Bab 7 Tidak Ada Kata-Kata Untuk Melawan

by Jay 13:16,Apr 10,2022
“Bu, dari apa yang kamu katakan. Mengapa kami sepertinya tidak boleh datang?” Chloe Sun mengedipkan mata pada putrinya, dan ketiganya tiba di depan sofa.

Melihat Roy Chen, sudut mata Edric Qi berkedut. Kemarin setelah disumpal daging bekas oleh Roy Chen, Edric Qi sampai saat ini masih merasa jijik. Setelah pulang dari rumah neneknya, dia bergegas ke rumah sakit untuk melakukan pemeriksaan, ya dia takut Roy Chen yang hobi makan sampah itu akan menularkan penyakit untuknya.

"Bibi ketiga!" Edric Qi berdiri, "Nenek memanggil semua orang untuk rapat urgent. Sebagai keluarga marjinal, tentu dia tidak menyuruh kalian datang. Tapi kalau kalian ingin mendengarkannya, duduk saja di sana dengan patuh. Lihat baik-baik menantu idiotmu itu, jika dia berani membuat masalah lagi, aku tidak segan untuk memberinya pelajaran!"

Edric Qi tahu pentingnya rapat pertemuan hari ini, ditambah ada eksekutif perusahaan. Keburukan keluarga mana mungkin ditunjukkan keluar, dan di depan orang luar, dia tidak ingin berkelahi dengan Roy Chen.

“Kakak, apa maksudmu ini!” Melihat ibunya hanya mengangguk tanpa mengatakan sepatah kata pun, Sania Qi tidak terima. “Kemarin, Roy Chen makan di sudut dengan tenang, tapi kamu… "

Sania Qi hendak mengatakan kalau Edric Qi-lah yang duluan ingin menghina Roy Chen dengan memberikannya daging bekas.

"Bang!" Terdengar suara dari sofa, itu adalah tetua keluarga Qi yang menepuk meja: "Masalah hari ini adalah masalah hidup dan mati keluarga Qi. Kalian semua duduk!"

Melihat neneknya marah, Edric Qi memelototi Sania Qi dan Roy Chen, kemudian kembali ke tempat duduknya.

Ekspresi semua orang begitu serius, dan Chloe Sun tidak berani bicara, menarik putrinya untuk duduk.

"Semuanya dengarkan!" Setelah tetua keluarga Qi mendengarkan laporan dari beberapa eksekutif, "80 juta bahan bangunan yang telah dikumpulkan perusahaan selama setengah tahun sekarang hanya bernilai 70 juta karena perubahan pasar. Hanya satu bulan telah menyusut 10 juta, dan sekarang hanya bisa ditekan di gudang. Aku telah berkonsultasi dengan para pemimpin industri, dalam beberapa bulan ke depan bahan bangunan ini kemungkinan akan terus menyusut!"

"Juga, gudang tempat penyimpanan bahan itu disewa, sewa bulanannya satu juta yuan, ditambah dengan gaji staf dan asuransi. Pemberhentian berbagai bahan habis pakai mekanis juga akan menyebabkan kerugian tidak langsung sebesar satu juta yuan."

Tetua keluarga Qi mengerutkan kening: "Kehilangan satu juta yuan per bulan tampaknya tidak banyak. Tapi jika dalam waktu yang lama terus seperti ini, itu juga akan menghancurkan kita! Jadi aku umumkan, mulai sekarang, gaji semua staf di perusahaan akan berkurang 30%. Sebelum barang habis pakai itu diselesaikan, bonus karyawan ditahan dulu. Selain itu, uang dividen tahun lalu keluarga kalian juga ditangguhkan, dan segalanya uangnya akan digunakan untuk mengganti kerugian bahan bangunan."

Keluarga Qi berkecimpung dalam bisnis bahan bangunan. Tahun lalu bahan bangunan habis terjual, batch yang baru masuk setengah tahun lalu belum laku, pasar turun, rugi jutaan dalam sebulan. Jika pasar terus memburuk dan berlanjut, tidak perlu menunggu satu tahu itu sudah akan menghancurkan keluarga Qi.

