetapi saat ini tidak seperti dulu, dia hanya dapat mencari di sekelompok senjata spiritual tingkat rendah ini.

Hampir keliling satu putaran, Harley Ye masih belum mendapatkan apa-apa.

Tapi, pada saat ini, api sejati di lautan diafragmanya bergetar, dan bara api yang setipis sehelai rambut terbang keluar.

Harley Ye sedikit linglung, dan buru-buru mengikuti sampai dia datang ke platform batu, di platform batu, ada pedang besi berwarna hitam, mungkin lama tidak disentuh, jadi penuh debu, dan bara api sejati melilit pedang besi itu.

Sambil terheran-heran, Harley Ye menggenggam gagang pedang besi itu, dan ingin melihat lebih dekat senjata spiritual yang disukai api sejati.

Namun, Harley Ye sepertinya meremehkan berat pedang besi itu, dia tidak berhasil mengangkatnya.

“Paling tidak dua ratus kati.” Harley Ye memperkirakan berat pedang besi ini. Pantas saja terbaring di sini sendirian. Berat dua ratus kati ini bukan main-main, murid biasa tidak akan sanggup mengangkatnya. Biarpun mampu mengangkatnya, juga harus menjalurkan energi sejati, jika menggunakannya untuk bertarung dengan orang, pasti akan kelelahan terlebih dahulu biarpun tidak terbunuh oleh orang lain.

Namun karena alasan tersebut, dia lebih tertarik dengan pedang besi ini.

Mengaktifkan sedikit energi sejatinya, dia mengangkat pedang besi dan meniup debunya dengan lembut.

Di wajahnya, Harley Ye merasakan aura yang mengalami penuaan, dan membaca dua kata kuno di gagangnya: Pedang Tian Que.

“Pedang Tian Que.” Gumamnya, Harley Ye menatap pedang besi ini dengan seksama.

Pedang besi tidak pernah ditempa, jauh lebih lebar dari pedang spiritual biasa. Dia tidak tahu apa bahannya, hanya tahu pedangnya sangat berat. Di pedang, ada banyak rune yang Harley Ye tidak mengerti, dan itu sangat kuno.

"Pedang yang sungguh aneh." Bisik Harley Ye, diam-diam berkata, pedang besi yang tidak diasah ini memiliki bobot yang begitu berat, tentu saja tidak bisa digunakan untuk menebas orang, tetapi jika digunakan untuk menghantam orang, ini adalah pilihan yang baik.

“Kamu saja.” Harley Ye memanggul pedang besi di pundaknya dan berjalan keluar.

Hah?

Tidak jauh dari situ terdengar suara bisikan Darius Zhou, "Anak muda, badanmu kecil, sungguh pilihan yang buruk, kenapa harus memilih pedang besi seperti itu."

Ding!

Harley Ye mendekat dan meletakkan pedang besi dengan bunyi keras. Pedang besi itu terlalu berat dan setengah dari pedang itu menancap di tanah secara diagonal.

“Tetua, dari mana asal-usul pedang ini?” Harley Ye menunjuk ke arah Pedang Tian Que dan bertanya, “Ini bukan berat yang biasa!”

“Hm!” Darius Zhou mengelus kumisnya, merenung sejenak, lalu berkata, “Itu sudah ada di sini ketika aku mengambil alih Paviliun Senjata Spiritual ini. Sudah ada di sini setidaknya selama seratus tahun. Aku tidak tahu di mana itu berasal."

"Oh begitu!"

“Aku menyarankan kamu untuk ganti senjata spiritual. Pedang besi ini sangat berat, pilihlah yang ringan!"

“Tidak, ini saja.” Harley Ye tersenyum dan mengelus pedang besi dengan ringan, ini semakin enak dipandang.

"Anak muda yang keras kepala, bawalah pergi!"

“Terima kasih Tetua.” Harley Ye kembali memberi hormat dengan sopan, lalu keluar dari Paviliun Senjata Spiritual dengan Pedang Tian Que.

Begitu dia meninggalkan paviliun, dia disambut dengan tatapan terkejut. Para murid yang lewat dalam gerombolan berdua dan bertiga pun pertama-tama melirik Harley Ye, lalu melirik pedang Pedang Tian Que yang dibawa Harley Ye lagi, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak menuding dan menggosipkan Harley Ye.

"Siapa anak ini! Aku belum pernah melihatnya, apakah murid magang yang baru saja datang?"

"Pedang yang dibawanya seharusnya Pedang Tian Que!"

"Sepertinya kekuatannya tidak kecil! Bahkan jika basis kultivasinya lemah, otaknya sepertinya tidak terlalu normal."

Harley Ye langsung mengabaikan argumen orang-orang ini. Dia merasa pedang Pedang Tian Que ini tidak sederhana. Dibandingkan dengan senjata spiritual tingkat rendah itu, dia lebih rela memilih pedang Pedang Tian Que ini dan membawanya di punggungnya setiap hari. Itu juga berguna untuk kultivasi.

“Ih? Orang dari Sekte Zheng Yang.” Tidak tahu siapa itu, ada suara lembut, dan semua orang di sekitar melihat ke arah langit.

Di sana, pedang terbang besar lainnya lewat, dan tiga orang berdiri di atasnya, seorang wanita cantik setengah baya, seorang wanita muda cantik, dan seorang pemuda tampan.

“Apa yang dilakukan orang-orang dari Sekte Zheng Yang ke Sekte Heng Yue kita.” Seseorang bertanya dengan curiga.

"Kamu tidak tahu ini. Dalam tiga bulan, akan ada Pertandingan Tiga Sekte antara Sekte Zheng Yang, Sekte Qing Yun dan Sekte Heng Yue. Sekte Zheng Yang tampaknya datang untuk mendiskusikan masalah besar itu."

"Murid perempuan itu sangat cantik, seperti peri."

Harley Ye tidak mendengar sepatah kata pun dari orang-orang di sekitarnya. Tatapannya sudah tertuju ke langit, atau lebih tepatnya, pada wanita cantik di atas pedang terbang. Pakaiannya berkibar tanpa ternodai debu, bagaikan peri di dunia fana, suci dan tanpa cacat.

Bukankah dia Nancy Ji dari Sekte Zheng Yang?

"Tidak menyangka akan bertemu lagi secepat ini." Harley Ye bergumam, dengan kerumitan dan keacuhan di matanya yang gelap dan suram, "Aku akan balas suatu hari nanti."

Mungkin merasa seseorang melihat dirinya, Nancy Ji di pedang terbang tidak bisa tidak melirik ke bawah, tetapi pada saat ini, Harley Ye sudah menghilang dari kerumunan.

“Perasaan yang familier.” Nancy Ji berbisik pelan.

"Ada apa Adik Seperguruan?"

"Tidak masalah."


Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

760