Bab 11 Amarah Besar

by Darren Kim 10:47,Apr 08,2022
Di tengah malam, Lancy Chu mencari seluruh Hutan Siluman yang rimbun, tanpa menemukan Harley Ye.

“Jangan biarkan aku menangkapmu.” Lancy Chu berkata dengan getir, dan pemandangan indah beberapa waktu yang lalu muncul kembali di benaknya lagi, dia merona di pipinya, bagaimana mungkin dia yang selalu dikenal sebagai gadis giok juga bisa merintih segenit itu?

“Ah...! Sangat memalukan.” Lancy Chu menghentakkan kakinya, Lancy Chu yang malu sudah tidak bisa menahan untuk menutupi pipinya yang panas.

"Lancy?" Ada suara yang datang dari belakang. Fancy Chu mengikuti Lancy Chu secara diam-diam karena dia mengkhawatirkan Lancy Chu. Ketika dia mendekat, dia menemukan bahwa wajah Lancy Chu merah dan dia sedikit terkejut, "Kamu, ada apa?"

"Tidak... tidak ada apa-apa." Lancy Chu ragu-ragu, pipinya semakin panas, bisakah dia memberi tahu kakaknya bahwa adiknya berhubungan seks dengan seseorang? Dan orang itu masih seorang kultivator kecil di Alam Ning Qi tingkat satu? Ini bisa dipikirkan, tetapi tidak boleh dikatakan sama sekali.

"Lalu apa yang sebenarnya kamu cari?" Melihat Lancy Chu dengan curiga, Fancy Chu melihat sekeliling, "Mungkinkah kamu punya harta karun yang terjatuh di sini?"

"Ti... tidak ada harta karun, aku hanya asal berkeliaran."

"Kamu berbohong!"

“Aduh! Ayo pergi, ayo jalan, kita kembali, Kakak Seperguruan Instruktor masih menunggu kita.” Dengan hati yang bersalah, Lancy Chu buru-buru mendorong Fancy Chu, tetapi ketika dia pergi, dia tidak lupa untuk berbalik dan melirik ke arah gua.

Keduanya berdiri berdampingan, terbang di langit, dan segera menghilang.

Malam sudah gelap, dan Hutan Siluman menjadi sunyi.

Tidak tahu kapan, di sudut yang tidak diketahui dari hutan ini, mayat siluman besar menggeliat.

Kemudian, telapak tangan berdarah keluar.

Ini adalah pemandangan yang menakutkan. Bisakah seseorang yang ditelan siluman merangkak keluar hidup-hidup?

Melihat lebih dekat, ada lubang besar di perut bagian bawah siluman, dan seorang pria berdarah merangkak keluar darinya.

Orang ini tentu saja adalah Harley Ye.

Oke! Untuk menghindari pengejaran Lancy Chu, orang ini ternyata bersembunyi di perut Siluman. Jika ini diketahui oleh Lancy Chu, tidak tahu apakah dia akan memujinya sangat berbakat.

Huh!

Napas kasar keluar, Harley Ye menepuk dadanya dengan keras, "Hampir kehilangan nyawa."

Tapi memikirkan adegan indah belum lama ini, Harley Ye masih saja terbatuk dan menyentuh ujung hidungnya. Meskipun tubuhnya bau amis darah, dia masih tidak bisa menyembunyikan aroma yang ditinggalkan Lancy Chu padanya. Aromanya sangat mempesona.

“Aku bahkan menyelamatkan hidupnya!” Harley Ye terbatuk kering, dan menemukan alasan yang bagus untuk dirinya sendiri.

Tapi kalau dipikir-pikir, masih tidak terhindarkan untuk sedikit bersalah. Bagaimanapun, dia adalah Alam Kong Ming dan sangat cantik, bahkan jika dirinya pasif, pihak lain kehilangan keperawanannya, siapa pun pasti sulit untuk menerima untuk sementara waktu.

Jika bertemu kejadian serupa lagi, tidak bisa main serbu saja.

Setelah istirahat sejenak, Harley Ye melihat ke langit, dan setelah bergulat semalaman, hari hampir fajar.

Takut Lancy Chu akan kembali untuk mencarinya lagi, jadi dia tidak tinggal sama sekali. Dia berbalik dan melompat. Harley Ye dengan cepat bergegas ke hutan. Sebelum pergi, dia tidak lupa menyeret tubuh siluman di sampingnya. Ini adalah suplemen yang bagus.

Pada saat ini, Taman Spiritual kecil di kaki Sekte Heng Yue penuh dengan suara tangisan.

“Menangis, menangislah lagi.” Suara garang terdengar, Teddy Zhang mengeluarkan kain hitam dari lengannya, meremasnya menjadi bola, dan memasukkannya ke dalam mulut Winston Hu, dan tidak lupa menendang Winston Hu setelah dia selesai. Dia menendang dan berkata, "Menangis, kenapa kamu tidak menangis lagi."