Mendengar perintah tetua keluarga Qi, beberapa eksekutif mengangguk. Edric Qi dan Cindy Qi, tubuh mereka bergetar hebat, sorot mata mereka penuh kebencian!

Edric Qi dan Cindy Qi memegang posisi penting di perusahaan. Keduanya menghasilkan lebih dari satu juta yuan setahun. Nenek bilang gaji setiap orang akan dipotong sebesar 30%, yang berarti karena penyusutan bahan bangunan, pendapatan mereka tahun ini berkurang ratusan ribu yuan!

Dan, ini hanya bagian kecil.

Anak dari putra ketiganya, Sania Qi, karena keberadaan Roy Chen, keluarga Qi tidak ingin membagikan uang besar kepada orang idiot ini. Sehari setelah Sania Qi menikah dengannya, Sania Qi langsung diturunkan menjadi karyawan biasa. Keluarga Sania Qi setiap tahun dapat menerima 200.000 yuan, tapi keluarga Edric Qi dan Cindy Qi, dua keluarga yang beranggotakan enam orang, semuanya memegang posisi tinggi di perusahaan, dan setiap keluarga menerima setidaknya 2 juta yuan!

Dari ucapan nenek tadi, gaji dibagi, jadi gaji dari setiap keluarga itu akan berkurang sebanyak 30% dari gaji mereka biasanya!

Dan bahan bangunan itu ditandatangani oleh Sania Qi dengan supplier tahun lalu!

Edric Qi dan Cindy Qi mengarahkan jari mereka ke Sania Qi. Edric Qi berdiri dan berkata kepadanya, "Kamu yang telah menandatangani 80 juta bahan bangunan dengan seorang temanmu itu. Padahal ada produsen lain yang menawarkan harga 50 juta, tapi kamu malah menandatangani yang harganya 80 juta. Sekarang pasar turun, dan perusahaan kehilangan jutaan per bulan.”

“Ya, benar, semua ini salahmu! Perusahaan menderita kerugian, dan nenek menghentikan pembagian dividen untuk seluruh keluarga. Keluargamu hanya 200.000 yuan, sedangkan keluarga kakak dan aku memiliki ratusan juta dividen. Karena kesalahanmu, uang itu hilang!" Tambah Cindy Qi.

"Huh..." Tubuh Sania Qi bergetar marah ketika mendengar ini.

Barang-barang itu tahun lalu memang ditandatangani olehnya dengan seorang teman suppliernya. Namun semua itu diputuskan setelah inspeksi dan negosiasi komprehensif kualitas serta kapasitas pasokan setiap produk oleh tetua keluarga Qi dan beberapa eksekutif senior perusahaan.

Perusahaan mengirimnya untuk mencari pihak supplier untuk menandatangani kontrak, dan dia hanya mengikuti perintah.

Kontrak 80 juta, dia hanya seorang pelaksana kecil tak bernama, melawan matahari mencari supplier untuk menandatanani kontrak. Dan pada akhirnya, dia juga hanya mendapat komisi kecil dari jerih payahnya.

Nenek dan eksekutif yang membuat keputusan, bahkan Edric Qi dan Cindy Qi juga mengungkapkan pendapat mereka pada pertemuan tersebut. Mereka bilang walaupun barang 80 juta itu mahal, tetapi kualitasnya sangat bagus.

Menghabiskan tambahan 30 juta dan di masa depan dapat membuat reputasi juga nama perusahaan baik dan mendapat lebih banyak proyek juga termasuk worth it.

Sekarang, saat pasar turun. Mereka malah menyalahkan semua ini pada dirinya m!

Mereka sungguh berkepribadian ganda!

"Kakak-kakak, sebagai orang dewasa, bicara kalian harusnya memakai hati nurani!" Sania Qi melanjutkan, "Kontrak itu memang benar aku yang menandatanganinya. Tapi aku hanya bagian mengeksekusinya. Waktu itu kalian juga ikut berpartisipasi. Sekarang saat pasar sedang turun, kalian malah menyalahkan aku. Saat pasar tinggi, dan menghasilkan uang, kok aku tidak melihat kalian memujiku atau mentraktirku makan?!"

“Kamu!” Melihat Sania Qi yang melawan mereka, Edric Qi kehabisan kata-kata.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

540