Bab 6 Suruh Kamu Berlutut, Ya Berlutut

by Jay 13:15,Apr 10,2022
Rita Wang setelah mendapat berita itu langsung meminta resepsionis meja depan untuk menyambut tamu dengan sikap paling sopan, dan meminta mereka untuk nembuat para tamu berada di sana beberapa menit dan dirinya segera turun untuk menyambut tamu terhormat itu.

Kedua gadis di resepsionis meja depan setelah membuka kamar, menyerahkan kartu kamar, tersenyum dan meminta Roy Chen untuk menunggu sebentar dan berkata kalau manajer umum sedang datang menemuinya. Tak disangka, Roy Chen yang tampak sedikit idiot, setelah mendengar itu mengangguk, namun berbalik dan naik lift ke lantai atas.

Gadis-gadis itu tidak berani menghentikannya, dan setelah satu menit, Rita Wang tiba dan tidak dapat menyapa tamu terhormat itu.

Status tamu dari keluarga Chen ini berbeda juga terhormat, tidak seperti orang kaya lainnya yang menghabiskan dengan kartu emas, Rita Wang tidak berani mengganggunya. Jadi hanya bisa menginstruksi meja depan untuk segera memberi tahunya ketika tamu keluarga Chen ini check out.

Sekarang, melihat Roy Chen check out, meja depan langsung memberi tahu hal ini pada Rita Wang.

Rita Wang berlari ke lobi dan dengan hormat berkata, "Halo, Tuan Chen. Aku manajer umum Hotel Sea Emperor, Rita Wang. Merupakan kehormatan besar untuk bertemu denganmu. Ini adalah kartu diamond yang baru diluncurkan hotel kami, untukmu satu."

Rita Wang menyerahkan kartu berbasis platinum kepada Roy Chen: "Lain kali kalau datang lagi, Anda tidak perlu menggunakan kartu keluarga ini untuk mendaftar secara manual. Cukup gunakan kartu diamond hotel, makan, bermain, dan menginap sesukamu!"

“En, baiklah…Kalau begitu!” Roy Chen mengangguk dan menyimpan kartu itu.

Dia tidak banyak bicara omong kosong, berbalik dan pergi dari sana.

"Ah..." Rita Wang membungkuk dan menyerahkan kartu itu. Dia mencoba untuk dekat dengan Roy Chen, tetapi tak disangka, pihak lain itu malah membuang muka dan pergi.

“Manajer, orang ini sepertinya agak idiot…Dia tidak mungkin seorang pembohong, kan?” Ucap gadis di meja depan saat melihat tatapan kosong Roy Chen.

"Shh...Diam!" Rita Wang memelototinya, "Kartu hitam Keluarga Chen, sidik jari, dan KTP semuanya sama. Sekalipun dia idiot, dia tetap berasal dari keluarga Chen Kota J! Kalai kamu bisa menikah dengan orang idiot sepertinya, harga dirimu seketika akan melampaui orang terkaya di kota ini!"

"Ssh..." Mendengar perkataan manajer umum ini, rahang kedua gadis itu hampir jatuh ke tanah karena terkejut.

Keluar dari hotel dan menghentikan taksi. Roy Chen pergi ke rumah tetua keluarga Qi. Dua puluh menit kemudian, dia sampai di vilanya.

Chloe Sun dan Sania Qi sudah tiba duluan, berdiri di luar menunggu Roy Chen.

“Kamu bajingan, masih punya wajah memanggil taksi!” Kemarin saat acara makan malam, Roy Chen bentrok dengan Edric Qi membuat tetua keluarga Qi menghentikan uang dividen keluarganya. Melihat hidup yang hampir berakhir ini, tapi anak idiot ini masih berani menghabiskan uang memanggil taksi?

Chloe Sun yang kesal menghampiri dan menendang kaki Roy Chen: "Rumah hampir tidak bisa melangsungkan hidup lagi, dan kamu masih berani naik taksi..."

