Bab 5 Hotel Sea Emperor

by Jay 13:15,Apr 10,2022
"Trililing..." Ponsel Maria Gao berdering, dia mengangkatnya dan mengobrol beberapa patah kata dengan orang yang meneleponnya.

Maria Gao mengangguk dan berkata, "Nak, baiklah aku mengerti! Menantuku itu telah melindungimu, kamu mencintainya, dan kamu tidak bisa meninggalkannya."

Dia menepuk bahu Roy Chen, membuka tas dan mengeluarkan kartu: "Selama tiga tahun terakhir, kalian semua telah menderita. Perusahaan ada urusan dan mencari ibu, kami mau membicarakan bisnis seharga miliaran yuan. Kalau kamu tidak mau pergi, ibu tidak akan memaksa. Mengetahui kalau kamu masih hidup ibu sudah lega."

“Kartu ini ada satu miliar.” Maria Gao menyorongkan kartu hitam sutra emas ke tangan Roy Chen, “Kamu bisa menggunakannya sesukamu! Mau beli apa beli saja. Apa yang ingin dibeli oleh menantu perempuanku, kamu belikan saja. Tas, mobil, rumah, apa pun yang kamu inginkan beli saja. Kalau uangnya habis, ibu akan transfer lagi!"

Saat berpikir perusahaan tiba-tiba mencarinya untuk menandatangani kontrak persahabatan sebesar 100 miliar, Maria Gao pun berkata: "Ibu pergi dulu, setelah kamu selesai minum obat penawar ini, 48 hari ke depan dengan badan yang fit pulanglah temui kakek dan ayahmu!"

Ibu dan anak itu kemudian bertukar kontak WeChat. Maria Gao buru-buru pergi untuk menandatangani kontrak, sebelum pergi memberi nasihat pada Roy Chen beberapa kata, lalu ketiganya turun bersama. Maria Gao tidak tahu kalau putranya karena dimarahi oleh Chloe Sun hingga akhirnya keluar begini, dan dia dengan hati senang masuk ke dalam mobil dan pergi menuju Kota J.

"Dring..." Ponsel Roy Chen juga berdering.

“Roy Chen, suamiku yang bodoh. Kemana saja kamu?” Sania Qi bertanya dengan khawatir, dia khawatir Roy Chen tidak punya uang dan pergi ke tempat pembuangan sampah dan makan sampah lagi.

“Aku tidak kemana-mana, hanya jalan-jalan saja!” Jawab Roy Chen.

“Oh, tolong jangan makan sampah ya, dengar tidak!” Sania Qi kemudian melanjutkan, “Aku mau memberitahumu suatu hal, nenek baru saja telepon, karena kamu tadi mempermalukan Edric Qi. Hal itu membuat nenek marah dan…”

Sania Qi berhenti dan melanjutkan, "menghentikan uang dividen keluarga kita tahun lalu!"

"Malam ini jangan pulang, ibuku sudah gila. Ayahku ingin minum obat, ibu yang merawatnya. Kamu setiap hari keluar juga tidak menghasilkan uang. Kalau hanya mengandalkan gajiku 4,000 yuan sebulan, dan tidak ada uang dividen 20,000 yuan itu. Keluarga kita tahun ini sepertinya akan mati kelaparan. Ibuku bilang, kalau kamu kembali dia akan membunuhmu, ya kalau kamu kembali, dia akan mengambil nyawamu!"

“Oh!” Roy Chen mengangguk setelah mendengarkan perkataan istrinya.

Sambil memegang kartu bank dengan isi uang satu miliar yang ditinggalkan oleh ibunya di tangannya, dia perlahan berkata, "Istriku, jangan khawatir. Sekalipun keluarga Qi tidak memberikan kita uang dividen, kita juga bisa hidup lebih baik dari mereka!"

"Pfft!" Di ujung telepon, Sania Qi tertawa terbahak-bahak.

"Suamiku yang bodoh, jangan membuat masalah ya. Pokoknya malam ini jangan pulang. Ibuku sedang emosi-emosinya, dia benar-benar bisa memarahimu sampai mati! Aku akan mentransfer uang untukmu, cari hotel kecil dan tidur di sana malam ini. Malam ini aku akan berusaha membujuk ibu."