Winston Hu benar-benar sengsara. Sudah seharian sejak Teddy Zhang datang dengan membawa orang kemarin, tubuhnya dipenuhi jejak kaki.

“Teddy Zhang, incar aku jika kamu ada masalah.” Suara tua itu lemah, Fendy Zhang yang juga tergantung jauh lebih menyedihkan.

Tubuhnya berlumuran darah bekas cambuk, dan di wajahnya yang tua, ada bekas telapak tangan yang merah dan bengkak, dia yang sudah tua, dengan mata tua buram dan bahkan tidak terlihat ada banyak sinar yang tersisa.

“Incar kamu? Oke!” Teddy Zhang mencibir, lalu menarik cambuk dari pinggangnya, datang dengan ganas, dan cambuk itu melayang di udara.

Plok! Plok!

Setiap kali cambuk dijatuhkan, noda darah akan muncul di tubuh Fendy Zhang.

“Siapa suruh kamu tidak berikan Mantra Spiritual Langit, Siapa suruh kamu tidak berikan Mantra Spiritual Langit.” Setiap kali cambuk jatuh, Teddy Zhang akan meraung dengan ganas, seperti orang gila, ingin mengupas kulit Fendy Zhang.

Uhhh! Uhhh!

Melihat Fendy Zhang dipukuli, Winston Hu yang disumpal mulutnya pun terus berteriak dan berlinang air mata.

Oak! Oak!

Bahkan binatang spiritual elang juga meraung-raung dan menjerit-jerit, dia juga digantung, tersangkut di sayapnya, dan berdarah.

Di Taman Spiritual kecil, selain Teddy Zhang, ada juga dua murid Heng Yue, meskipun basis kultivasinya juga merupakan Ning Qi tingkat dua, tetapi auranya tidak sekuat Teddy Zhang, dan baru saja menerobos.

Melihat kekejaman Teddy Zhang, kedua murid Heng Yue melangkah maju untuk membujuk, "Kakak Seperguruan, perhatikan batasan! Jangan benar-benar membunuhnya, kalau tidak, saat atasan meminta pertanggungjawaban, kita tidak mampu menanggungnya."

“Seorang pecundang, siapa peduli.” Setelah meludah, Teddy Zhang memelototi Fendy Zhang dengan getir, tetapi akhirnya berhenti.

Tapi meskipun berhenti, Teddy Zhang masih merasa frustrasi. Fendy Zhang tidak bisa dihajar lagi. Dia menatap burung elang raksasa yang tergantung dan berteriak, "Kalian memperlakukannya sebagai saudara, dan aku akan memasaknya hari ini di depan kalian, kalian berdua potong mati burung itu."

Oke!

Kedua murid Heng Yue segera menyingsingkan lengan baju mereka, mengeluarkan pisau yang bersinar redup, dan langsung menuju ke burung raksasa itu, "Aku benar-benar lapar setelah sibuk sepanjang malam."

"Kamu ..." Tatapan Fendy Zhang yang secara bertahap meredup pun tiba-tiba ada cahaya dingin melintas, tetapi setiap kali sebuah kata diucapkan, seteguk darah keluar.

Uhhh! Uhhh!

Winston Hu berjuang keras, air mata di wajahnya.

Walaupun elang adalah binatang spiritual tingkat rendah, mereka telah bersama siang dan malam, dan mereka sudah menganggapnya sebagai saudara mereka. Sekarang mereka harus melihat saudara mereka dibunuh. Hati mereka seperti ditusuk oleh pisau.

Tapi, tepat ketika kedua murid Heng Yue hendak memulai tangan mereka, pintu Taman Spiritual kecil didorong terbuka, dan Harley Ye, yang berlumuran darah pun masuk.

"Senior, aku kembali ..." Harley Ye tersedak sebelum dia selesai berbicara, menatap semua yang ada di taman dengan linglung.

Ini adegan berdarah. Fendy Zhang digantung dengan berlumuran darah, Winston Hu juga dilumuri bekas luka dan juga digantung, bahkan binatang spiritualeElang tingkat rendah disangkutkan di sayapnya.

“Loh! Kamu benar-benar berani kembali.” Melihat Harley Ye, Teddy Zhang melompat dengan ganas, matanya penuh kebencian, dan senyum menyeringai.

“Teddy Zhang.” Suara sedingin es keluar dari mulut Harley Ye, dan pupilnya yang gelap berubah menjadi merah darah dalam sekejap. Dia melangkah maju. Niat membunuh yang mengerikan tidak bisa lagi ditahan, dan ekspresinya bahkan lebih mengerikan dari Teddy Zhang.

"Hari ini, tidak ada yang bisa menyelamatkanmu."

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

680