Setelah menendangnya, dia masih mau menampar Roy Chen tapi dihentikan oleh Sania Qi: "Bu, semuanya sudah terjadi. Memangnya setelah membunuhnya, nenek masih akan memberi kita uang? Cepatlah masuk, terus berdiri di sini hanya akan ditertawakan tetangga!" Ucap Sania Qi dengan mengerutkan keningnya.

"Huh!" Chloe Sun menurunkan tangannya dan memelototi Roy Chen, "Heh idiot! Nanti saat bertemu keluarga Qi, kalau mereka memintamu berlutut, berlutut saja. Kalau mereka menyuruhmu untuk bersujud pada Edric Qi, memanggilnya tuan, bos, terima saja. Hari ini pokoknya kita harus membuat keluarga Qi senang, mengerti tidak?!"

Sejujurnya, jika bukan karena pengawal Sony Qi yang mengorbankan hidupnya untuk menyelamatkan dirinya saat itu, hingga sekarang tidak bisa apa-apa hanya bisa terbaring di ranjang. Di tambah dalam tiga tahun terakhir, Sania Qi sangat baik pada dirinya. Kalau tidak, dengan sikap Chloe Sun kasar dan selalu memarahi dirinya, Roy Chen sudah tidak tahan lagi.

“Oh, aku mengerti!” Roy Chen mengangguk.

Kemarin setelah bertemu dengan ibunya dan memberinya kartu hitam dengan setoran uang satu miliar. Roy Chen saat ini sudah tidak peduli dengan keluarga Qi.

Mengetuk pintu dan memasuki rumah, saat ketiganya dan pengurus rumah datang ke aula mereka langsung terkejut dengan pemandangan di dalamnya!

Tetua keluarga Qi tinggal di sini sendirian, biasanya hanya ada pengurus rumah tangga, pelayan, dan dokter keluarga yang tinggal bersamanya.

Kemarin hari Sabtu adalah hari makan malam keluarga bulanan yang tidak bisa diskip. Hari ini, seharusnya tidak ada orang lain kecuali tetua keluarga Qi. Chloe Sun membawa Roy Chen untuk meminta maaf kepada tetua keluarga Qi, dan kemudian memanggil Edric Qi. Berharap bisa meredakan amarah Edric Qi dan membuat tetua keluarga Qi bersedia memberikan uang dividen mereka, dan Chloe Sun juga tidak peduli dengan hidup atau mati Roy Chen.

Tetapi begitu memasuki aula, melihat tetua keluarga Qi, keluarga putra tertua, putra kedua di aula vila, ditambah beberapa eksekutif perusahaan Qi, belasan orang duduk mengelilingi sofa.

Ekspresi semua orang begitu serius, seolah-olah peristiwa besar telah terjadi.

“Bu, pesta makan malamnya kan kemarin, mengapa hari ini semua orang datang lagi, dan para eksekutif perusahaan juga datang?” Sania Qi jelas juga terkejut.

“Entahlah, mungkin ada urusan bisnis yang perlu dibicarakan. Sudah stop bicara, nanti suruh mulut si idiot itu bicara yang manis-manis!” Perintah Chloe Sun.

"Baiklah..." demi uang dividen, demi menjaga keluarga kecilnya tetap berjalan, dan agar ayahnya Sony Qi bisa terus minum obat, Sania Qi mengertakkan gigi dan memberi tahu Roy Chen yang ada di belakangnya untuk bertahan menanggung semua, saat maju nanti katakan beberapa hal yang baik untuk keluarga mereka.

"Baik!" Roy Chen mengangguk.

“Kenapa kalian di sini?” Tetua keluarga Qi duduk di kursi utama dan mengerutkan kening ketika melihat pengurus rumah tangga memimpin membawa keluarga menantu perempuan dari anak ketiganya.

Dalam rapat hari ini, tetua keluarga Qi dengan keadaan urgent mengumpulkan semua orang. Sebagai keluarga dan sosok marginal di perusahaan keluarga Qi, mereka tidak memberi tahu keluarga dari putra ketiganya.

Tapi mereka bagaimana bisa datang kemari.

Unduh App untuk lanjut membaca

Daftar Isi

540