Setelah mengucapkan beberapa kata itu, Sania Qi memutuskan telepon dan mentransfer 200 yuan pada Roy Chen.

Roy Chen yang memegang kartu bank berisi satu miliar di tangannya, masih menerima uang yang dikirim Sania Qi lewat angpau wechat. Karena kalau tidak, Sania Qi akan khawatir padanya.

“Ting!” Tepat setelah menerima angpau dari Sania Qi, Roy Chen menerima pesan yang dikirim oleh ibunya, Maria Gao, ibunya bilang sudah menemukannya dan mengkonfirmasi kalau dia masih hidup. Keluarga juga sudah membuka semua hak Roy Chen yang telah dibekukan selama tiga tahun. Dengan retina mata dan sidik jarinya, Roy Chen dapat menggunakan hak keluarga Chen sesuka hati!

Kelopak mata Roy Chen berkedut, hak keluarga tidak dibekukan lagi! Mulai sekarang, dunia adalah miliknya!

Sudut mulutnya terangkat, dia menghentikan taksi dan pergi menuju hotel.

Keesokan harinya pagi-pagi sekali, Roy Chen belum bangun sudah menerima telepon dari Sania Qi. Tadi malam, Chloe Sun seperti orang melompat dan mengutuknya, mengatakan kalau bukan dia yang memprovokasi Edric Qi, keluarga Qi bagaimana bisa menghentikan uang dividen mereka. Setelah semalaman membujuk ibunya, Sania Qi akhirnya berhasil meredakan kemarahan Chloe Sun.

Dia menelepon untuk memberi tahu Roy Chen untuk pergi ke vila tetua keluarga Qi. Chloe Sun dan Sania Qi akan menemaninya untuk meminta maaf kepada Edric Qi.

Minta maaf kepada tetua keluarga Qi dan kembalikan uang dividen mereka.

“Oh, baiklah! Aku akan segera ke sana.” Roy Chen turun dari tempat tidur, mandi, dan pergi ke lantai satu untuk sarapan.

Hotel ini disebut "Hotel Sea Emperor", dan keluarga Chen dari kota J adalah pemegang saham terbesar hotel tersebut.

Dalam pesan yang dikirim oleh Maria Gao kepada Roy Chen tadi malam, tertulis jelas nama, alamat, dan nomor telepon dari semua investasi dan kepemilikan properti Chen di kota Y.

Jika perlu, Roy Chen juga bisa langsung mencari penanggung jawab untuk melayaninya.

Datang ke restoran di lantai satu, selesai sarapan, dia meninggalkan kartu di meja resepsionis berbalik badan dan hendak pergi.

"Tuan Chen, tolong berhenti!"

"Da da da..." Suara sepatu hak tinggi terdengar dari jauh datang mendekat. Seorang gadis muda cantik dengan rambut bergelombang dan kaki jenjang, mengenakan seragam hotel, datang ke arah Roy Chen sambil tersenyum.

“Kamu…mencariku?” Roy Chen tidak mengenalnya.

“Benar, Tuan Chen!” Gadis itu tingginya 1,7 meter, berkulit putih, tinggi dan berisi.

"Halo, nama saya Wenny Wang. Aku manajer umum Hotel Sea Emperor. Tadi malam, Anda membuka kamar dengan kartu khusus, aku..."

Memikirkan apa yang terjadi tadi malam, jantung Wenny Wang masih berdetak kencang karena gembira.

Tadi malam, dia sedang bekerja di kantornya. Telepon berdering, dan meja depan melaporkan kalau seseorang telah memesan kamar di hotel dengan kartu hitam yang didedikasikan untuk keluarga Chen. Meja depan meminta para tamu untuk melakukan verifikasi sidik jari dan pendaftaran dengan kartu identitas. Dia terkejut saat menemukan kalau tamu bernama Roy Chen ini ternyata salah satu anggota keluarga Chen dari Kota J!

Kota J, keluarga Chen! Itulah keberadaan negara kaya nan makmur!

Hotel Sea Emperor adalah salah satu industri yang diinvestasikan oleh keluarga Chen di Kota Y.

Anggota keluarga Chen memesan kamar dan tinggal di hotel, resepsionis meja depan tentu tidak berani mengabaikannya, dan dengan cepat melaporkan situasi ini kepada Wenny Wang.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

540